Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Orang dengan Kecerdasan Emosional Tinggi, Tidak Mudah Termakan Hoax

Orang dengan tingkat kecerdasan emosional tinggi cenderung tidak rentan terhadap 'berita palsu', menurut penelitian baru.

Dr Tony Anderson, Pengajar Senior Psikologi di Strathclyde dan rekan dalam penelitian tersebut, mengatakan: "Berita palsu di media sosial sekarang menjadi masalah yang cukup menjadi perhatian publik dan pemerintah. Penelitian tentang penanganan masalah ini masih dalam tahap awal, tetapi studi terbaru mulai berfokus pada faktor psikologis yang mungkin membuat beberapa orang tidak terlalu rentan terhadap berita palsu.

Studi yang dilakukan oleh para peneliti di Sekolah Ilmu Psikologi & Kesehatan Strathclyde dan Sekolah Pemerintah & Kebijakan Publik, mengundang peserta untuk membaca serangkaian item berita di media sosial untuk memastikan apakah itu nyata atau fiktif, dengan menjelaskan secara singkat alasan jawaban mereka. Mereka juga diminta untuk menyelesaikan tes untuk menentukan tingkat kecerdasan emosional mereka (EQ atau kecerdasan emosional) dan diberi sejumlah pertanyaan ketika mempertimbangkan kebenaran setiap berita, telah diterbitkan dalam jurnal PLOS ONE.

Para peneliti menemukan bahwa mereka yang mengidentifikasi jenis berita dengan benar kemungkinan besar mendapat skor tinggi dalam tes EQ. Ada korelasi serupa antara identifikasi yang benar dan pencapaian pendidikan.

"Kami menilai apakah orang lebih mampu untuk mengabaikan konten yang bermuatan emosional dari barang-barang tersebut dan lebih siap untuk menilai kebenaran informasi. Kami menemukan bahwa, meskipun membedakan konten berita nyata dari palsu itu menantang, rata-rata peserta lebih cenderung membuat keputusan yang benar daripada tidak.

"Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa orang dapat dilatih untuk meningkatkan tingkat EQ mereka sendiri. Ini akan membantu mereka untuk membedakan dengan tingkat akurasi yang lebih tinggi berita mana yang dapat diandalkan dan mana yang menyesatkan."

Peserta disajikan dengan berita nyata dan palsu tentang berbagai masalah termasuk kesehatan, kejahatan, ketidaksetaraan kekayaan, dan lingkungan. Item fiktif menampilkan aspek termasuk bahasa emosi, informasi singkat dan kurangnya sumber yang dikaitkan.

Komentar dari orang-orang yang secara keliru percaya bahwa cerita palsu itu nyata termasuk: "Saya punya pengalaman pribadi tentang ini"; "Anak-anak saya dalam posisi ini jadi saya benar-benar mengerti"; "Grafik menunjukkan semuanya" dan "Pemberi komentar di postingan memiliki pemikiran yang sama dengan saya." Mereka yang mengidentifikasi cerita fiktif dengan tepat memberikan komentar, termasuk: "Ada bahasa yang emosional / merendahkan dalam uraian singkat"; "Artikel menakutkan tanpa data"; "Sumber bukanlah sumber ilmiah atau pemerintah resmi" dan "Terlihat lebih sebagai kata-kata kasar."

Jurnal Referensi:
  • Stephanie Preston, David J. Robertson, Mark P. Shephard, Anthony Anderson, Narisong Huhe. 2021. Detecting fake news on Facebook: The role of emotional intelligence. PLOS ONE, 2021; 16 (3): e0246757 DOI: 10.1371/journal.pone.0246757




Post a Comment for "Orang dengan Kecerdasan Emosional Tinggi, Tidak Mudah Termakan Hoax"