Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Homo Nesher Ramla, Jenis Homo yang Tidak diketahui Sains

Dua tim peneliti mengambil bagian dalam penemuan dramatis, yang diterbitkan dalam jurnal Science: tim antropologi dari Universitas Tel Aviv yang dipimpin oleh Prof. Israel Hershkovitz, Dr. Hila May dan Dr. Rachel Sarig dari Fakultas Kedokteran Sackler dan Dan David Pusat Penelitian Evolusi dan Biosejarah Manusia dan Institut Antropologi Keluarga Shmunis, terletak di Museum Steinhardt di Universitas Tel Aviv; dan tim arkeologi yang dipimpin oleh Dr. Yossi Zaidner dari Institut Arkeologi di Universitas Ibrani Yerusalem.

Jenis Homo Nesher Ramla adalah nenek moyang Neanderthal di Eropa dan populasi Homo kuno di Asia.

Tulang-tulang manusia purba, yang tidak diketahui sains, yang hidup di Levant setidaknya hingga 130.000 tahun yang lalu, ditemukan dalam penggalian di situs Nesher Ramla, dekat kota Ramla . Menyadari kesamaan dengan spesimen Homo kuno lainnya dari 400.000 tahun yang lalu, ditemukan di Israel dan Eurasia, para peneliti mencapai kesimpulan bahwa fosil Nesher Ramla mewakili populasi Pleistosen Tengah yang unik, sekarang diidentifikasi untuk pertama kalinya.

Prof. Israel Hershkovitz: "Penemuan jenis baru Homo" sangat penting secara ilmiah. Ini memungkinkan kita untuk memahami fosil manusia yang ditemukan sebelumnya, menambahkan potongan lain ke teka-teki evolusi manusia, dan memahami migrasi manusia di dunia lama. Meskipun mereka hidup begitu lama, di akhir Pleistosen tengah (474.000-130.000 tahun yang lalu), orang-orang Nesher Ramla dapat menceritakan kepada kita sebuah kisah yang menarik, mengungkapkan banyak hal tentang evolusi keturunan dan cara hidup mereka."

Fosil manusia yang penting ditemukan oleh Dr. Zaidner dari Hebrew University selama penggalian penyelamatan di situs prasejarah Nesher Ramla, di area pertambangan pabrik semen Nesher (milik Len Blavatnik) dekat kota Ramla. Menggali sekitar 8 meter, ekskavator menemukan sejumlah besar tulang hewan, termasuk kuda, rusa bera dan auroch, serta peralatan batu dan tulang manusia. Sebuah tim internasional yang dipimpin oleh para peneliti dari Tel Aviv dan Yerusalem mengidentifikasi morfologi tulang sebagai milik tipe baru Homo, yang sebelumnya tidak diketahui sains. Ini adalah jenis Homo pertama yang didefinisikan di Israel, dan menurut praktik umum, ia dinamai menurut situs di mana ia ditemukan -- jenis Homo Nesher Ramla.

Temuan arkeologis yang terkait dengan fosil manusia menunjukkan bahwa "Nesher Ramla Homo" memiliki batu yang canggih- teknologi produksi alat dan kemungkinan besar berinteraksi dengan Homo sapiens lokal." Budaya, cara hidup, dan perilaku Nesher Ramla Homo dibahas dalam makalah pendamping yang juga diterbitkan di jurnal Science hari ini.

Prof. Hershkovitz menambahkan bahwa penemuan jenis Nesher Ramla Homo menantang hipotesis yang berlaku bahwa Neanderthal berasal dari Eropa. "Sebelum temuan baru ini," katanya, "sebagian besar peneliti percaya Neanderthal sebagai 'kisah Eropa', di mana kelompok kecil Neanderthal dipaksa untuk bermigrasi ke selatan untuk menghindari gletser yang menyebar, dengan beberapa tiba di Tanah Israel sekitar 70.000 tahun yang lalu Fosil Nesher Ramla membuat kita mempertanyakan teori ini, menunjukkan bahwa nenek moyang Neanderthal Eropa hidup di Levant sedini 400.000 tahun yang lalu, berulang kali bermigrasi ke barat ke Eropa dan ke timur ke Asia. Neanderthal terkenal di Eropa Barat hanyalah sisa-sisa dari populasi yang jauh lebih besar yang tinggal di sini di Levant -- dan bukan sebaliknya."

