Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Senyawa Kompleks Magnesium dengan Bilangan Oksidasi Nol di Temukan

Penemuan baru ditetapkan untuk merevolusi seluruh kimia magnesium. Tim peneliti menemukan magnesium, yang biasanya memiliki muatan positif ganda dalam senyawa kimia, berada dalam keadaan oksidasi nol unsur.



Dalam tabel periodik unsur, magnesium (Mg) adalah logam dengan keelektronegatifan rendah, yang berarti tidak mudah menarik elektron tetapi dengan mudah kehilangan kedua elektron di kulit terluarnya selama reaksi kimia. Oleh karena itu hanya ada di alam sebagai senyawa dengan unsur lain dalam bentuk kation Mg2 + bermuatan positif. Misalnya, bentuk Mg2 + yang paling stabil ini ditemukan di berbagai mineral atau klorofil, yang merupakan pigmen yang membuat tumbuhan menjadi hijau.

Magnesium biasanya memiliki muatan positif ganda, tetapi sekarang ditemukan dalam bilangan oksidasi nol

Tim di FAU yang dipimpin oleh Prof.Dr.Sjoerd Harder, Ketua Kimia Anorganik dan Organometalik, kini telah menemukan kompleks pertama magnesium yang logamnya memiliki bilangan oksidasi nol. Bilangan oksidasi dalam senyawa kimia menunjukkan muatan atom yang berarti dalam hal ini peneliti telah berhasil mengisolasi unsur Mg dalam senyawa kompleks.

Seperti yang sering terjadi dalam penelitian ilmiah, penemuan ini murni kebetulan. Tim peneliti sebenarnya telah merencanakan untuk memecah ikatan magnesium-magnesium untuk menghasilkan radikal magnesium. Natrium logam digunakan selama sintesis ini. Hasil prediksi dari percobaan ini adalah bahwa natrium akan mentransfer satu elektron ke magnesium. Yang mengherankan, bagaimanapun, dua atom natrium mentransfer elektron ke magnesium dan kompleks Mg (0) yang belum pernah diamati sebelumnya terbentuk. Pusat Mg dalam kompleks ini secara formal bahkan membawa muatan negatif karena ikatan magnesium natrium yang unik dan dengan demikian bereaksi sangat berbeda dari senyawa Mg2 + konvensional. Jika kation Mg2 + miskin elektron dapat menerima elektron, Mg (0) yang kaya elektron bereaksi seperti anion bermuatan negatif dengan kehilangan elektron.

Kompleks ini larut dalam pelarut organik seperti toluena atau benzena dan merupakan zat pereduksi yang sangat kuat, yaitu unsur atau senyawa yang menyumbangkan elektron ke unsur atau senyawa lain. Sedikit pemanasan kompleks menyebabkan Mg (0) mendonasikan sebagian elektronnya ke kation natrium bermuatan positif (Na +), yang kemudian menjadi logam natrium unsur Na (0). Ini sangat tidak biasa, karena natrium sendiri adalah logam yang memiliki kecenderungan lebih kuat untuk kehilangan elektron. Reaksi ini menciptakan kompleks baru: tiga atom magnesium dirangkai seperti manik-manik di kalung. Gugus magnesium inti rangkap tiga ini bereaksi seperti atom Mg (0) dan dapat dianggap sebagai logam magnesium bentuk terkecil, yang larut dalam pelarut organik. Kelas baru magnesium kompleks ini merupakan simbol penting dalam kimia magnesium. Tim peneliti FAU yang dipimpin oleh Prof. Harder berharap untuk menemukan reaktivitas lebih lanjut yang tidak biasa dari zat pereduksi yang sangat kuat dan larut ini.

Jurnal Referensi:
  • B. Rösch, T. X. Gentner, J. Eyselein, J. Langer, H. Elsen, S. Harder. Strongly reducing magnesium(0) complexes. 2021. Nature, 2021; 592 (7856): 717 DOI: 10.1038/s41586-021-03401-w

Post a Comment for "Senyawa Kompleks Magnesium dengan Bilangan Oksidasi Nol di Temukan"

Berlangganan via Email