Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Daftar Penyakit Jangka Panjang Akibat Komplikasi Covid-19

Hi saintis! Semoga anda tetap sehat, tetap lindungi diri dan keluarga dari bahaya. Sebelum membaca artikel ini, penting saya infokan, artikel ini mungkin tidak cocok bagi anda yang skeptis terhadap sains atau anda yang tidak peduli dan menyerahkan semuanya pada Tuhan yang kuasa.

Baru baru ini para peneliti telah membuat katalog berbagai penyakit yang terkait dengan COVID-19, sebuah gambaran besar tentang komplikasi jangka panjang oleh COVID-19 dan beban besar yang kemungkinan akan terjadi pada populasi dunia di di masa depan.

Sebuah penelitian yang didukung oleh U.S. Department of Veterans Affairs, Institute for Public Health di Washington University dan dua American Society of Nephrology and Kidney Cure Fellowship Awards. Melibatkan lebih dari 87.000 pasien COVID-19 dan hampir 5 juta pasien kontrol dalam database federal, yang terbit pada 22 April di jurnal bergengsi, Nature.

Studi ini menyatakan bahwa hingga enam bulan setelah diagnosis, bahkan jika hanya kasus ringan risiko kematian COVID-19 meningkat dengan keparahan penyakit," kata penulis senior Ziyad Al-Aly, MD, asisten profesor kedokteran di Washington University School of Medicine.

Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa COVID-19 yang berkepanjangan memilikik konsekuensi kesehatan jangka panjang sebagai krisis kesehatan besar berikutnya akan bergema selama bertahun-tahun dan bahkan puluhan tahun.

Dalam studi baru, para peneliti menghitung skala potensi masalah dari laporan beragam studi yang mengisyaratkan efek samping yang luas dari COVID-19, mulai dari masalah pernapasan dan irama jantung yang tidak teratur hingga kesehatan mental. masalah dan rambut rontok.

Para peneliti menggunakan data dari database perawatan kesehatan nasional Departemen Urusan Veteran AS. Dataset termasuk 73.435 pasien VHA dengan COVID-19 yang dikonfirmasi tetapi tidak dirawat di rumah sakit dan sebagai pembanding, hampir 5 juta pasien VHA yang tidak memiliki diagnosis COVID-19 dan tidak dirawat di rumah sakit selama jangka waktu ini. Para veteran dalam penelitian ini terutama laki-laki (88%), sisanya sekitar 8.880 perempuan dengan kasus yang dikonfirmasi.

Untuk membantu memahami efek jangka panjang dari COVID-19 yang lebih parah, para peneliti juga memanfaatkan data VHA untuk melakukan analisis terpisah terhadap 13.654 pasien yang dirawat di rumah sakit karena COVID-19 dan dengan perbandingan 13.997 pasien yang dirawat di rumah sakit karena flu musiman. Semua pasien bertahan setidaknya 30 hari setelah masuk rumah sakit, dan analisis enam bulan.

Para peneliti menunjukkan bahwa, setelah selamat dari infeksi awal (di luar 30 hari pertama sakit), para penyintas COVID-19 memiliki peningkatan risiko kematian hampir 60% selama enam bulan berikutnya dibandingkan dengan populasi umum. Pada tanda enam bulan, kematian di antara semua korban COVID-19 diperkirakan delapan orang per 1.000 pasien. Di antara pasien Covid-18 yang parah dan harus dirawat di rumah sakit dan yang bertahan lebih dari 30 hari pertama sakit, ada 29 kematian per 1.000 pasien selama enam bulan berikutnya.

Peneliti dengan yakin mengatakan bahwa Kematian di kemudian hari karena komplikasi infeksi jangka panjang ini belum tentu dicatat sebagai kematian akibat COVID-19," kata Al-Aly. "Sejauh total korban yang sudah meninggal, angka-angka ini menunjukkan bahwa kematian yang terhitung karena infeksi virus langsung hanyalah puncak gunung es."