Menurut Dr. Hila May, meskipun tidak ada DNA dalam fosil-fosil ini, temuan dari Nesher Ramla menawarkan solusi untuk misteri besar dalam evolusi Homo: Bagaimana gen Homo sapiens menembus populasi Neanderthal yang diperkirakan hidup lama di Eropa sebelum kedatangan Homo sapiens? Ahli genetika yang mempelajari DNA Neanderthal Eropa sebelumnya telah menyarankan keberadaan populasi mirip Neanderthal yang mereka sebut 'populasi yang hilang' atau 'populasi X' yang telah kawin dengan Homo sapiens lebih dari 200.000 tahun yang lalu. Dalam makalah antropologi yang sekarang diterbitkan di Science, para peneliti menyarankan bahwa jenis Nesher Ramla Homo mungkin mewakili populasi ini, yang sampai sekarang hilang dari catatan fosil manusia. Selain itu, para peneliti mengusulkan bahwa manusia dari Nesher Ramla bukan satu-satunya dari jenis mereka yang ditemukan di wilayah tersebut, dan bahwa beberapa fosil manusia yang ditemukan sebelumnya di Israel, yang telah membingungkan para antropolog selama bertahun-tahun -- seperti fosil dari gua Tabun ( 160.000 tahun yang lalu), gua Zuttiyeh (250.000), dan gua Qesem (400.000) -- termasuk dalam kelompok manusia baru yang sama yang sekarang disebut tipe Nesher Ramla Homo.

"Orang-orang berpikir dalam paradigma," kata Dr. Rachel Sarig. "Itulah mengapa upaya telah dilakukan untuk menganggap fosil-fosil ini berasal dari kelompok manusia yang dikenal seperti Homo sapiens, Homo erectus, Homo heidelbergensis atau Neanderthal. Tapi sekarang kita katakan: Tidak. Ini adalah kelompok itu sendiri, dengan ciri dan karakteristik yang berbeda. tahap selanjutnya kelompok-kelompok kecil jenis Nesher Ramla Homo bermigrasi ke Eropa -- di mana mereka berevolusi menjadi Neanderthal 'klasik' yang kita kenal, dan juga ke Asia, di mana mereka menjadi populasi kuno dengan ciri-ciri mirip Neanderthal. Afrika, Eropa dan Asia, Tanah Israel berfungsi sebagai tempat peleburan di mana populasi manusia yang berbeda bercampur satu sama lain, untuk kemudian menyebar ke seluruh Dunia Lama. Penemuan dari situs Nesher Ramla menulis babak baru dan menarik dalam kisah umat manusia ."

Prof Gerhard Weber, seorang rekan dari Universitas Wina, berpendapat bahwa kisah evolusi Neanderthal akan diceritakan secara berbeda setelah penemuan ini: "Eropa bukanlah tempat perlindungan eksklusif Neanderthal dari mana mereka kadang-kadang menyebar ke Asia Barat. Kami pikir ada banyak pertukaran lebih lateral di Eurasia, dan bahwa Levant secara geografis merupakan titik awal yang penting, atau setidaknya jembatan, untuk proses ini."

Jurnal Referensi:
  • Israel Hershkovitz, Rachel Sarig, Ariel Pokhojaev, Hila May, Dominique Grimaud-Hervé, Cinzia Fornai, Rolf Quam, Juan Luis Arsuaga, Emiliano Bruner, Viktoria A. Krenn, Maria Martinón-Torres, José María Bermúdez De Castro, Laura Martín-Francés, Lou Albessard-Ball, Amélie Vialet, Viviane Slon, Tim Schüler, Giorgio Manzi, Antonio Profico, Fabio Di Vincenzo, Gerhard W. Weber, Yossi Zaidner. 2021. A Middle Pleistocene Homo from Nesher Ramla, Israel. Science, 2021; 372 (6549): 1424-1428 DOI: 10.1126/science.abh3169
  • Marta Mirazón Lahr. The complex landscape of recent human evolution. Science, 2021; 372 (6549): 1395-1396 DOI: 10.1126/science.abj3077
  • Yossi Zaidner, Marion Prévost, Norbert Mercier, Christophe Falguères, Laura Centi, Gilles Guérin, Hélène Valladas, Asmodée Galy, Christophe Pécheyran, Olivier Tombret, Maïlys Richard, Edwige Pons-Branchu, Naomi Porat, Ruth Shahack-Gross, Reuven Yeshurun, Zohar Turgeman-Yaffe, David E. Friesem, Amos Frumkin, Gadi Herzlinger, Ravid Ekshtain, Maayan Shemer, Oz Varoner, Rachel Sarig, Hila May, Israel Hershkovitz. 2021. Middle Pleistocene Homo behavior and culture at 140,000 to 120,000 years ago and interactions with Homo sapiens. Science, 2021; 372 (6549): 1429-1433 DOI: 10.1126/science.abh3020



Post a Comment for "Homo Nesher Ramla, Jenis Homo yang Tidak diketahui Sains"