Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Belajar dari Kesuksesan Amazon, Cara Hentikan Deforestasi di Indonesia!

Sebuah studi dari University of California, tentang keadaan amazon setelah Sebuah inisiatif publik-swasta yang unik telah berupaya mengurangi penggundulan hutan di Amazon untuk pertanian kedelai, yang dapat di terapkan di semua tempat.


Kilasnya, perusahaan kedelai besar di wilayah amazon mencapai kesepakatan penting untuk penandatangan Amazon Soy Moratorium (ASM), berjanji untuk tidak membeli tanaman yang ditanam di lahan yang baru dibuka. Hasilnya, Deforestasi turun di tahun-tahun berikutnya.

Sebelumnya, tidak ada yang mengukur dampak agregat moratorium ini. Sekarang, asisten profesor Robert Heilmayr dan rekan-rekannya di University of Wisconsin Madison telah mengukur efek ASM dan mendokumentasikan bagaimana ASM mencapai kesuksesannya. Para peneliti menemukan bahwa kesepakatan tersebut mencegah ribuan kilometer persegi deforestasi selama dekade pertama. Terlebih lagi, kebijakan tersebut tampaknya tidak menghambat pertumbuhan pertanian atau mendorong deforestasi ke sektor atau wilayah lain. Studi yang didanai oleh Gordon and Betty Moore Foundation dan Norwegian International Climate and Forest Initiative, muncul di Nature Food.

"Lebih dari satu dekade ASM menyelamatkan 18.000 kilometer persegi hutan," kata Heilmayr, seorang ekonom lingkungan di Program Studi Lingkungan dan di Sekolah Ilmu & Manajemen Lingkungan Bren. "Ini adalah wilayah yang lebih besar dari negara bagian Connecticut."

Sekitar waktu yang sama dengan Moratorium Kedelai Amazon diadopsi, pemerintah Brasil memperluas peraturannya terhadap deforestasi. Kebijakan tersebut mencakup Amazon legal, wilayah administratif yang lebih besar yang mencakup bioma Amazon dan bagian dari bioma Cerrado - wilayah luas hutan tropis dan sabana di barat daya hutan hujan.

Para penulis memperkirakan bahwa antara tahun 2006 dan 2016, deforestasi di bagian Amazon untuk kedelai 35% lebih rendah daripada yang akan terjadi tanpa ASM.

Ilmuwan dan konservasionis khawatir ASM mungkin akan mendorong petani kedelai untuk mulai menanam di padang rumput, sehingga mendorong peternak untuk menebangi lebih banyak hutan, yang pada dasarnya mengalihkan uang ke sektor yang berbeda. Namun, penelitian tersebut menunjukkan bahwa hal ini tidak terjadi. Gibbs menjelaskan hal itu kemungkinan karena, setidaknya sebagian, kampanye serupa yang bertujuan untuk membendung deforestasi di sektor peternakan. Upaya ini dimulai pada 2008 dan menghasilkan kesepakatan nol-deforestasi serupa di industri peternakan. Tim juga melihat sedikit bukti bahwa ASM mendorong deforestasi ke bioma Cerrado di dekatnya, meskipun risiko ini terus menjadi perhatian.

Meskipun beberapa pembuat kebijakan Brasil khawatir bahwa komitmen lingkungan yang ketat dapat melemahkan pertumbuhan ekonomi, produksi kedelai di Amazon terus berkembang sejak adopsi ASM. Dengan data dari 4,9 juta ton produksi pada tahun 2006 menjadi 17,2 juta ton pada tahun 2019. Pada akhirnya, moratorium telah menunjukkan bahwa ekspansi kedelai dapat dilakukan tanpa deforestasi, jelas Gibbs.

