Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Microchip Terkecil di Dunia untuk Teknologi Masa Depan

Para fisikawan eksperimental dari University of Sussex, telah mengembangkan microchip terkecil yang pernah ada 100 kali lebih kecil dari microchip konvensional. Mereka percaya bahwa microchip generasi berikutnya ini dapat membuat komputer dan telepon bekerja ribuan kali lebih cepat. Atudi ini diterbitkan dalam jurnal ACS Nano.

Dengan menciptakan kekusutan pada struktur graphene, para peneliti di University of Sussex membuat nanomaterial berperilaku seperti transistor, dan telah menunjukkan bahwa ketika strip graphene berkerut dengan cara ini, ia dapat berperilaku seperti microchip, yaitu sekitar 100 kali lebih kecil dari microchip konvensional.

"Kami secara mekanis menciptakan kekusutan pada lapisan graphene. Ini seperti nano-origami. Kata, Prof Alan Dalton di School of Mathematical and Physics Sciences di University of Sussex.

"Menggunakan nanomaterial ini akan membuat chip komputer kita lebih kecil dan lebih cepat. Sangat penting bahwa ini terjadi karena produsen komputer sekarang berada pada batas dari apa yang dapat mereka lakukan dengan teknologi semikonduktor tradisional. Pada akhirnya, ini akan membuat komputer dan ponsel kita ribuan kali lipat lebih cepat di masa depan.

"Jenis teknologi ini -" straintronics "yang menggunakan material nano sebagai lawan dari elektronik - memungkinkan ruang untuk lebih banyak chip di dalam perangkat apa pun. Semua yang ingin kita lakukan dengan komputer untuk mempercepatnya dapat dilakukan dengan mengerutkan graphene seperti ini. "

Dr Manoj Tripathi, Rekan Peneliti dalam Bahan Terstruktur Nano di Universitas Sussex dan penulis utama makalah tersebut, mengatakan:
"Alih-alih harus menambahkan bahan asing ke dalam perangkat, kami telah menunjukkan bahwa kita dapat membuat struktur dari graphene dan bahan 2D lainnya hanya dengan menambahkan kekusutan yang disengaja ke dalam struktur. Dengan membuat kerutan seperti ini, kita dapat membuat komponen elektronik yang cerdas, seperti transistor, atau gerbang logika. "

Pembangunannya adalah teknologi yang lebih hijau dan berkelanjutan. Karena tidak ada bahan tambahan yang perlu ditambahkan, dan karena proses ini bekerja pada suhu kamar daripada suhu tinggi, proses ini menggunakan lebih sedikit energi untuk membuatnya.

Jurnal Referensi:
  • Manoj Tripathi, Frank Lee, Dimitris Anestopoulos, James G. McHugh, Antonios Michail, Sean P. Ogilvie, Matthew J. Large, Peter J. Lynch, John Parthenios, Konstantinos Papagelis, Aline Amorim Graf, Soumyabrata Roy, M. A. S. R. Saadi, Muhammad M. Rahman, Nicola Maria Pugno, Alice A. K. King, Pulickel M. Ajayan, Alan B. Dalton. 2021. Structural Defects Modulate Electronic and Nanomechanical Properties of 2D Materials. ACS Nano, 2021; DOI: 10.1021/acsnano.0c06701


Post a Comment for "Microchip Terkecil di Dunia untuk Teknologi Masa Depan"