Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Cara Bangau Menentukan Lokasi Berburu

Apakah anda pernah melihat bangau terbang memanjang? Kemana mereka akan pergi? Tentunya mereka pergi mencari lokasi basah berair untuk berburu. Tapi bagaimana kawanan bangau memilih lokasi berburu dari luasnya hamparan sawah? Mungkin kita mengira bangau meninjau suatu wilayah hanya dari udara untuk menentukan lokasi berburu, itu benar tapi tidak banyak yang tau bahwa bangau menggunakan penciuman mereka untuk mengetahui potensi lokasi spesifik tempat berburu.



Sebuah studi dari Max-Planck institut. Saat padang rumput baru dipangkas, bangau sering muncul di sana untuk mencari siput dan katak. Para peneliti kini telah mempelajari perilaku burung dan menemukan bahwa bangau tertarik dengan bau rumput yang baru dipotong.

Bangau putih hidup di daerah basah di sekitar danau, memakan siput, katak, dan tikus kecil yang mencari perlindungan di padang rumput yang tinggi. Jika padang rumput ini dipangkas, hewan-hewan kecil menjadi mangsa yang mudah. Namun, bangau tidak selalu muncul saat pemotongan berlangsung. Sampai saat ini, tidak diketahui bagaimana bangau menemukan sumber makanan yang kaya.

Sebelumnya, diyakini bahwa burung mengandalkan mata dan telinga mereka daripada indra penciuman mereka. "Asumsi sederhana bahwa burung tidak bisa mencium dengan baik karena mereka tidak memiliki hidung asli," kata Martin Wikelski, direktur di Institut Perilaku Hewan Max Planck. "Namun mereka memiliki bohlam penciuman yang sangat besar di otak dengan banyak molekul reseptor untuk aroma." Jadi burung memiliki prasyarat untuk memiliki hidung yang bagus.

Metode Penelitian



Peneliti, Wikelski telah menghabiskan bertahun-tahun mengamati bangau dan meneliti perilaku migrasi mereka, antara lain. Belerjasama dengan rekannya Jonathan Williams tentang reaksi membingungkan bangau terhadap padang rumput yang dipangkas, Williams punya ide. Williams bekerja di Institut Kimia Max Planck di Mainz, Jerman, mempelajari senyawa organik yang mudah menguap dan pengaruhnya terhadap manusia dan lingkungan. "Dugaan saya, bangau bereaksi terhadap bau tajam rumput yang baru dipotong," kata Williams. Bau khas ini dihasilkan oleh apa yang disebut aroma daun hijau dan hanya terdiri dari tiga molekul berbeda. "Ini juga ditambahkan ke parfum, misalnya, untuk memberi mereka nada "hijau" yang segar," jelas Williams.

Para peneliti kemudian menguji apakah indera penciuman benar-benar mengarahkan bangau ke padang rumput yang baru dipangkas. Untuk melakukan ini, mereka memantau pergerakan burung baik dari pesawat maupun melalui sensor GPS dari hewan yang ditandai.

"Kami pertama-tama harus mengesampingkan kemungkinan bahwa bangau dapat mendengar traktor atau melihat proses pemotongan rumput," kata Wikelski.

Oleh karena itu, mereka hanya memasukkan bangau dalam pengamatan yang berjarak lebih dari 600 meter dari padang rumput yang dipangkas dan tidak memiliki kontak visual langsung. Para peneliti juga memastikan bahwa bangau tidak waspada terhadap proses pemotongan oleh perilaku sejenis atau burung lain.

Arah melawan arah angin
Saat pemotongan dimulai, hasilnya hanya bangau yang melawan arah angin yang terbang ke padang rumput yang dimaksud (yang terpapar dengan kemungkinan aroma daun hijau terbawa angin), Sedangkan spesies sejenis yang tidak terpapar arau berada disearah arah angin tidak dapat merasakan bau rumput, tidak bereaksi.

Untuk menguji apakah bau rumput yang dipotong saja yang menarik perhatian bangau, para peneliti beralih ke padang rumput yang telah dipangkas dua minggu sebelumnya. “Rumput di padang rumput ini masih sangat pendek. Oleh karena itu, bangau tidak tertarik untuk turun mencari makan,” jelas Wikelski. Di padang rumput ini, peneliti menebar potongan rumput yang baru dipangkas pada jarak yang lebih jauh. Beberapa saat kemudian, bangau pertama terbang dan mencari makanan di rumput yang dipotong.

Para peneliti akhirnya mencampurkan larutan aroma daun hijau dan menyemprotkannya ke padang rumput dengan rumput pendek. Padang rumput itu kemudian tercium bau rerumputan yang menyengat dan juga menarik perhatian burung-burung bangau dari daerah sekitarnya. "Ini membuktikan bahwa bangau menemukan jalan mereka ke tempat makan melalui aroma di udara," kata Williams.

Temuan ini bertentangan dengan asumsi sebelumnya bahwa bangau terutama menggunakan mata mereka untuk mencari makanan. Sebaliknya, burung mengandalkan indera penciumannya untuk melakukannya.

"Ada bangau yang terbang lebih dari 25 kilometer dari sisi lain Danau Constance ke padang rumput yang dipangkas," kata Wikelski. Para peneliti menduga bahwa indera penciuman mungkin juga memainkan peran yang lebih besar daripada yang diperkirakan sebelumnya dalam aktivitas mencari makan pada spesies burung lain. Burung pemangsa seperti elang dan layang-layang merah juga secara teratur diamati terbang di atas padang rumput yang baru dipangkas.

Jurnal Referensi:
  • Martin Wikelski, Yachang Cheng, Wolfgang Fiedler, Michael Quetting, Andrea Flack, Anna Gagliardo, Nora Zannoni, Reyes Salas, Jonathan Williams. 2021. Smell of green leaf volatiles attracts white storks to freshly cut meadows. Scientific Reports, 2021; 11 (1) DOI: 10.1038/s41598-021-92073-7


Post a Comment for "Cara Bangau Menentukan Lokasi Berburu"