Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bahaya Mengunaan Ganja sebelum Melahirkan hingga Menyusui

Penelitian dari Children's Hospital Colorado, menemukan bahwa tetrahydrocannabinol (THC), komponen psikoaktif ganja, tetap berada dalam ASI hingga enam minggu, lebih lanjut mendukung rekomendasi untuk tidak menggunakan ganja selama kehamilan dan saat ibu sedang menyusui.


Dengan meningkatnya pemanfaatan ganja di masyarakat secara keseluruhan, kami melihat lebih banyak ibu yang menggunakan ganja selama kehamilan, "kata Erica Wymore, MD, MPH, peneliti utama, ahli neonatologi di Children's Colorado dan asisten profesor pediatri di Sekolah Universitas Colorado. Kedokteran di Kampus Medis Anschutz. "Namun, mengingat kurangnya data ilmiah mengenai berapa lama THC bertahan dalam ASI, memberikan jawaban yang pasti kepada ibu tentang keamanan penggunaan ganja saat menyusui, 'sampai THC tidak lagi terdeteksi di ASI mereka. Dengan studi ini, kami bertujuan untuk lebih memahami pertanyaan ini dengan menentukan jumlah dan durasi ekskresi THC dalam ASI di antara wanita yang diketahui menggunakan mariyuana sebelum melahirkan. "

Para peneliti mempelajari wanita dengan penggunaan ganja prenatal yang melahirkan bayi mereka di Children's Colorado dan UCHealth's University of Colorado Hospital antara 1 November 2016 hingga 30 Juni 2019. Secara khusus, peneliti merekrut wanita yang: Memiliki riwayat penggunaan ganja selama kehamilan / tes urine positif untuk THC saat masuk untuk melahirkan Berusia di atas 18 tahun, Memiliki niat untuk menyusui, Bersedia menjauhkan diri dari penggunaan ganja selama enam minggu, Bersedia memberikan contoh susu, darah dan urin selama enam minggu tersebut

Dari 394 wanita yang diskrining, 25 terdaftar. Tujuh dari wanita ini pada akhirnya dapat menahan diri dari penggunaan ganja selama penelitian. Alasan yang tercantum untuk ketidakmampuan orang lain untuk abstain termasuk stres, tidur dan pereda nyeri.

Studi tersebut menemukan bahwa, meskipun konsentrasi THC bervariasi dari wanita ke wanita (kemungkinan tergantung pada tingkat penggunaan, BMI dan metabolisme mereka), THC diekskresikan dalam ASI ketujuh wanita ini hingga enam minggu. Faktanya, semua wanita masih memiliki tingkat THC yang terdeteksi dalam ASI mereka pada akhir penelitian.

"Studi ini memberikan wawasan yang sangat berharga tentang lamanya waktu yang dibutuhkan seorang wanita untuk memetabolisme THC dalam tubuhnya setelah lahir, tetapi juga membantu kami memahami mengapa para ibu menggunakan ganja pada awalnya," kata Maya Bunik, MD, MPH, senior. penyelidik, direktur medis Klinik Kesehatan Anak dan Klinik Manajemen Menyusui di Children's Colorado dan profesor pediatri di CU School of Medicine. "Untuk membatasi efek THC yang tidak diketahui pada perkembangan otak janin dan mempromosikan pemberian ASI yang aman, sangat penting untuk menekankan penggunaan ganja baik di awal kehamilan maupun pascapartum. Untuk membantu mendorong keberhasilan abstensi, kita perlu melihat dan meningkatkan sistem yang mendukung kami menawarkan ibu baru. "

Akibat penggunaan ganja pada ibu hamil
Studi longitudinal dari 1980-an telah menunjukkan bahwa anak-anak yang lahir dari ibu yang menggunakan ganja selama kehamilan mengalami masalah jangka panjang dengan fungsi kognitif dan eksekutif, termasuk impulsif, serta defisit dalam pembelajaran, perhatian berkelanjutan, dan keterampilan pemecahan masalah visual.

"Studi ini bukan tentang dampak ganja pada bayi, tapi kami prihatin," kata Wymore. "Terutama ketika kami mempertimbangkan bahwa ganja saat ini memiliki potensi lima hingga enam kali lebih tinggi daripada yang tersedia sebelum legalisasi ganja baru-baru ini di banyak negara bagian."

Jurnal Referensi:
  • Erica M. Wymore, Claire Palmer, George S. Wang, Torri D. Metz, David W. A. Bourne, Cristina Sempio, Maya Bunik. 2021. Persistence of Δ-9-Tetrahydrocannabinol in Human Breast Milk. JAMA Pediatrics, 2021; DOI: 10.1001/jamapediatrics.2020.6098





Post a Comment for "Bahaya Mengunaan Ganja sebelum Melahirkan hingga Menyusui "