Untuk lebih memahami bagaimana jenis kebijakan konservasi ini dapat diterapkan di tempat lain, tim berusaha untuk menunjukkan dengan tepat apa yang berkontribusi pada keefektifan moratorium. "Salah satu kekuatan Moratorium Kedelai Amazon adalah keputusan yang hampir bulat di antara semua pembeli kedelai di sektor itu," kata Heilmayr. Para penandatangan mencakup sekitar 90% dari semua pembelian kedelai di wilayah tersebut, dan pangsa pasar yang tinggi ini memastikan bahwa perjanjian tersebut akan mengubah praktik pertanian. Jika petani ingin menjual kedelai mereka, mereka harus mematuhi kebijakan yang ditetapkan.

Faktor-faktor keberhasilan menekan laju deforestasi


Selain adanya aktor ASM, Faktor lain yang berkontribusi terhadap keberhasilan adalah kerja sama perusahaan swasta, LSM nirlaba, dan lembaga pemerintah. Partisipasi perusahaan menambah hukuman pasar langsung yang mencegah deforestasi, jelas Heilmayr. Sementara itu, keterlibatan organisasi lingkungan seperti Greenpeace, The Nature Conservancy, dan World Wildlife Fund menambah keyakinan bahwa kesepakatan tersebut bukan sekadar bentuk greenwashing. Terakhir, investasi publik dalam sistem pemantauan satelit dan pencatatan properti lokal menjadi tulang punggung untuk memantau dan menegakkan moratorium. Heilmayr yakin interaksi antara bisnis, LSM, dan aktor pemerintah telah memberikan kredibilitas yang lebih besar pada inisiatif ini di mata komunitas global.

Zeitgeist politik, ekonomi dan lingkungan saat ini menyoroti manfaat dari campuran unik pembuatan kebijakan publik dan swasta ASM. Laju deforestasi sekarang dua kali lipat dari titik terendahnya pada tahun 2012, meskipun masih jauh lebih rendah daripada sebelumnya pada tahun 2003 dan 2004. Peningkatan ini mungkin mencerminkan upaya pemerintah Bolsonaro untuk melemahkan perlindungan lingkungan negara.

Heilmayr berharap "interaksi antara pembuatan kebijakan swasta dan publik dapat membuat keuntungan lingkungan lebih tangguh - permintaan global yang konsisten untuk kedelai tanpa deforestasi akan terus mencegah deforestasi baru meskipun kebijakan publik melemah."

Seiring semakin banyaknya perusahaan besar yang berjanji untuk mengurangi dampak lingkungan mereka di seluruh dunia, muncul pertanyaan tentang bagaimana menerjemahkan tujuan luhur ini menjadi tindakan nyata. "ASM adalah contoh bagus tentang apa yang mungkin terjadi ketika perusahaan mengambil langkah agresif dan transparan menuju keberlanjutan rantai pasokan," kata Heilmayr.

Bagaimana dengan deforestasi di Indonesia?
Sains pedia - Jika kita perhatikan secara seksama secara objektif maka apa yang dilakukan ASM adalah cara tepat untuk mempertahankan hutan. Meskipun alasan umum yang sering kita dengar bahwa kedelai dan sawit adalah dua komoditi berbeda, dimana sawit mungkin bisa tumbuh tinggi seperti pohon lainnya, namun itu tidak akan mampu mengembalikan peran hutan dan mengembalikan keanekaragaman hayati aslinya. "Sawit adalah sawit dan hutan adalah hutan".

Hutan biodeverse bukan satu-satunya lahan untuk sawit, pertumbuhan ekonomi adalah segalanya tapi mempertahankan keseimbangan adalah cara bijak mengurangi masalah. Peran pemerintah, awasta, aktivis lingkungan, masyarakat dan tentunya Moratorium seperti ASM harus segera dibentuk untuk hutan indonesia.

Jurnal Referensi:
  • Robert Heilmayr, Lisa L. Rausch, Jacob Munger, Holly K. Gibbs. 2021. Brazil’s Amazon Soy Moratorium reduced deforestation. Nature Food, 2020; 1 (12): 801 DOI: 10.1038/s43016-020-00194-5




Post a Comment for "Belajar dari Kesuksesan Amazon, Cara Hentikan Deforestasi di Indonesia!"