Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Fakta-Fakta Tentang Platipus: Mamalia Paling Aneh di Bumi

Sebuah penelitian yang dilakukan oleh para ilmuan dari Fakultas Sains Universitas Kopenhagen pada salah satu spesies unik, Platipus berparuh bebek (Ornithorhynchus anatinus) seperti berang-berang Australia yang memiliki karakteristik aneh, bertelur, berkeringat susu, memiliki taji berbisa dan bahkan dilengkapi dengan 10 kromosom seks. Sekarang, para peneliti telah melakukan pemetaan unik dari genom platypus dan menemukan jawaban mengenai asal mula beberapa fitur anehnya.


Ia bertelur, merawat, tidak bergigi, memiliki taji berbisa, memiliki kaki berselaput, bulu yang bersinar dan memiliki 10 kromosom seks. Sejak orang Eropa menemukan platipus di Australia pada akhir 1700-an, makhluk semiaquatic berparuh bebek dan unik ini telah membingungkan para peneliti ilmiah.

Peneliti modern masih mencoba memahami bagaimana platipus yang sering dianggap sebagai mamalia paling aneh di dunia menjadi begitu unik. Pemahaman mereka sekarang telah maju, ke tingkat yang sangat tinggi. Untuk pertama kalinya, tim peneliti internasional, yang dipimpin oleh ahli biologi dari Universitas Copenhagen, memetakan genom platypus lengkap. Studi tersebut dipublikasikan dalam jurnal ilmiah, Nature.

"Genom lengkap telah memberi kami jawaban tentang bagaimana beberapa fitur aneh platipus muncul. Pada saat yang sama, memecahkan kode genom untuk platipus penting untuk meningkatkan pemahaman kita tentang bagaimana mamalia lain berevolusi - termasuk kita manusia. Ini memegang kunci mengapa kita dan mamalia eutheria lainnya berevolusi menjadi hewan yang melahirkan anak, bukan hewan bertelur, "jelas Profesor Guojie Zhang dari Departemen Biologi.

Platipus termasuk dalam kelompok mamalia kuno - monotremata - yang ada jutaan tahun sebelum kemunculan mamalia modern mana pun.

“Memang, platipus termasuk dalam kelas Mammalia. Namun secara genetik, ia merupakan campuran mamalia, burung, dan reptil. Ia telah melestarikan banyak ciri asli leluhurnya - yang mungkin berkontribusi pada keberhasilannya dalam beradaptasi dengan lingkungan tempat tinggalnya. masuk, "kata Profesor Zhang.


Bertelur, susu berkeringat dan tidak memiliki gigi
Salah satu karakteristik platipus yang paling tidak biasa adalah, selain bertelur, ia juga memiliki kelenjar susu yang digunakan untuk memberi makan bayinya, bukan melalui puting susu, tetapi dengan susu yang keluar seperti keringat dari tubuhnya.

Selama evolusi, kita manusia kehilangan ketiga gen yang disebut vitellogenin, yang masing-masing penting untuk produksi kuning telur. Ayam di sisi lain, terus memiliki ketiganya. Studi tersebut menunjukkan bahwa platipus masih membawa salah satu dari tiga gen vitellogenin ini, meskipun telah kehilangan dua lainnya sekitar 130 juta tahun yang lalu. Platipus terus bertelur karena satu gen yang tersisa ini. Ini mungkin karena tidak bergantung pada pembuatan protein kuning telur seperti burung dan reptil, karena platipus menghasilkan susu untuk anak-anaknya.

Pada semua mamalia lain, gen vitellogenin telah diganti dengan gen kasein, yang bertanggung jawab atas kemampuan kita untuk menghasilkan protein kasein, komponen utama dalam susu mamalia. Penelitian baru menunjukkan bahwa platipus juga membawa gen kasein, dan komposisi susunya sangat mirip dengan sapi, manusia, dan mamalia lain.

"Ini memberi tahu kita bahwa produksi susu di semua spesies mamalia yang masih ada telah dikembangkan melalui kumpulan gen yang sama yang berasal dari satu nenek moyang yang hidup lebih dari 170 juta tahun yang lalu - bersama dengan dinosaurus awal pada periode Jurassic," kata Guojie Zhang.

