Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Mngapa Kita dapat Mengenali Bau& dengan Kuat?

Bau membangkitkan ingatan yang kuat, pengalaman yang diabadikan dalam literatur oleh Marcel Proust dan Madeleine. Artikel terbaru dari Universitas Northwestern menjadi yang pertama kali mengidentifikasi dasar saraf tentang bagaimana otak membangkitkan bau dengan sangat kuat. Penelitian baru ini menunjukkan dasar neurobiologis untuk akses istimewa melalui penciuman ke area memori di otak. Studi tersebut membandingkan hubungan antara area sensorik primer - termasuk visual, auditori, sentuhan dan penciuman dan hipokampus. Stusi ini diterbitkan 4 Maret di jurnal Progress in Neurobiology.


"Selama evolusi, manusia mengalami perluasan neokorteks yang sangat dalam yang mengatur ulang akses ke jaringan memori," kata ketua penyelidik Christina Zelano, asisten profesor neurologi di Fakultas Kedokteran Universitas Northwestern Feinberg. "Penglihatan, pendengaran, dan sentuhan semua dirutekan ulang di otak saat neokorteks meluas, terhubung dengan hipokampus melalui perantara - korteks asosiasi - bukan secara langsung. Data kami menunjukkan penciuman tidak menjalani perutean ulang ini, dan malah dipertahankan. akses langsung ke hipokampus. "

Hilangnya penciuman akibat wabah COVID-19 membuat penelitian lebih mendesak Pada COVID-19, kehilangan bau telah menjadi epidemi, dan memahami cara bau memengaruhi otak, ingatan, kognisi, dan lainnya - menjadi lebih penting dari sebelumnya, kata Zelano.

"Ada kebutuhan mendesak untuk lebih memahami sistem penciuman untuk lebih memahami alasan hilangnya bau terkait COVID, mendiagnosis keparahan kehilangan dan mengembangkan perawatan," kata penulis pertama Guangyu Zhou, asisten profesor neurologi di Barat laut. "Studi kami adalah contoh dari ilmu penelitian dasar yang menjadi dasar pemahaman kami tentang penciuman, kehilangan bau, dan perawatan di masa mendatang."

Di bawah ini adalah Tanya Jawab dengan Zelano tentang pentingnya indera penciuman, penelitian penciuman, dan kaitannya dengan COVID-19.

Mengapa bau membangkitkan kenangan yang begitu hidup?

"Ini telah menjadi misteri abadi dari pengalaman manusia. Hampir setiap orang telah diangkut oleh suatu bau ke waktu dan tempat lain, sebuah pengalaman yang jarang ditimbulkan oleh pemandangan atau suara. Namun, kami belum tahu mengapa. Studi tersebut menemukan "bagian otak yang tidak berproduksi lebih kuat terhubung ke bagian memori daripada indra lainnya. Ini adalah bagian utama dari teka-teki, sebuah penemuan yang mengejutkan pada manusia. Kami yakin hasil kami akan membantu penelitian di masa mendatang untuk memecahkan misteri ini."

Bagaimana Penenciuman hilang karena COVID-19?

"Epidemi COVID-19 telah membawa fokus dan urgensi baru pada penelitian penciuman. Meskipun penelitian kami tidak membahas hilangnya bau COVID secara langsung, penelitian ini berbicara tentang aspek penting mengapa penciuman penting bagi kehidupan kita: bau adalah bagian yang penting. memori, dan bau menghubungkan kita dengan kenangan yang sangat penting dalam hidup kita, sering kali berhubungan dengan orang yang kita cintai. Aroma peterseli cincang segar dapat membangkitkan masakan nenek, atau bau cerutu dapat membangkitkan kehadiran kakek. Bau menghubungkan kita dengan hal-hal penting. kenangan yang membawa kita kembali ke kehadiran orang-orang itu. "

Bagaimana Kehilangan penciuman berterkaitan dengan depresi dan kualitas hidup yang buruk?

"Hilangnya indera penciuman diremehkan dampaknya. Ini memiliki efek negatif yang mendalam terhadap kualitas hidup, dan banyak orang meremehkannya sampai mereka mengalaminya. Hilangnya penciuman sangat berkorelasi dengan depresi dan kualitas hidup yang buruk.

"Kebanyakan orang yang kehilangan baunya karena COVID mendapatkannya kembali, tetapi jangka waktunya sangat bervariasi, dan beberapa mengalami apa yang tampaknya hilang secara permanen. Memahami hilangnya bau, pada gilirannya, membutuhkan penelitian tentang operasi saraf dasar dari sensorik yang belum dipelajari ini. sistem.

"Penelitian seperti kami menggerakkan pemahaman tentang bagian penciuman otak ke depan, dengan tujuan menyediakan dasar untuk pekerjaan translasi, pada akhirnya, intervensi."

Penelitian Ini adalah kerjasama internasional yang didanai oleh The National Institute on Deafness and Other Communication Disorders grants R01DC018539 dan R01DC016364, Knut dan Alice Wallenberg Foundation dan Swedish Research Council.

Jurnal Referensi:
  • Guangyu Zhou, Jonas K. Olofsson, Georgios Menelaou, Joshua Rosenow, Stephan U. Schuele, Mohamad Z. Koubeissi, Pengfei Xu, Joel L. Voss, Gregory Lane, Christina Zelano. Human hippocampal connectivity is stronger in olfaction than other sensory systems. 2021. Progress in Neurobiology, 2021; 102027 DOI: 10.1016/j.pneurobio.2021.102027



Post a Comment for "Mngapa Kita dapat Mengenali Bau& dengan Kuat?"