Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Manfaat Makan Sayur dan Buah bagi Wanita untuk Penyakit Kardiovaskular

Makanan Nabati adalah Makanan yang bersumber dari tumbuhan yang diolah maupun dikonsumsi dalam keadaan segar. Mengkonsunsi makanana nabati seperti sayur dan buah sudah tidak asing dengan mamfaatnya bagi tubuh, bahkan pada bagian ini muncul gaya hidup vegetarian bagi meraka yang hanya mengkonsumi makanan nabati. Tidak hanya itu, bahkan bagi semua orang sehat ataupun kurang sehat sangat dianjurkan untuk mengkonsumsi makanan nabati, bagi penderita diabetes, kolesterol dan kelebihan berat badan, memperbanyak makanan nabati dan mengurangi makanan hewani sering dianggap sebagai solusi terbaik. 

Makanan Nabati dan Kardiovaskular
Penyakit kardiovaskular atau yang disebut juga sebagai penyakit jantung adalah gejala menyempitnya pembuluh darah tang menyebatkan aliran darah tersumbat di jantung.

Menurut Studi yang didanai oleh Institut Jantung, Paru-Paru dan Darah Nasional dari Institut Kesehatan Nasional; Makanan Sehat Healthy Lives Institute di University of Minnesota; dan Program Pengembangan Profesional MnDrive Global Food Ventures di University Minnesota.

Mengkonsumsi makanan nabati yang sehat baik orang dewasa muda maupun wanita pascamenopause memiliki lebih sedikit serangan jantung dan lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan penyakit kardiovaskular ketika mereka makan lebih banyak makanan nabati yang sehat.

Daftar makanan diet sehat yang di rekomendasikan The American Heart Association Diet and Lifestyle Recommendations
  • Berbagai buah dan sayuran,
  • Biji-bijian,
  • Produk susu rendah lemak,
  • Unggas dan ikan tanpa kulit,
  • kacang-kacangan dan
  • Polong-polongan dan minyak nabati non-tropis. juga menyarankan
  • Konsumsi terbatas lemak jenuh, lemak trans, natrium, daging merah, permen dan minuman manis.
Baca: Porsi Konsumsi harian buah dan sayuran

Studi yang berjudul "Diet Berpusat pada Tumbuhan dan Risiko Penyakit Kardiovaskular Insiden Selama Muda hingga Dewasa Tengah," mengevaluasi apakah konsumsi jangka panjang dari pola makan nabati dan pergeseran ke pola makan nabati yang dimulai pada usia dewasa muda terkait. dengan risiko penyakit kardiovaskular yang lebih rendah pada usia paruh baya.

Yuni Choi, Ph.F., penulis utama studi tersebut dan rekan di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Minnesota di Minneapolis., meneliti diet dan terjadinya penyakit jantung pada 4.946 orang dewasa yang terdaftar dalam studi Pengembangan Risiko Arteri Koroner pada Dewasa Muda (CARDIA). Peserta berusia 18 hingga 30 tahun pada saat pendaftaran (1985-1986) dalam penelitian ini dan bebas dari penyakit kardiovaskular pada saat itu. Peserta termasuk 2.509 orang dewasa kulit hitam dan 2.437 orang dewasa kulit putih (54,9% perempuan secara keseluruhan) yang juga dianalisis berdasarkan tingkat pendidikan.

Peserta menjalani delapan ujian lanjutan dari 1987 hingga 2016 yang mencakup tes laboratorium, pengukuran fisik, riwayat medis, dan penilaian faktor gaya hidup. Tidak seperti uji coba terkontrol secara acak, peserta tidak diinstruksikan untuk makan hal-hal tertentu dan tidak diberi tahu skor mereka tentang ukuran diet, sehingga para peneliti dapat mengumpulkan data diet kebiasaan jangka panjang yang tidak bias.

Setelah wawancara riwayat diet terperinci, kualitas diet peserta dinilai berdasarkan Skor Kualitas Diet A Priori (APDQS) yang terdiri dari 46 kelompok makanan pada tahun ke 0, 7 dan 20 penelitian. Kelompok makanan diklasifikasikan menjadi makanan yang bermanfaat (seperti buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, kacang-kacangan dan biji-bijian); makanan yang merugikan (seperti kentang goreng, daging merah tinggi lemak, makanan ringan asin, kue kering, dan minuman ringan); dan makanan netral (seperti kentang, biji-bijian olahan, daging tanpa lemak, dan kerang) berdasarkan hubungannya dengan penyakit kardiovaskular.

