Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Tanaman, Beda Lokasi Beda Kualitas Nutrisi

Sebuah tim global yang dipimpin oleh University of Nottingham dan Future Food Beaconnya termasuk akademisi dan peneliti dari Addis Ababa University (AAU) di Ethiopia dan Lilongwe University of Agriculture and Natural Resources (LUANAR) di Malawi, yang mengerjakan proyek GeoNutrition, telah menemukan lebih banyak tentang hubungan antara tanah, tanaman dan defisiensi mikronutrien di antara orang-orang yang tinggal di sana. Penemuan mereka telah dipublikasikan hari ini di jurnal Nature.



Tim menganalisis biji-bijian lebih dari 3000 sampel tanaman sereal dari ladang petani di Ethiopia dan Malawi. Mereka menemukan bahwa jumlah mikronutrien makanan kalsium, besi, selenium, dan seng dalam biji-bijian sereal bervariasi secara substansial dengan lokasi, dengan beberapa daerah menunjukkan tingkat mikronutrien yang jauh lebih rendah daripada yang lain. Beberapa jenis sereal, seperti millet, lebih bergizi daripada yang lain, seperti jagung. Namun, kemungkinan terjadinya defisiensi di suatu daerah juga bergantung pada tanah dan lanskapnya.

Mikronutrien termasuk vitamin dan mineral yang dibutuhkan tubuh dari makanan dalam jumlah kecil, untuk berbagai fungsi. Kekurangan mikronutrien, juga dikenal sebagai kelaparan tersembunyi, umum terjadi secara global, mempengaruhi lebih dari separuh anak-anak di bawah usia 5 tahun, terutama di mana akses ke makanan yang cukup dari sumber nabati dan hewani yang kaya mikronutrien dibatasi karena alasan sosial ekonomi. Kekurangan zat gizi mikro menimbulkan risiko serius bagi kesehatan manusia, termasuk pertumbuhan dan perkembangan kognitif anak dan kerentanan terhadap penyakit menular dan tidak menular.

Penelitian ini menunjukkan bahwa lokasi secara intrinsik terkait dengan kualitas gizi makanan. Mendapatkan cukup mikronutrien adalah jenis 'lotere kode pos' dengan nilai gizi yang berbeda-beda di setiap lokasi. Hal ini terutama akan mempengaruhi rumah tangga pedesaan yang mengonsumsi makanan yang bersumber secara lokal, termasuk banyak komunitas petani kecil di mana lokasi bahkan mungkin menjadi faktor pengaruh terbesar dalam menentukan asupan makanan mikronutrien.

Proyek ini didanai terutama oleh Bill & Melinda Gates Foundation, dipimpin oleh Martin Broadley, Profesor Nutrisi Tanaman di School of Biosciences dan kontributor Future Food Beacon. Dia berkata: "Penting untuk memiliki bukti kualitas yang baik tentang kualitas gizi makanan jika kita ingin mendukung kesehatan masyarakat dan kebijakan pertanian untuk meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan masyarakat. Pemetaan kualitas makanan adalah bagian penting dari bukti ini. "

Penulis utama makalah ini adalah Dr Dawd Gashu, yang bekerja di Pusat Ilmu Pangan dan Gizi di AAU, dan Dr Patson Nalivata, di Departemen Ilmu Tanaman dan Tanah di LUANAR. Dr Gashu berkata, "Pengawasan nutrisi pada kualitas sereal pokok merupakan bagian penting dari kebijakan kesehatan masyarakat yang lebih luas untuk mengatasi kekurangan mikronutrien dan kami berharap jenis pekerjaan ini sekarang diadopsi di lebih banyak negara." Dr Nalivata berkata, "Dengan mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana kualitas nutrisi biji-bijian serealia dikaitkan dengan jenis tanah dan lanskap, seperti yang kami lakukan dalam penelitian ini, kami sekarang dapat memberi saran yang lebih baik kepada para petani bagaimana memilih dan menanam tanaman yang lebih bergizi."

Jurnal Referensi:
  • D. Gashu, P. C. Nalivata, T. Amede, E. L. Ander, E. H. Bailey, S. Gameda, S. M. Haefele, K. Hailu, L. Botoman, C. Chagumaira, E. J. M. Joy, A. A. Kalimbira, D. B. Kumssa, R. M. Lark, I. S. Ligowe, A. E. Milne, A. W. Mossa, S. P. McGrath, M. Munthali, E. K. Towett, M. G. Walsh, L. Wilson, S. D. Young, M. R. Broadley. 2021. The nutritional quality of cereals varies geospatially in Ethiopia and Malawi. Nature, 2021; DOI: 10.1038/s41586-021-03559-3



Post a Comment for "Tanaman, Beda Lokasi Beda Kualitas Nutrisi "