Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Mengapa Beberapa Mamalia Bisa Hidup Monogami?

Pencitraan otak mengungkapkan bahwa tidak semua mamalia monogami 'terikat cinta' dengan cara yang sama

Manusia bukan satu-satunya mamalia yang dapat membentuk ikatan jangka panjang dengan satu pasangan khusus, beberapa hewan seperti lemur juga melakukannya. Para peneliti dari Universitas Duke memetakan reseptor hormon yang mendasari kemampuan primata ini untuk berpasangan jangka panjang. Temuan mereka menunjukkan bahwa sirkuit otak yang membuat cinta bertahan pada beberapa spesies mungkin tidak sama pada spesies lain.
Studi yang diterbitkan 12 Februari di jurnal Scientific Reports itu membandingkan spesies monogami dan promiscuous dalam kelompok lemur yang terkait erat, sepupu primata jauh manusia dari pulau Madagaskar.

Penelitian ini didukung oleh National Science Foundation (SBE-1808803), National Institute of Mental Health (NIMH R21MH115680), Josiah Charles Trent Memorial Foundation Endowment Fund, Charles Lafitte Foundation for Research, dan Duke University.


Lemur perut merah dan lemur luwak adalah di antara sedikit spesies dalam pohon keluarga lemur yang berpasangan dari tahun ke tahun, bekerja sama untuk membesarkan anak mereka dan mempertahankan wilayah mereka.

Setelah terikat, pasangan menghabiskan sebagian besar waktu bangun mereka untuk berdandan satu sama lain atau meringkuk berdampingan, seringkali dengan ekor melilit tubuh satu sama lain. Jantan dan betina dari spesies ini menghabiskan sepertiga hidupnya dengan pasangan yang sama. Hal yang sama tidak berlaku untuk kerabat terdekat mereka, yang sering berganti pasangan.

Menurut ahli biologi, monogami adalah sebuah misteri. Karena di banyak kelompok hewan, jarang ditemukan. Sementara sekitar 90% spesies burung mempraktikkan beberapa bentuk kesetiaan kepada satu pasangan, hanya 3% hingga 5% mamalia melakukannya. Sebagian besar dari sekitar 6.500 spesies mamalia yang diketahui memiliki hubungan terbuka.

"Ini pengaturan yang tidak biasa," kata penulis utama Nicholas Grebe, seorang rekan pasca doktoral di laboratorium profesor Christine Drea di Duke University.

Apa yang membuat spesies monogami?
Apa yang membuat beberapa spesies secara biologis cenderung berpasangan untuk jangka panjang sementara yang lain bermain di lapangan?

Studi selama 30 tahun terakhir pada hewan pengerat menunjukkan dua hormon yang dilepaskan selama kawin, oksitosin dan vasopresin, menunjukkan bahwa kunci cinta abadi mungkin terletak pada perbedaan cara mereka bertindak di otak.

Beberapa petunjuk pertama berasal dari penelitian pada tikus padang rumput, mamalia kecil mirip tikus yang tidak seperti kebanyakan hewan pengerat, kawin seumur hidup. Ketika para peneliti membandingkan otak tikus padang rumput monogami dengan rekan promiscuous mereka, tikus gunung dan tikus padang rumput, mereka menemukan bahwa tikus padang rumput memiliki lebih banyak "tempat berlabuh" untuk hormon ini, terutama di bagian sistem penghargaan otak.

Karena "bahan kimia pelukan" ini ditemukan meningkatkan ikatan pria-wanita pada tikus, para peneliti telah lama bertanya-tanya apakah mereka mungkin bekerja dengan cara yang sama pada manusia.

Itu sebabnya tim yang dipimpin Duke beralih ke lemur. Meskipun kerabat primata kita yang paling jauh, lemur adalah pasangan genetik yang lebih dekat dengan manusia daripada tikus.

Para peneliti menggunakan teknik pencitraan yang disebut autoradiografi untuk memetakan situs pengikatan oksitosin dan vasopresin di otak 12 lemur yang telah mati secara alami di Duke Lemur Center.

Hewan-hewan itu mewakili tujuh spesies: lemur perut merah dan luwak monogami bersama dengan lima spesies promiscuous dalam genus yang sama.

"Mereka benar-benar satu-satunya eksperimen alami yang sebanding untuk mencari tanda biologis monogami pada primata," kata Grebe.

Membandingkan hasil pencitraan otak pada lemur dengan hasil sebelumnya pada tikus dan monyet mengungkapkan beberapa perbedaan mencolok dalam kepadatan dan distribusi reseptor hormon. Dengan kata lain, oksitosin dan vasopresin tampaknya bekerja pada bagian otak yang berbeda pada lemur - yang berarti mereka mungkin juga memiliki efek berbeda, tergantung lokasi sel targetnya.

Tetapi pada lemur, para peneliti terkejut menemukan sedikit perbedaan yang konsisten antara spesies monogami dan spesies promiscuous.

"Kami tidak melihat bukti sirkuit pasangan-ikatan" seperti yang ditemukan di otak hewan pengerat, kata Grebe.

Sebagai langkah selanjutnya, tim mengamati bagaimana pasangan lemur berperilaku satu sama lain jika tindakan oksitosin diblokir, dengan memberi mereka antagonis yang untuk sementara waktu mencegah oksitosin mengikat reseptornya di otak.

Jadi, apa yang bisa lemur ajarkan tentang cinta? Para penulis mengatakan temuan mereka berhati-hati agar tidak menarik kesimpulan sederhana berdasarkan eksperimen hewan pengerat tentang bagaimana perilaku sosial manusia muncul.

Oksitosin mungkin merupakan "ramuan pengabdian" bagi tikus, tetapi mungkin aksi dan interaksi gabungan dari berbagai bahan kimia otak, bersama dengan faktor ekologi, yang menciptakan ikatan jangka panjang pada lemur dan primata lainnya, termasuk manusia, kata Grebe.

"Mungkin ada sejumlah cara berbeda di mana monogami dipakai di dalam otak, dan itu tergantung pada hewan apa yang kita lihat," kata Grebe. "Ada lebih banyak hal yang terjadi daripada yang kita duga."

Penulis lainnya adalah: Annika Sharma di Duke, Sara Freeman di Utah State University, Michelle Palumbo di California National Primate Research Center, Heather Patisaul di North Carolina State University, dan Karen Bales di University of California, Davis.

Jurnal Referensi:
  • Nicholas M. Grebe, Sara M. Freeman, Michelle C. Palumbo, Annika Sharma, Heather B. Patisaul, Karen L. Bales, Christine M. Drea. 2021. Neural correlates of mating system diversity: oxytocin and vasopressin receptor distributions in monogamous and non-monogamous Eulemur. Scientific Reports, 2021; 11 (1) DOI: 10.1038/s41598-021-83342-6


Post a Comment for "Mengapa Beberapa Mamalia Bisa Hidup Monogami?"