Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Kemampuan Laba-laba Berkembang, Memangsa Ular Besar

Sebuah studi baru menemukan Laba-laba berbisa memangsa ular berkali-kali ukurannya, dan sering kali muncul sebagai pemenang melawan ular yang berbisa seperti mereka.

Para peneliti menemukan 319 catatan laba-laba membunuh dan memangsa ular, 297 di antaranya adalah peristiwa yang terjadi secara alami di alam liar. (22 sisanya dipentaskan di penangkaran.) Sekitar sepertiga dari contoh-contoh itu berasal dari pengamatan ilmiah yang diterbitkan dalam jurnal, sedangkan sisanya ditemukan di situs berita atau media sosial.

Ilmuan mengatakan bahwa laba-laba tertentu mencapai prestasi luar biasa seperti itu," kata rekan penulis studi Martin Nyffeller, ahli biologi konservasi di University of Base yang sebelumnya telah melaporkan laba-laba memakan kelelawar dan vertebrata lainnya.

Lebih dari 30 spesies laba-laba terlibat dalam praktik dalam kondisi alami memangsa ular, dan 11 lainnya mengambil kesempatan di penangkaran, Nyffeler dan herpetologis Universitas Georgia J. Whitfield Gibbons melaporkan bulan ini di Journal of Arachnology.



Laba-laba janda adalah laba-laba yang paling sering terlibat, bertanggung jawab atas sekitar setengah dari kematian ular; kelompok ini mencakup janda hitam bertanda jam pasir yang terkenal (Latrodectus mactans, L. Hesperus, L. variolus) serta kerabat seperti laba-laba kancing Afrika (L. indistinctus).

Laba-laba ini berukuran kecil, paling banyak 0,4 inci (1,1 sentimeter), dan mereka biasanya menargetkan ular kecil yang masih muda, tetapi racunnya cukup mematikan untuk membunuh hewan yang jauh lebih besar.

Anggota keluarga tarantula bertanggung jawab atas 10 persen pembunuhan ular lainnya. Laba-laba yang lebih besar ini tidak membangun jaring, tetapi berburu mangsa secara aktif di tanah atau di pohon.

8,5 persen insiden pemangsaan lainnya dilakukan oleh laba-laba penenun bola besar, yang juga diketahui menangkap dan memakan kelelawar dan burung. Laba-laba ini menenun jaring melingkar yang besar dan sangat kuat. Begitu laba-laba membunuh ular, mereka menyedot isi perutnya seperti halnya serangga.


Laporan laba-laba yang memakan ular datang dari setiap benua kecuali Antartika, meskipun setengah dari peristiwa yang dilaporkan terjadi di Amerika Serikat dan hampir sepertiga terjadi di Australia.

Para peneliti menemukan bukti laba-laba memangsa 86 spesies ular yang berbeda, dengan ular dari keluarga colubrid menjadi korban paling umum. Keluarga ini mencakup spesies umum seperti ular garter (Thamnophis cyrtopsis) dan ular tikus (Pantherophis guttatus), dan prevalensi mereka di antara korban laba-laba kemungkinan mencerminkan fakta bahwa mereka adalah keluarga ular yang paling melimpah di semua benua kecuali Australia, tulis Nyffeler dan Gibbons.

Sebagian besar ular yang diserang laba-laba adalah bayi atau remaja dengan berat kurang dari satu gram. Tetapi laba-laba terkadang juga membunuh ular besar: Korban terbesar mencapai panjang 3,25 kaki (100 sentimeter) dan beratnya beberapa ons.

Ular yang berukuran besar biasanya dibunuh oleh orb-weaver atau tarantula besar. Janda hitam dapat mengatasi ular hingga 30 kali beratnya sendiri, dan dalam satu laporan, laba-laba sarang laba-laba (Steatoda triangulosa) menjerat ular garter sepanjang 6 inci (15 cm) yang 355 kali berat laba-laba.

"Pencapaian seperti itu benar-benar mengejutkan," kata Nyffeler kepada Live Science. "Ini hampir tidak bisa dipercaya."

Bisa memakan waktu berjam-jam hingga berhari-hari bagi racun laba-laba untuk membunuh ular, 30 persen di antaranya berbisa sendiri. Serangan laba-laba berakibat fatal bagi ular dalam 86 persen insiden yang dilaporkan, sementara hanya 1,5 persen ular yang melarikan diri sendiri. 11 persen lainnya diselamatkan oleh pengamat manusia.

Begitu seekor laba-laba mengalahkan seekor ular, mungkin butuh berhari-hari untuk menghabiskan makanannya.

Dalam kebanyakan kasus, tulis para peneliti, ular kemungkinan merupakan makanan langka dan keberuntungan bagi laba-laba yang biasanya hidup dari serangga. Tetapi beberapa laba-laba, terutama tarantula, mungkin menjadikan ular sebagai bagian rutin dari makanan mereka. Laba-laba punggung merah Australia (Latrodectus hasselti), juga terlihat memakan kadal dan ular dalam jumlah besar.

Jurnal Refrensi:
  • Martin Nyffeler & J. Whitfield Gibbons. 2021.Spiders (Arachnida: Araneae) feeding on snakes (Reptilia: Squamata). Journal of Arachnology: https://www.americanarachnology.org/journal-joa/current-issue/

Post a Comment for "Kemampuan Laba-laba Berkembang, Memangsa Ular Besar"