Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Apakah Orang dengan Testosteron Tinggi Lebih Sukses?

Testosteron adalah hormon steroid yang dihasilkan oleh testis pada jantan dan indung telur pada betina, yang merypakan hormon reproduksi yang sangat penting.


Fungsi  dan Manfaat  Hormon Testosteron 

  • Untuk primata manusia dan nonhuman, testosteron dianggap berperan dalam memajukan dan memelihara status dibandingkan dengan pesaing. Dalam pengaturan eksperimen, telah terbukti mempromosikan perilaku asertif dan agresif atau prososial tergantung pada konteks dan untuk mempengaruhi pengambilan keputusan ekonomi, khususnya pengambilan risiko keuangan
  • Hasil penelitian lain tentang testosteron
  • Penelitian lain telah menyarankan bahwa dalam paparan Utero terhadap testosteron meningkatkan pendapatan orang dewasa untuk pria tetapi kemungkinan asosiasi merugikan bagi perempuan.
  • Testosteron yang lebih tinggi tidak hanya dikaitkan dengan kesehatan yang lebih baik, termasuk risiko lebih rendah dari hasil kardiovaskular dan diabetes tipe 2 tetapi juga peningkatan risiko prostat.
  • Pada wanita, testosteron yang lebih tinggi telah dikaitkan dengan kesehatan metabolisme yang lebih buruk, termasuk hasil kardiovaskular.
  • Satu studi pengacakan Mendelian (MR) baru-baru ini menyarankan pengaruh yang menguntungkan pada beberapa aspek kesehatan (kepadatan mineral tulang dan lemak tubuh) tetapi dampak yang merugikan pada yang lain (kolesterol lipoprotein densitas tinggi, hipertensi, dan risiko kanker prostat).

Ada kepercayaan baru yang meluas menyatakan bahwa kadar testosteron dapat mempengaruhi dimana hidup anda akan berakhir. Tidak sekedar omong kosong, Ada beberapa bukti penelitian tentang ini beberapa penelitian menghubungkan testosteron yang lebih tinggi dengan kesuksesan sosial ekonomi. Sederhananya orang dengan testosteron tinggi lebih sukses dibanding dengan testosteron rendah.

Dalam penelitian sebelumnya, pria eksekutif dengan testosteron lebih tinggi ditemukan memiliki lebih banyak bawahan, pedagang keuangan dengan testosteron lebih tinggi ditemukan menghasilkan keuntungan harian yang lebih besar. Testosteron ditemukan lebih tinggi di antara pria yang lebih berpendidikan tinggi, dan di antara pria wiraswasta, yang menunjukkan adanya hubungan dengan kewirausahaan.

Tapi berlaku sebaliknya pada wanita, salah satu penelitian menunjukkan bahwa bagi wanita, posisi sosial ekonomi yang kurang beruntung di masa kanak-kanak dikaitkan dengan testosteron yang lebih tinggi di kemudian hari.

Sebuah penelitian di Inggris dari tahun 2015 menemukan perbedaan sosial dalam sirkulasi testosteron pria pada usia 60 hingga 64 tahun, dengan testosteron yang lebih rendah untuk pria dengan pendapatan lebih rendah dan kualifikasi pendidikan yang lebih sedikit.

Sebuah studi 2018 pada pria Inggris. menerapkan MR, pendekatan inferensi kausal genetik, untuk menyelidiki pengaruh testosteron yang bersirkulasi pada SEP. Ini menemukan bukti sugestif dari pengaruh positif pada pendapatan dan kemungkinan bekerja, tetapi ukuran sampel (N = 3663) tidak cukup untuk menarik kesimpulan yang berarti.

Para peneliti dari Ilmu Kesehatan Penduduk (PHS) Universitas Bristol dan Unit Epidemiologi Terpadu MRC (IEU) dengan menerapkan pendekatan inferensi kausal yang disebut "pengacakan Mendelian". Menggunakan informasi genetik yang relevan dengan satu faktor yaitu testosteron untuk mengisolasi efek hanya pada satu atau lebih hasil yang menarik yaitu sosial ekonomi seperti pendapatan dan kualifikasi pendidikan. Studi tersebut terbit di science advance.

Catatan: Testosteron seseorang yang bersirkulasi dapat dipengaruhi oleh faktor lingkungan. Dan keadaan sosial ekonomi dapat mempengaruhi testosteron yang bersirkulasi. Untuk alasan ini, bahkan jika kita melihat hubungan antara testosteron yang beredar dengan posisi sosial ekonomi, kita tidak dapat menentukan apa yang menyebabkan apa.

Menggunakan lebih dari 306.248 peserta dewasa Biobank Inggris, penelitu mengidentifikasi varian genetik yang terkait dengan tingkat testosteron yang lebih tinggi, secara terpisah untuk pria dan wanita. Kami kemudian mengeksplorasi bagaimana varian ini terkait dengan hasil sosial ekonomi, termasuk pendapatan, kualifikasi pendidikan, status pekerjaan, dan kekurangan tingkat area, serta pengambilan risiko yang dilaporkan sendiri dan kesehatan secara keseluruhan.

Pertama, tim mengidentifikasi varian genetik yang terkait dengan kadar testosteron yang lebih tinggi dan kemudian menyelidiki bagaimana varian ini terkait dengan hasil. Kode genetik seseorang ditentukan sebelum lahir, dan umumnya tidak berubah selama hidupnya (ada pengecualian yang jarang terjadi, seperti perubahan yang terjadi pada kanker). Hal ini membuat sangat tidak mungkin bahwa varian ini dipengaruhi oleh keadaan sosial ekonomi, kesehatan, atau faktor lingkungan lainnya selama hidup seseorang. Akibatnya, setiap hubungan varian genetik terkait dengan testosteron akan sangat memungkinkan pengaruh testosteron pada hasil.