Ciri lain yang membuat platipus begitu unik adalah tidak seperti sebagian besar mamalia, platipus tidak bergigi. Meskipun nenek moyang terdekat monotremata ini bergigi, platipus modern dilengkapi dengan dua pelat tanduk yang digunakan untuk menumbuk makanan. Studi tersebut mengungkapkan bahwa platipus kehilangan giginya sekitar 120 juta tahun yang lalu, ketika empat dari delapan gen yang bertanggung jawab atas perkembangan gigi menghilang.

Hewan dengan 10 kromosom seks
Keanehan platipus lain yang diselidiki oleh para peneliti adalah bagaimana jenis kelamin mereka ditentukan. Baik manusia dan mamalia lain di Bumi memiliki dua kromosom seks yang menentukan jenis kelamin sistem kromosom X dan Y di mana XX adalah perempuan dan XY adalah laki-laki. Akan tetapi, monotremata, termasuk teman-teman kita dari Down Under, memiliki 10 kromosom seks, dengan lima kromosom Y dan lima kromosom X.

Berkat genom tingkat kromosom yang hampir lengkap, para peneliti sekarang dapat menyarankan bahwa 10 kromosom seks pada nenek moyang monotremata diatur dalam bentuk cincin yang kemudian dipecah menjadi banyak potongan kecil kromosom X dan Y. Pada saat yang sama, pemetaan genom mengungkapkan bahwa mayoritas kromosom seks monotreme memiliki lebih banyak kesamaan dengan ayam dibandingkan dengan manusia. Tapi yang ditunjukkannya, adalah hubungan evolusi antara mamalia dan burung.

Fakta-Fakta Platipus berparuh bebek
  • Platipus adalah endemik di bagian timur Australia dan Tasmania. Ini adalah spesies yang dilindungi dan diklasifikasikan oleh IUCN sebagai spesies yang hampir terancam punah.
  • Di antara alasan mengapa platipus dianggap mamalia: mereka memiliki kelenjar susu, menumbuhkan rambut, dan memiliki tiga tulang di telinga tengahnya. Setiap sifat membantu mendefinisikan mamalia.
  • Platipus termasuk dalam ordo mamalia monotreme, dinamakan demikian karena monotremata menggunakan lubang tunggal untuk buang air kecil, buang air besar, dan reproduksi seksual.
  • Platipus adalah perenang yang hebat dan menghabiskan sebagian besar waktunya berburu serangga dan kerang di sungai.
  • Platipus memiliki Paruh yang khas, diisi dengan sensor listrik yang digunakan untuk mencari mangsa di dasar sungai yang berlumpur.
  • Platipus jantan memiliki taji berbisa di kaki belakangnya. Racunnya cukup beracun untuk membunuh seekor anjing dan disebarkan saat pejantan memperebutkan wilayah.
  • Studi tahun 2020 lainnya menunjukkan bahwa bulu platypus berpendar. Bulu coklat binatang itu memantulkan warna biru kehijauan saat ditempatkan di bawah sinar UV. (sumber: https://doi.org/10.1515/mammalia-2020-0027)


Jurnal Referensi:
  • Yang Zhou, Linda Shearwin-Whyatt, Jing Li, Zhenzhen Song, Takashi Hayakawa, David Stevens, Emma Peel, Jane C. Fenelon, Yuanyuan Cheng, Filip Pajpach, Natasha Bradley, Masato Nikaido, Joana Damas, Tasman Daish, Hikoyu Suzuki, Tahlia Perry, Zexian Zhu, Arang Rhie, Ying Sims, Yuncong Geng, Jonathan Wood, Bettina Haase, Jacquelyn Mountcastle, Olivier Fedrigo, Qiye Li, Huanming Yang, Stephen D. Johnston, Adam M. Phillippy, Kerstin Howe, Erich D. Jarvis, Jian Wang, Oliver A. Ryder, Henrik Kaessmann, Peter Donnelly, Jonas Korlach, Jennifer Graves, Katherine Belov, Harris A. Lewin, Marilyn B. Renfree, Frank Grutzner, Qi Zhou, Guojie Zhang. 2021. Platypus and echidna genomes reveal mammalian biology and evolution. Nature, 2021; DOI: 10.1038/s41586-020-03039-0

Post a Comment for "Fakta-Fakta Tentang Platipus: Mamalia Paling Aneh di Bumi "