Peserta yang menerima skor lebih tinggi makan berbagai makanan bermanfaat, sementara orang yang memiliki skor lebih rendah makan lebih banyak makanan yang merugikan. Secara keseluruhan, nilai yang lebih tinggi sesuai dengan pola makan nabati yang kaya nutrisi.

“Berlawanan dengan skor kualitas diet yang ada biasanya didasarkan pada sejumlah kecil kelompok makanan, APDQS secara eksplisit menangkap kualitas diet secara keseluruhan menggunakan 46 kelompok makanan individu, yang menggambarkan keseluruhan diet yang biasa dikonsumsi masyarakat umum. Skor kami sangat komprehensif, dan memiliki banyak kesamaan dengan diet seperti Dietary Guidelines for American Healthy Eating Index (dari US Department of Agriculture's Food and Nutrition Service), diet DASH (Dietary Approaches to Stop Hypertension) dan diet Mediterania," kata David E. Jacobs Jr., Ph.D., penulis senior studi ini dan Profesor Kesehatan Masyarakat Mayo di divisi epidemiologi dan kesehatan masyarakat di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Minnesota di Minneapolis.

Hasil Penelitian, Selama 32 tahun masa tindak lanjut, 289 peserta mengembangkan penyakit kardiovaskular (termasuk serangan jantung, stroke, gagal jantung, nyeri dada terkait jantung, atau penyumbatan arteri di bagian tubuh mana pun).

Orang yang mendapat skor di 20% teratas pada skor kualitas diet jangka panjang (artinya mereka makan makanan nabati yang paling kaya nutrisi dan lebih sedikit produk hewani yang dinilai buruk) adalah 52% lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan penyakit kardiovaskular, setelah mempertimbangkan beberapa faktor (termasuk usia , jenis kelamin, ras, konsumsi kalori rata-rata, pendidikan, riwayat penyakit jantung orang tua, merokok dan aktivitas fisik rata-rata).

Selain itu, antara tahun 7 dan 20 penelitian ketika usia peserta berkisar antara 25 hingga 50 tahun, mereka yang paling meningkatkan kualitas diet mereka (makan lebih banyak makanan nabati yang bermanfaat dan lebih sedikit produk hewani yang dinilai merugikan) adalah 61% lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan kardiovaskular berikutnya. penyakit, dibandingkan dengan peserta yang kualitas dietnya paling menurun selama waktu itu.

Ada beberapa vegetarian di antara para peserta, sehingga penelitian ini tidak dapat menilai kemungkinan manfaat dari diet vegetarian ketat, yang mengecualikan semua produk hewani, termasuk daging, susu, dan telur.

"Diet nabati yang kaya nutrisi bermanfaat untuk kesehatan jantung. Pola makan nabati belum tentu vegetarian," kata Choi. "Orang-orang dapat memilih di antara makanan nabati yang sedekat mungkin dengan alam, tidak terlalu diproses. Kami berpikir bahwa individu dapat memasukkan produk hewani dalam jumlah sedang dari waktu ke waktu, seperti unggas yang tidak digoreng, ikan yang tidak digoreng, telur dan makanan rendah lemak. -susu berlemak."


Diet Portofolio
pixabay

Dalam studi lain yang didanai oleh National Heart, Lung, and Blood Institute dari National Institutes of Health and Diabetes Canada.

Para peneliti dari Kohort Prospektif Women's Health Initiative (WHI)," yang dipimpin oleh Simin Liu, MD, Ph.D ., di Brown University, mengevaluasi apakah diet yang menyertakan portofolio diet makanan nabati dengan klaim kesehatan yang disetujui Food and Drug Administration AS untuk menurunkan kadar kolesterol "jahat" (dikenal sebagai "Diet Portofolio") dikaitkan dengan lebih sedikit kejadian penyakit kardiovaskular pada kelompok besar wanita pascamenopause.