Para peneliti juga mengkonfirmasi bahwa, meskipun pada awalnya merupakan virus pernapasan, COVID-19 memengaruhi hampir setiap sistem organ dalam tubuh. Dengan Mengevaluasi 379 diagnosis penyakit yang mungkin terkait dengan COVID-19, 380 kelas obat yang diresepkan dan 62 tes laboratorium yang dilakukan, para peneliti mengidentifikasi masalah kesehatan utama yang baru didiagnosis yang bertahan pada pasien COVID-19 selama setidaknya enam bulan dan yang mempengaruhi hampir setiap organ dan sistem regulasi dalam tubuh.

Berikut Penyakit yang dapat terjadi akibat kompilasi Covid-19
  • Sistem pernapasan: batuk terus-menerus, sesak napas dan kadar oksigen rendah dalam darah.
  • Sistem saraf: stroke, sakit kepala, masalah memori dan masalah dengan indera perasa dan penciuman.
  • Kesehatan mental: kecemasan, depresi, masalah tidur, dan penyalahgunaan zat.
  • Metabolisme: onset baru diabetes, obesitas dan kolesterol tinggi.
  • Sistem kardiovaskular: penyakit koroner akut, gagal jantung, jantung berdebar dan irama jantung tidak teratur.
  • Sistem gastrointestinal: sembelit, diare, dan refluks asam.
  • Ginjal: cedera ginjal akut dan penyakit ginjal kronis yang dapat, dalam kasus yang parah, memerlukan dialisis.
  • Regulasi koagulasi: pembekuan darah di kaki dan paru-paru.
  • Kulit: ruam dan rambut rontok.
  • Sistem muskuloskeletal: nyeri sendi dan kelemahan otot.
  • Kesehatan umum: malaise, kelelahan dan anemia.

Covid-19 vs Influenza mana lebih berbahaya?
Di antara pasien yang dirawat di rumah sakit, mereka yang memiliki COVID-19 bernasib jauh lebih buruk daripada mereka yang menderita influenza, menurut analisis tersebut. Para penyintas COVID-19 memiliki peningkatan risiko kematian 50% dibandingkan dengan penyintas flu, dengan sekitar 29 kematian per 1.000 pasien dalam enam bulan. Orang yang selamat dari COVID-19 juga memiliki risiko masalah medis jangka panjang yang jauh lebih tinggi.

"Dibandingkan dengan flu, COVID-19 menunjukkan beban penyakit yang jauh lebih tinggi, baik dalam besaran risiko maupun luasnya keterlibatan sistem organ," kata Al-Aly. “Covid-19 yang lama lebih dari sekadar sindrom pascaviral yang khas. Besarnya risiko penyakit dan kematian serta tingkat keterlibatan sistem organ jauh lebih tinggi daripada yang kita lihat dengan virus pernapasan lainnya, seperti influenza.”

Selain itu, para peneliti menemukan bahwa risiko kesehatan dari mereka yang selamat dari COVID-19 meningkat seiring dengan keparahan penyakit, pasien rawat inap yang membutuhkan perawatan intensif berada pada risiko tertinggi akbiat riwayat COVID-19.

Beberapa masalah dapat membaik seiring waktu misalnya, sesak napas dan batuk mungkin membaik dan beberapa masalah mungkin bertambah buruk," tambah Al-Aly.

Penelitipun juga menyarankan pada para Dokter untuk terus waspada dalam mengevaluasi orang yang telah menderita COVID-19. Pasien-pasien ini akan membutuhkan perawatan multidisiplin yang terintegrasi.

Jurnal Referensi:
  • Ziyad Al-Aly, Yan Xie, Benjamin Bowe. 2021. High-dimensional characterization of post-acute sequalae of COVID-19. Nature, 2021; DOI: 10.1038/s41586-021-03553-9



Post a Comment for "Daftar Penyakit Jangka Panjang Akibat Komplikasi Covid-19"