Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Tarantula: Laba-laba Rumahan yang Tersebar ke 6 Benua

Tarantula adalah salah satu laba-laba paling terkenal, sebagian karena ukurannya, warna-warna cerah dan prevalensinya di seluruh dunia. Tapi satu hal yang kebanyakan orang tidak tahu adalah bahwa tarantula adalah makhluk rumahan. Betina dan anak-anaknya jarang meninggalkan liang mereka dan hanya jantan dewasa yang akan mengembara untuk mencari pasangan. Lalu bagaimana laba-laba yang tidak banyak bergerak bisa menghuni enam dari tujuh benua?


Sebuah tim peneliti internasional, termasuk Saoirse Foley dari Carnegie Mellon University, melakukan penyelidikan untuk menemukan jawaban atas pertanyaan ini. Mereka melihat ke transkriptom, jumlah semua transkrip dari mRNA, banyak tarantula dan laba-laba lain dari periode waktu yang berbeda. Temuan mereka dipublikasikan secara online oleh PeerJ pada 6 April.

Mereka menggunakan transkriptom untuk membangun pohon genetik laba-laba dan kemudian mengkalibrasi pohonnya dengan data fosil. Fosil tarantula sangat langka, tetapi perangkat lunak yang digunakan dalam penelitian berhasil memperkirakan usia tarantula yang lebih tua dibandingkan dengan usia fosil dari laba-laba lain.

Mereka menemukan bahwa tarantula kuno, pertama kali muncul di sebidang tanah yang sekarang dianggap Amerika sekitar 120 juta tahun yang lalu selama periode Cretaceous. Pada saat itu Amerika Selatan terhubung dengan Afrika, India, dan Australia sebagai bagian dari benua super Gondwana. Laba-laba akhirnya mencapai tujuan mereka saat ini karena pergeseran benua, dengan beberapa keberangkatan yang menarik.

Misalnya, sifat masuknya mereka ke Asia menunjukkan bahwa tarantula mungkin juga sangat ahli dalam menyebarkan. Para peneliti mampu membangun dua garis keturunan terpisah dari tarantula yang menyimpang di anak benua India sebelum menabrak Asia, dengan satu garis keturunan sebagian besar tinggal di darat dan yang lainnya sebagian besar arboreal. Mereka menemukan bahwa garis keturunan ini menjajah Asia dengan jarak sekitar 20 juta tahun. Anehnya, kelompok pertama yang mencapai Asia juga berhasil melintasi Garis Wallace, batas antara Australia dan pulau-pulau Asia di mana banyak spesies ditemukan melimpah di satu sisi dan jarang atau tidak sama sekali di sisi lain.

"Sebelumnya, kami tidak menganggap tarantula sebagai penyebar yang baik. Meskipun pergeseran benua memang berperan dalam sejarah mereka, dua peristiwa penjajahan Asia mendorong kami untuk mempertimbangkan kembali narasi ini. Perbedaan habitat mikro di antara kedua garis keturunan tersebut juga menunjukkan bahwa tarantula adalah ahli dalam hal ini. mengeksploitasi relung ekologi, sekaligus menunjukkan tanda-tanda konservasi relung, "kata Foley.

Jurnal Referensi:
  • Saoirse Foley, Henrik Krehenwinkel, Dong-Qiang Cheng, William H. Piel. 2021. Phylogenomic analyses reveal a Gondwanan origin and repeated out of India colonizations into Asia by tarantulas (Araneae: Theraphosidae). PeerJ, 2021; 9: e11162 DOI: 10.7717/peerj.11162

Post a Comment for "Tarantula: Laba-laba Rumahan yang Tersebar ke 6 Benua"