Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Akibat Paparan Asap pada Ibu Hamil, Bayi Lahir Prematur!

Secara umum udara berasap adalah sesuatu yang harus dihindari oleh ibu hamil, contoh kasus asap dari kebakaran hutan yang berkontribusi pada ribuan kelahiran prematur di California antara 2007 dan 2012. 

Penelitian yang dipublikasikan pada 14 Agustus di Environmental Research, dan didukung oleh Robert Wood Johnson Foundation dan March of Dimes Prematurity Research Center di Stanford University School of Medicine. Menemukan bahwa mungkin ada 7.000 kelahiran prematur ekstra di California yang disebabkan oleh paparan asap api antara tahun 2007 dan 2012. Kelahiran ini terjadi sebelum 37 minggu kehamilan ketika perkembangan yang tidak sempurna meningkatkan risiko berbagai penyakit. perkembangan saraf, komplikasi gastrointestinal dan pernapasan, dan bahkan kematian.

Asap kebakaran hutan mengandung jenis polusi partikel terkecil dan paling mematikan tingkat tinggi, yang dikenal sebagai PM 2.5. Bintik-bintik jelaga beracun, atau partikel, sangat halus sehingga dapat tertanam jauh di dalam paru-paru dan masuk ke aliran darah, seperti molekul oksigen yang kita butuhkan untuk bertahan hidup.

Penelitian ini dilakukan ketika kebakaran hutan besar-besaran kembali berkobar melalui lanskap kering di AS barat - hanya setahun setelah musim kebakaran bersejarah yang membakar lebih dari 4 juta hektar California dan menghasilkan beberapa polusi udara harian terburuk yang pernah tercatat di negara bagian. Selama musim kebakaran 2020, lebih dari setengah populasi negara bagian itu mengalami tingkat asap kebakaran selama sebulan dalam kisaran tidak sehat hingga berbahaya.

Tahun ini bisa lebih buruk, kata ekonom lingkungan Stanford Marshall Burke, rekan penulis studi baru. Namun masih banyak yang belum diketahui tentang dampak kesehatan dari semburan berbahaya ini, yang berkontribusi terhadap peningkatan porsi polusi partikel halus secara nasional dan memiliki susunan kimiawi yang berbeda dari sumber ambien PM 2.5 lainnya, seperti pertanian, emisi knalpot, dan industri.

Salah satu penjelasan yang mungkin untuk hubungan antara paparan asap api dan kelahiran prematur, kata para penulis, adalah bahwa polusi dapat memicu respons peradangan, yang kemudian memicu persalinan. Peningkatan risiko relatif kecil dalam konteks semua faktor yang berkontribusi pada kelahiran bayi yang sehat dan cukup bulan. "Namun, dengan latar belakang di mana kita hanya tahu sedikit tentang mengapa beberapa wanita melahirkan terlalu cepat, prematur, dan mengapa yang lain tidak, menemukan petunjuk seperti di sini membantu kita mulai menyatukan teka-teki yang lebih besar," kata rekan penulis Gary Shaw, DrPH, seorang profesor pediatri dan peneliti utama dari Pusat Penelitian Prematuritas March of Dimes Stanford.

Kasus Kebakaran hutan yang ekstrim

Hasil baru menunjukkan asap kebakaran hutan mungkin telah berkontribusi pada lebih dari 6 persen kelahiran prematur di California pada tahun asap terburuk dari periode penelitian, 2008, ketika badai petir yang parah, angin kencang, suhu tinggi dan lanskap kering digabungkan untuk mematikan. dan musim kebakaran yang merusak -- yang sekarang telah dikerdilkan oleh kebakaran yang memecahkan rekor pada tahun 2020 dan kebakaran yang berkelanjutan seperti kebakaran Dixie di California Utara.

"Di masa depan, kami berharap untuk melihat lebih sering dan intens paparan asap kebakaran hutan di seluruh Barat karena pertemuan faktor, termasuk perubahan iklim, satu abad pemadaman kebakaran dan pembangunan lebih banyak rumah di sepanjang pinggiran hutan yang rawan kebakaran, semak belukar dan padang rumput. Akibatnya, beban kesehatan dari paparan asap - termasuk kelahiran prematur - kemungkinan akan meningkat, "kata penulis utama Sam Heft-Neal, seorang sarjana penelitian di Pusat Keamanan Pangan dan Lingkungan Stanford.

