Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Evolusi Awal Manusia Berasal dari Hewan Tidak Berkepala, Bekaki dan Berlengan

Menurut studi terbaru dari UC Riverside, Organisme multiseluler paling awal mungkin tidak memiliki kepala, kaki, atau lengan, tetapi sebagian dari mereka tetap ada di dalam diri kita hari ini, penelitian baru menunjukkan. Menurut sebuah studi baru, makhluk laut berusia 555 juta tahun dari periode Ediacaran berbagi gen dengan hewan masa kini, termasuk manusia. 

Pekerjaan itu didukung oleh hibah Eksobiologi NASA, dan beasiswa postdoctoral Peter Buck.


Penelitian ini mendukung penelitian sebelumnya yang terbit di jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences (PNAS) menganai kesepakatan ilmuan dari 15 tahun penelitian mengenai Ikaria wariootia


"Tak satu pun dari mereka memiliki kepala atau kerangka. Banyak dari mereka mungkin tampak seperti bathmats tiga dimensi di dasar laut, cakram bundar yang menonjol," kata Mary Droser, seorang profesor geologi di UCR. "Hewan-hewan ini sangat aneh dan sangat berbeda, sulit untuk memasukkan mereka ke dalam kategori organisme hidup modern hanya dengan melihatnya"

Namun, catatan fosil yang terpelihara dengan baik memungkinkan Droser dan penulis pertama studi lulusan doktoral UCR,  Scott Evans, untuk menghubungkan penampilan hewan, kemungkinan perilaku dengan analisis genetik makhluk hidup saat ini. Penelitian mereka baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal Proceedings of the Royal Society B.

Untuk analisis mereka, para peneliti mempertimbangkan menggunakan empat hewan yang mewakili lebih dari 40 spesies yang telah diidentifikasi dari era Ediacaran. Ukuran makhluk ini berkisar dari beberapa milimeter hingga hampir satu meter.

Kimberella adalah makhluk berbentuk tetesan air mata, satu ujung yang lebar, bulat dan satu ujung yang sempit yang kemungkinan besar mengikis dasar laut untuk mencari makanan dengan belalai, bergerak menggunakan "kaki berotot" seperti siput saat ini. Dickinsonia, berbentuk oval dengan serangkaian pita terangkat di permukaannya. Tribrachidium, yang menghabiskan hidup mereka didasar laut tidak bergerak dan Ikaria, hewan yang baru-baru ini ditemukan oleh tim termasuk Evans dan Droser. Mereka seukuran dan berbentuk sebutir beras, dan mewakili bilateria pertama organisme dengan bagian depan, belakang, dan bukaan di kedua ujungnya dihubungkan oleh usus. Evans mengatakan kemungkinan Ikaria memiliki mulut, meskipun itu tidak terawetkan dalam catatan fosil, dan mereka merangkak melalui bahan organik.

Keempat hewan itu multiseluler, dengan jenis sel yang berbeda. Sebagian besar memiliki simetri di sisi kiri dan kanan mereka, serta sistem saraf dan otot yang tidak terpusat.

Selain itu, mereka tampaknya mampu memperbaiki bagian tubuh yang rusak melalui proses yang disebut apoptosis. Gen yang sama yang terlibat adalah elemen kunci dari sistem kekebalan manusia, yang membantu menghilangkan sel yang terinfeksi virus dan pra-kanker.

Hewan-hewan ini kemungkinan besar memiliki bagian genetik yang bertanggung jawab atas kepala dan organ sensorik yang biasanya ditemukan di sana. Akan tetapi, kompleksitas interaksi antara gen-gen yang akan memunculkan ciri-ciri tersebut belum tercapai.

“Fakta bahwa kita dapat mengatakan bahwa gen ini beroperasi pada sesuatu yang telah punah selama setengah miliar tahun dan sangat menarik bagi saya,” kata Evans.

Ke depannya, tim berencana untuk menyelidiki perkembangan otot dan studi fungsional untuk lebih memahami evolusi hewan awal.

"Pekerjaan kami adalah cara untuk menempatkan hewan-hewan ini di pohon kehidupan, dalam beberapa hal," kata Droser. "Dan dapat menunjukkan mereka secara genetik terkait dengan hewan modern, termasuk kita."

Jurnal Referensi:
  • Scott D. Evans, Mary L. Droser, Douglas H. Erwin. 2021. Developmental processes in Ediacara macrofossils. Proceedings of the Royal Society B: Biological Sciences, 2021; 288 (1945): 20203055 DOI: 10.1098/rspb.2020.3055



Post a Comment for "Evolusi Awal Manusia Berasal dari Hewan Tidak Berkepala, Bekaki dan Berlengan"