Hasilnya:
Mirip dengan penelitian sebelumnya, kami menemukan bahwa pria dengan testosteron yang lebih tinggi memiliki pendapatan rumah tangga yang lebih tinggi, tinggal di daerah yang baik, dan lebih mungkin untuk memiliki gelar universitas dan pekerjaan yang terampil. Pada wanita, testosteron yang lebih tinggi dikaitkan dengan posisi sosial ekonomi yang lebih rendah, termasuk pendapatan rumah tangga yang lebih rendah, tinggal di daerah yang lebih miskin, dan peluang yang lebih rendah untuk memiliki gelar universitas.

Juga Konsisten dengan bukti sebelumnya, testosteron yang lebih tinggi dikaitkan dengan kesehatan yang lebih baik untuk pria dan kesehatan yang lebih buruk untuk wanita.

Namun, ada sedikit bukti bahwa variasi genetik yang terkait dengan testosteron mempengaruhi posisi sosial ekonomi sama sekali. Baik pada pria maupun wanita, kami mendeteksi tidak ada efek varian genetik yang terkait dengan testosteron pada setiap aspek posisi sosial ekonomi, atau kesehatan, atau pengambilan risiko.

Sehingga kami sainspedia.org menduga bahwa hubungan sebab akibat ini terkadi secara tak langsinh, atau stempel istimewa dari testosteron itu tidak munhkin, melainkan rangkaian sebab.

Berikut 3 alasan sebab akibat testosteron mempengaruhi kesuksesan yang masuk akal, yaitu:

Testosteron mempengaruhi prilaku
Ada alasan yang lebih masuk akal dibanding mempercayai watermark testeron terjadi begitu saja pada status sosial. Pengaruh menguntungkan dari testosteron diperkirakan bekerja dengan memengaruhi perilaku, eksperimen menunjukkan bahwa testosteron dapat membuat seseorang lebih asertif dan lebih toleran atau berani mengambil risiko, dan sifat-sifat ini dapat dihargai di pasar tenaga kerja.

Hubungan terbalik
Atau Status sosial yang mempengaruhi ekonomi? Hubungan sebab akibat mungkin saja terbalik, dibanding testosteron mempengaruhi posisi sosial ekonomi seseorang, lebih logis jik posisi sosial ekonomilah yang menyebabkan naiknya testosteron sesorang.

Mekanisme yang masuk akal untuk ini, Pertama, kita tahu bahwa kerugian sosial ekonomi menyebabkan stres, dan diketahui stres kronis dapat menurunkan testosteron. Kedua, bagaimana seseorang memandang status mereka relatif terhadap orang lain dalam masyarakat dan itu dapat mempengaruhi testosteron: studi pertandingan olahraga, biasanya antara laki-laki, sering menemukan bahwa testosteron meningkat pada pemenang dibandingkan dengan yang kalah.

Testosteron dan kesehatan
Testosteron yang mempengaruhi prilaku
Dan Atau testosteron yang membuat sesorang lebih sehat dalam meraih kesuksesan? Mungkin juga faktor ketiga yang bertanggung jawab atas asosiasi yang terlihat dalam penelitian sebelumnya. Misalnya, testosteron yang lebih tinggi pada pria terkait dengan kesehatan yang baik dan kesehatan yang baik juga dapat membantu orang sukses dalam karier mereka.

Bisa jadi dengan alasan ketiga ini bisa terhubung antara testosteron dan posisi sosial ekonomi pada pria dapat dengan mudah mencerminkan dampak kesehatan pada keduanya. Misalnya pada kasus wanita, testosteron yang lebih tinggi terkait dengan kesehatan yang lebih buruk, jadi memungkinkan hubungan testosteron yang lebih tinggi dengan posisi sosial ekonomi yang lebih rendah.

Jadi apakah testosteron dan kesuksesan itu fakta atau mitos?
Dengan melihat penelitian-penelitian tersebut serta penelitian terkait hubungan variasi gen, maka testosteron mempengaruhi prilaku dan penanda kesehatan seseorang yang membuatnya lebih berani bertaruh pada kesuksesan.

Refrensi Jurnal:
  • Sean Harrison, Neil M. Davies, Laura D. Howe, Amanda Hughes. 2021. Testosterone and socioeconomic position: Mendelian randomization in 306,248 men and women in UK Biobank. Sciences Advances: DOI: 10.1126/sciadv.abf825
  • J.V.C. Nye, M. Bryukhanov, E. Kochergin, E. Orel, S. Polyachenko, M. Yudkevich. 2017. The effects of prenatal testosterone on wages: Evidence from Russia. Econ. Hum. Biol. 24, 43–60.
  • A. Hughes, M. Kumari. 2019.Testosterone, risk, and socioeconomic position in British men: Exploring causal directionality. Soc. Sci. Med.220, 129–140 (2019).
  • D. Bann, R. Hardy, R. Cooper, H. Lashen, B.Keevil, F. C. W. Wu, J. M. P. Holly, K. K. Ong, Y.Ben Shlomo, D. Kuh. 2015. Socioeconomic conditions across life related to multiple measures of the endocrine system in older adults: Longitudinal findings from a British birth cohort study. Soc. Sci. Med. 147, 190–199 (2015).

Post a Comment for "Apakah Orang dengan Testosteron Tinggi Lebih Sukses?"