Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Apa Arti Nilai Efisiensi Obat/Vaksin 95%, 94% atah 66%?

Melihat angka-angka persentase mungkin hal biasa dan kadangpun kita sering menyimpulkan sendiri bahwa kehebatan bahan tersebut tidak sampai 100%, tapi mungkin kita keliru dan menjadi pertanyaan bersama.

Pertanyaan ini untuk semua orang bukan hanya pertanyaan akademis. Karena bagaimana orang memahami angka-angka ini memengaruhi cara mereka berpikir tentang vaksin, apakah mereka mendapatkannya dan bagaimana mereka berperilaku setelah mendapatkannya, yang semuanya berimplikasi pada cepat atau lambatnya penyebaran penyakit.

Apa arti nilai efiseiensi obat atau vaksin?
Anda mungkin pernah mendengar bahwa keampuhan vaksin COVID-19 Pfizer adalah 95%, Moderna 94% dan Johnson & Johnson 66%. Tapi apa sebenarnya arti angka-angka ini?

"Itu adalah vaksin yang sangat efektif," kata Brianne Barker, seorang ahli virus di Drew University di New Jersey, merujuk pada vaksin Pfizer.

Salah satu kesalahpahaman yang umum adalah orang mengartikan sebagai kemanjuran 95% yang berarti dalam uji klinis Pfizer, 5% orang yang divaksinasi terkena COVID. Tapi itu tidak benar; persentase aktual orang yang divaksinasi dalam uji coba Pfizer (dan Moderna) yang tertular COVID-19 sekitar seratus kali lebih kecil dari itu: 0,04%.

Maksud sebenarnya dari 95% itu adalah bahwa orang yang divaksinasi memiliki risiko 95% lebih rendah terkena COVID-19 dibandingkan dengan peserta kelompok kontrol, yang tidak divaksinasi. Dengan kata lain, orang yang divaksinasi dalam uji klinis Pfizer memiliki kemungkinan 20 kali lebih kecil terkena COVID-19 dibandingkan kelompok kontrol.

Itu menjadikan vaksin itu "salah satu vaksin paling efektif yang kami miliki," kata Barker kepada Live Science. Sebagai perbandingan, vaksin dua dosis campak, gondok dan rubella (MMR) 97% efektif melawan campak dan 88% efektif melawan gondongan, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC). Vaksin flu musiman efektif antara 40% dan 60% (bervariasi dari tahun ke tahun, tergantung pada vaksin tahun itu dan jenis flu), tetapi masih mencegah sekitar 7,5 juta kasus flu di AS selama 2019-2020 musim flu, menurut CDC.

Refrensi:
Livescience

Post a Comment for "Apa Arti Nilai Efisiensi Obat/Vaksin 95%, 94% atah 66%?"