Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Sotong Masuk dalam Hewan Cerdas seperti Manusia, Simpanse dll

Sotong dapat menunda kepuasan, dan mereka yang bisa menunggu lebih lama juga lebih baik dalam tes pembelajaran, para ilmuwan menemukan.

Laporan menarik, menandai pertama kalinya hubungan antara pengendalian diri dan kecerdasan ditemukan pada hewan selain manusia dan simpanse. Ini diterbitkan minggu ini di Proceedings of the Royal Society B.

Penelitian dilakukan di Marine Biological Laboratory (MBL), Woods Hole, sementara penulis utama Alexandra Schnell dari University of Cambridge, Inggris, berkolaborasi dengan Ilmuwan Senior MBL Roger Hanlon, seorang ahli terkemuka dalam perilaku cephalopoda dan penulis senior bersama di atas kertas.

"Kami menggunakan versi uji marshmallow Stanford yang diadaptasi, di mana anak-anak diberi pilihan untuk mengambil hadiah langsung (1 marshmallow) atau menunggu untuk mendapatkan hadiah yang tertunda tetapi lebih baik (2 marshmallow)," kata Schnell. "Sotong dalam penelitian ini semuanya dapat menunggu imbalan yang lebih baik dan ditoleransi penundaan hingga 50-130 detik, yang sebanding dengan apa yang kita lihat pada vertebrata berotak besar seperti simpanse, gagak, dan burung beo."

Sotong yang bisa menunggu lebih lama untuk makan juga menunjukkan kinerja kognitif yang lebih baik dalam tugas belajar. Dalam eksperimen tersebut, sotong dilatih untuk mengaitkan isyarat visual dengan hadiah makanan. Kemudian, situasinya dibalik, jadi hadiah itu dikaitkan dengan isyarat yang berbeda. "Sotong yang paling cepat mempelajari kedua asosiasi tersebut lebih baik dalam melakukan pengendalian diri," kata Schnell.

Kemampuan Sotong yang telah mengembangkan kemampuan pengendalian diri dianggap misterius. Kepuasan yang tertunda pada manusia dianggap memperkuat ikatan sosial antar individu, seperti menunggu untuk makan agar pasangan dapat terlebih dahulu yang menguntungkan spesies secara keseluruhan. Ini juga bisa menjadi fungsi dari hewan pembuat alat, yang harus menunggu untuk berburu saat membuat alat.

Tetapi sotong bukanlah spesies sosial, dan mereka tidak membuat alat. Sebaliknya, penulis menyarankan, kepuasan yang tertunda mungkin merupakan produk sampingan dari kebutuhan sotong untuk berkamuflase bertahan hidup.

"Sotong menghabiskan sebagian besar waktunya untuk menyamar, duduk dan menunggu, diselingi oleh waktu singkat mencari makan," kata Schnell. "Mereka merusak kamuflase saat mencari makan, sehingga mereka terpapar ke setiap predator di lautan yang ingin memakannya. Kami berspekulasi bahwa kepuasan yang tertunda mungkin telah berevolusi sebagai produk sampingan dari ini, sehingga sotong dapat mengoptimalkan pencarian makan dengan menunggu untuk memilih kualitas yang lebih baik. makanan."

Menemukan hubungan antara pengendalian diri dan kinerja pembelajaran pada suatu spesies di luar garis keturunan primata adalah contoh ekstrim dari evolusi konvergen, di mana sejarah evolusi yang sangat berbeda telah mengarah pada fitur kognitif yang sama.

Kolaborator lainnya termasuk penulis senior bersama Nicola Clayton di University of Cambridge dan ilmuwan di Ripon College di Wisconsin dan Karl Landsteiner University of Health Science, Krems, Austria.

Jurnal Referensi:
  • Alexandra K. Schnell, Markus Boeckle, Micaela Rivera, Nicola S. Clayton, Roger T. Hanlon. 2021. Cuttlefish exert self-control in a delay of gratification task. Proceedings of the Royal Society B: Biological Sciences, 2021; 288 (1946): 20203161 DOI: 10.1098/rspb.2020.3161


Post a Comment for "Sotong Masuk dalam Hewan Cerdas seperti Manusia, Simpanse dll"