Penelitian ini memberikan bukti baru untuk nilai investasi dalam luka bakar yang ditentukan, penipisan mekanis, atau upaya lain untuk mengurangi risiko kebakaran hutan yang ekstrem. Mengingat bahwa kelahiran prematur merugikan sistem perawatan kesehatan AS sekitar $25 miliar per tahun, bahkan pengurangan sederhana dalam risiko kelahiran prematur dapat menghasilkan "manfaat sosial yang sangat besar," kata Burke, seorang profesor ilmu sistem Bumi di Sekolah Bumi, Energi & Lingkungan Stanford. Sains (Stanford Earth). "Penelitian kami menyoroti bahwa mengurangi risiko kebakaran hutan dan polusi udara yang menyertainya adalah salah satu cara untuk mencapai manfaat sosial ini."

'Tidak ada tingkat paparan yang aman'

Para peneliti menganalisis data satelit dari gumpalan asap dari National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) untuk mengidentifikasi hari asap untuk masing-masing 2.610 kode pos. Mereka memasangkan data ini dengan perkiraan polusi PM 2.5 di permukaan tanah, yang dikembangkan menggunakan algoritme pembelajaran mesin yang menggabungkan data dari sensor kualitas udara, pengamatan satelit, dan model komputer tentang bagaimana bahan kimia bergerak melalui atmosfer bumi. Mereka menarik data tambahan dari catatan kelahiran California, tidak termasuk kembar, kembar tiga dan kelipatan lebih tinggi, yang biasanya datang lebih awal.

Setelah memperhitungkan faktor-faktor lain yang diketahui mempengaruhi risiko kelahiran prematur, seperti suhu, paparan polusi awal dan usia ibu, pendapatan, ras atau latar belakang etnis, mereka melihat bagaimana pola kelahiran prematur dalam setiap kode pos berubah ketika jumlah dan intensitas hari asap naik di atas normal untuk lokasi itu.

Mereka menemukan setiap hari tambahan paparan asap selama kehamilan meningkatkan risiko kelahiran prematur, terlepas dari ras, etnis atau pendapatan. Dan paparan selama seminggu penuh diterjemahkan menjadi risiko 3,4 persen lebih besar dibandingkan dengan ibu yang tidak terpapar asap api. Paparan asap yang intens selama trimester kedua - antara 14 dan 26 minggu kehamilan - memiliki dampak paling kuat, terutama ketika asap berkontribusi lebih dari 5 mikrogram tambahan per meter kubik untuk konsentrasi PM 2,5 harian. "Jika seseorang dapat menghindari paparan asap dengan tetap berada di dalam rumah atau mengenakan masker yang sesuai saat berada di luar ruangan, itu akan menjadi praktik kesehatan yang baik untuk semua," kata Shaw.

Temuan ini dibangun di atas hubungan yang mapan antara polusi partikel dan hasil kelahiran yang merugikan, termasuk kelahiran prematur, berat badan lahir rendah, dan kematian bayi. Tetapi penelitian ini adalah yang pertama untuk mengisolasi efek asap kebakaran hutan pada kelahiran dini dan untuk menguak pentingnya waktu paparan.

"Pekerjaan kami, bersama dengan sejumlah makalah terbaru lainnya, dengan jelas menunjukkan bahwa tidak ada tingkat paparan partikel yang aman. Setiap paparan di atas nol dapat memperburuk dampak kesehatan," kata Burke, yang juga wakil direktur Center on Food Security. dan Lingkungan dan rekan senior di Institut Studi Internasional Freeman Spogli di Stanford. "Sementara sebagai masyarakat akan sangat sulit untuk sepenuhnya menghilangkan semua polutan dari udara, penelitian kami menunjukkan bahwa pengurangan lebih lanjut dalam polutan utama di bawah tingkat 'yang dapat diterima' saat ini dapat sangat bermanfaat bagi kesehatan masyarakat."


Jurnal Referensi:
  • Sam Heft-Neal, Anne Driscoll, Wei Yang, Gary Shaw, Marshall Burke. 2021. Associations between wildfire smoke exposure during pregnancy and risk of preterm birth in California. Environmental Research, 2021; 111872 DOI: 10.1016/j.envres.2021.111872

Post a Comment for "Akibat Paparan Asap pada Ibu Hamil, Bayi Lahir Prematur!"