Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bagaimana Tinggi Badan dapat di Pengaruhi Lingkungan?

Orang tertinggi didunia yang pernah diukur memiliki tinggi 2,72 meter (8,9 kaki), sedangkan orang terpendek hanya setinggi 67 sentimeter (26 inci).

Kita sering menganggap tinggi badan kita tidak dapat diubah, karena ditentukan oleh susunan genetik dari orang tua kita. Dengan kata lain, orang tua yang tinggi biasanya memiliki anak yang tinggi dan sebaliknya.

Bisakah tinggi badan dipengaruhi secara signifikan oleh faktor lingkungan seperti diet, atau apakah itu terprogram ke dalam DNA kita?

Disebuah laman web tanya jawab ilmiah ditanyakan kepada 4 ahli genetika, genomik, dan biologi sel 'Apakah faktor lingkungan memengaruhi tinggi badan secara signifikan?', keempatnya menjawab 'ya'. Inilah yang kami temukan.

Apa bukti bahwa faktor lingkungan mempengaruhi ketinggian?


Peter Visscher, Pakar genetik dari University of Queensland menjawab (jelas) ya: ada banyak bukti bahwa tinggi badan meningkat seiring waktu ketika negara-negara berindustrialisasi dan/atau menjadi lebih kaya, dan perubahan ini pastilah lingkungan karena faktor genetik tidak berubah dalam waktu singkat (misalnya puluhan tahun) . Kemungkinan faktor lingkungan spesifik adalah kelimpahan makanan dan perawatan kesehatan yang lebih baik.

Saverio Alberti, Pakar dari University of Messina. Jawaban singkatnya adalah ya. Dia memberikan contoh Beberapa studi kasus yang menyoroti bagaimana diet mempengaruhi tinggi badan. Profesor Saverio Alberti, mengatakan, "Contoh yang mungkin cocok adalah tinggi badan bayi yang baru lahir selama kelaparan tahun 1944 di Belanda." Anak-anak yang lahir atau besar selama masa kelaparan ini berukuran sekitar 4 cm lebih pendek dari rata-rata tinggi badan orang Belanda saat itu.

Apa peran yang dimainkan genetika dengan tinggi badan?

Secara umum 80 persen tinggi badan dipengaruhi oleh genetika. DNA menentukan potensi tinggi maksimu, sementara faktor lingkungan menentukan apakah Anda mencapai maksimum ini atau tidak.

Untuk alasan ini, sulit untuk memprediksi tinggi badan hanya dari genetika di negara-negara di mana malnutrisi lazim terjadi pada anak-anak. Di sisi lain, di negara-negara dengan nutrisi yang memadai, dimungkinkan untuk memprediksi tinggi badan menggunakan gen deengan rasio hingga 3 cm terdekat menurut Steve Hsu Pakar  Genomics, Artificial Intelligence, Fisika dari Michigan State University.

Stave hsu juga mencontohkan dengan kasus korena selatan dan korea utara, dimana Orang Korea Selatan cenderung jauh lebih tinggi daripada orang tua dan kakek-nenek mereka.

Mungkin banyak yang bertanya bisakah kita tumbuh setinggi-tingginya? Jawaban ini mungkin dapat memberi pemahaman baru, bahwa bukan hanya soal tumbuh tinggi yang menjadi masalahnya, tapi koneksi dan hubungan dengan organ fungsional lain.

Ada ketinggian fisiologis maksimum yang dapat kita capai, di mana jantung kita tidak akan dapat memompa darah ke seluruh tubuh secara efektif. Sementara ditetapkan mungkin batas tinggi yang dapat dicapai sekitar 2,7 m, yang merupakan ketinggian orang tertinggi yang pernah ada, kata Robert Wadlow.

Tinggi rata-rata global telah meningkat dengan stabil selama ratusan tahun, tetapi meningkat sekitar 30 tahun yang lalu, apakah ini berarti kita telah mencapai ketinggian maksimum?

Dr Eirini Marouli, pakar genetika dan statistik dari Queen Mary University di London, mengatakan, "Masuk akal untuk berasumsi bahwa ada batas atas rata-rata tinggi badan, di mana faktor nutrisi dan kesehatan optimal. Tapi itu juga telah dihipotesiskan. bahwa perubahan gaya hidup baru-baru ini mungkin menghambat perubahan lebih lanjut dalam tinggi rata-rata manusia.

"Jadi, faktor tambahan yang mempengaruhi tinggi badan dapat mencakup perubahan dalam perawatan kesehatan, nutrisi, dan status sosial ekonomi. Mungkinkah tinggi badan telah mencapai batasnya? Hanya waktu yang benar-benar dapat menentukan."

Refrensi:
https://metafact.io/factchecks/1769-do-environmental-factors-significantly-impact-height


Post a Comment for "Bagaimana Tinggi Badan dapat di Pengaruhi Lingkungan?"