Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Manfaat Tanaman Catnip Sebagai Insektisida dan Obat Nyamuk

Catnip (Nepeta cataria), umumnya dikenal juga sebagai catswort atau catmint, adalah spesies dari genus Nepeta dalam keluarga Lamiaceae, merupakan tanaman asli dari selatan dan timur Eropa, Asia tengah, Timur Tengah dan daerah bagian di Cina. (Wikipedia).



Sering digunakan sebagai aditif untuk mainan dan camilan kucing karena efek euforia dan halusinogeniknya pada kucing, catnip juga telah lama dikenal karena kemampuannya dalam mengusir serangga, khususnya nyamuk. Penelitian terbaru menunjukkan senyawa catnip setidaknya sama efektifnya dengan pengusir serangga sintetis seperti DEET.

Namun hingga saat ini, mekanisme yang memicu keengganan serangga terhadap anggota keluarga mint ini masih belum diketahui. Dalam makalah yang diterbitkan 4 Maret di jurnal Current Biology, tim peneliti dari Universitas Northwestern dan Lund melaporkan menemukan reseptor yang mendasari yang berkontribusi pada reaksi permusuhan nyamuk.

"Catnip dan bahan aktifnya, Nepetalactone, telah digunakan selama ribuan tahun untuk menangkal hama serangga, setidaknya sejak zaman Pliny the Elder," kata Marcus C. Stensmyr, profesor di Lund University dan rekan penulisnya. "Tapi mengapa Catnip begitu kuat pada spesies serangga yang begitu luas masih belum diketahui."

Pendekatan tradisional untuk pengendalian nyamuk melibatkan insektisida, tetapi mereka menghilangkan spesies serangga lain sebagai kerusakan tambahan. Formulasi modern pengusir serangga seperti DEET menargetkan bau nyamuk dan reseptor rasa, membuat serangga tidak mampu mengenali isyarat kimiawi yang menandakan mangsa manusia.

"Kami menemukan bahwa Catnip dan bahan aktifnya Nepetalactone mengaktifkan reseptor iritan TRPA1, reseptor nyeri kuno yang ditemukan pada hewan yang beragam seperti cacing pipih, lalat buah, dan manusia," kata Marco Gallio, seorang profesor neurobiologi di Weinberg College of Arts dan Ilmu Pengetahuan. "Kami sekarang berpikir Catnip sangat membenci begitu banyak spesies serangga karena mengaktifkan reseptor iritan yang tersebar luas ini."

Dalam pekerjaan sebelumnya, Gallio Lab dan lainnya menunjukkan bahwa manusia, serangga dan banyak spesies hewan lainnya memiliki versi saluran ion ankyrin 1 (TRPA1) potensial reseptor transien, protein yang paling dikenal sebagai "reseptor wasabi" yang merasakan iritasi lingkungan seperti nyeri dan gatal.

"Yang menarik adalah, tidak seperti wasabi atau senyawa bawang putih yang juga mengaktifkan reseptor ini pada manusia, catnip tampaknya secara selektif mengaktifkan reseptor serangga," kata Gallio. "Ini menjelaskan mengapa manusia acuh tak acuh terhadapnya, dan memberikan keuntungan serius untuk penggunaannya sebagai pengusir nyamuk."

"Nyamuk, khususnya yang bertindak sebagai vektor penyakit, menjadi masalah yang lebih besar karena perubahan iklim menciptakan kondisi yang menarik bagi mereka jauh di utara dan selatan khatulistiwa," kata Stensmyr. "Senyawa yang diturunkan dari tanaman merupakan pendekatan baru yang muncul untuk mengembangkan pengusir serangga, karena tanaman telah lama mengetahui cara melindungi diri dari hama serangga."

Gallio menambahkan bahwa repelan yang berasal dari tumbuhan seringkali tersedia dengan biaya yang jauh lebih rendah dan lebih mudah diperoleh. Aksesibilitas Catnip dapat berdampak besar di negara berkembang di mana penyakit yang ditularkan oleh nyamuk merupakan masalah besar.

Para peneliti mempelajari berbagai spesies serangga untuk lebih memahami bagaimana catnip dan bahan aktifnya bekerja untuk mengusir berbagai serangga, sekaligus tidak memiliki efek iritasi pada manusia.

Untuk mengonfirmasi hasil mereka, tim menjalankan berbagai tes, termasuk menawarkan makanan darah kepada nyamuk di piring yang ditutupi dengan kaus kaki nilon yang disiram catnip, eksperimen yang melibatkan terowongan angin, serta eksperimen di mana sukarelawan meletakkan tangan mereka di dalam sangkar. dengan nyamuk hidup, dengan atau tanpa perlindungan olesan minyak catnip.

Gallio percaya bahwa mekanisme yang mereka temukan juga memberikan bukti konsep untuk pengembangan pengusir nyamuk generasi mendatang yang mengeksploitasi logika yang sama - secara selektif menargetkan reseptor iritan nyamuk.

"Ini adalah titik masuk untuk mempelajari bagaimana molekul ini bekerja pada reseptor," katanya. "Begitu kita memahami kimianya dan bagaimana ia berinteraksi dengan reseptor, kita dapat merancang molekul yang lebih kuat dan ditargetkan secara selektif."

Mengapa kucing menyukainya?
Mengapa kucing begitu tertarik pada catnip adalah cerita yang sama sekali berbeda dan tidak sepenuhnya dipahami. Penelitian menunjukkan ini mungkin karena interaksi yang tidak biasa antara salah satu bahan aktif catnip dan komponen molekuler yang ada dalam sistem penghargaan otak kucing.

Proyek tim selanjutnya? Mencari tahu cara menyingkirkan kucing yang terus mengejarnya.


Jurnal Referensi:
  • Yishu Jiang, Muwen Yang, Cameron R. Rogers, Yue Wu, Rafael López-Arteaga, Emily A. Weiss. 2021. Chemo- and stereoselective intermolecular [2 + 2] photocycloaddition of conjugated dienes using colloidal nanocrystal photocatalysts. Chem Catalysis, 2021; DOI: 10.1016/j.checat.2021.02.001


Post a Comment for "Manfaat Tanaman Catnip Sebagai Insektisida dan Obat Nyamuk "