Daftar Makanan Diet Nabati (Diet Portofolio) yang di remomendasikan:
  • Kacang-kacangan
  • Protein nabati dari kedelai, kacang-kacangan atau tahu
  • Serat larut kental dari gandum, barley, okra, terong, jeruk, apel dan beri;
  • Sterol nabati dari makanan yang diperkaya dan lemak tak jenuh tunggal yang ditemukan dalam minyak zaitun dan canola serta alpukat;
  • Bersama dengan konsumsi terbatas lemak jenuh dan kolesterol makanan.
Studi ini menganalisis apakah wanita pascamenopause yang mengikuti Diet Portofolio mengalami lebih sedikit kejadian penyakit jantung. Studi ini melibatkan 123.330 wanita di AS yang berpartisipasi dalam Women's Health Initiative, sebuah studi nasional jangka panjang yang mengamati faktor risiko, pencegahan, dan deteksi dini kondisi kesehatan serius pada wanita pascamenopause. Ketika para wanita dalam analisis ini mendaftar dalam penelitian antara 1993 dan 1998, mereka berusia antara 50-79 tahun (usia rata-rata 62) dan tidak memiliki penyakit kardiovaskular. Kelompok studi diikuti hingga tahun 2017 (rata-rata waktu tindak lanjut 15,3 tahun). Para peneliti menggunakan data kuesioner frekuensi makanan yang dilaporkan sendiri untuk menilai kepatuhan setiap wanita terhadap Diet Portofolio.

Hasil Penelitian, dibandingkan dengan wanita yang lebih jarang mengikuti Diet Portofolio, mereka yang memiliki kesejajaran terdekat memiliki kemungkinan 11% lebih kecil untuk mengembangkan semua jenis penyakit kardiovaskular, 14% lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan penyakit jantung koroner, dan 17% lebih kecil kemungkinannya untuk mengalami gagal jantung.

Hasil ini memnerikan gambaran penting, karena masih ada ruang bagi orang untuk memasukkan lebih banyak makanan nabati penurun kolesterol ke dalam makanan mereka. Dengan kepatuhan yang lebih besar terhadap pola diet Portofolio, orang tidak perlu berganting pada obat penurun kolesterol. Hasil menunjukkan Diet Portofolio menghasilkan manfaat kesehatan jantung, "kata John Sievenpiper, MD, Ph.D., penulis senior studi di St. Michael's Hospital, situs Unity Health Toronto di Ontario, Kanada, dan profesor ilmu gizi dan kedokteran di University of Toronto.

"Kami juga menemukan respons dosis dalam penelitian kami, yang berarti Anda dapat memulai dari yang kecil, menambahkan satu komponen dari Diet Portofolio pada satu waktu, dan mendapatkan lebih banyak manfaat kesehatan jantung saat Anda menambahkan lebih banyak komponen," kata Andrea J. Glenn, M. .Sc., RD, penulis utama studi ini dan mahasiswa doktoral di Rumah Sakit St. Michael di Toronto dan dalam ilmu gizi di Universitas Toronto.

Meskipun ke dua penelitian ini bersifat observasional dan tidak dapat secara langsung menetapkan hubungan sebab-akibat antara diet dan kejadian kardiovaskular, peneliti merasa ini memberikan perkiraan yang paling dapat diandalkan untuk hubungan diet-jantung hingga saat ini karena desain penelitiannya (termasuk makanan yang divalidasi dengan baik). kuesioner frekuensi yang diberikan pada awal dan tahun ketiga dalam populasi besar peserta yang berdedikasi tinggi. 


Jurnal Referensi:
  • Andrea J. Glenn, Jenkins, Beatrice A., Kenneth Lo, David J. A. Boucher, Anthony J. Hanley, Cyril W. C. Kendall, Mara Z. Vitolins, Linda G. Snetselaar, JoAnn E. Manson, Simin Liu, John L. Sievenpiper. 2021. Relationship Between a Plant‐Based Dietary Portfolio and Risk of Cardiovascular Disease: Findings From the Women's Health Initiative Prospective Cohort Study. Journal of the American Heart Association, 2021; DOI: 10.1161/JAHA.121.021515
  • Yuni Choi, Lyn M. Steffen, Pamela J. Schreiner, Nicole Larson, Daniel D. Gallaher, James M. Shikany, Jamal S. Rana, Daniel A. Duprez, David R. Jacobs. 2021. Plant‐Centered Diet and Risk of Incident Cardiovascular Disease During Young to Middle Adulthood. Journal of the American Heart Association, 2021; DOI: 10.1161/JAHA.120.020718
 

Post a Comment for "Manfaat Makan Sayur dan Buah bagi Wanita untuk Penyakit Kardiovaskular"