Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Mikro Antibody SARS-CoVid19 dari Unta, Ilama.

Llama (Lama glama) adalah unta besar yang berasal dari Amerika Utara dan kemudian pindah ke Amerika Selatan. Llama yang dijaga dengan baik dan terlatih memiliki prilaku sangat ramah dan menyenangkan. Mereka sangat ingin tahu dan kebanyakan akan mendekati orang dengan mudah.


Ada yang lebih menarik Ilama yaitu ia memiliki nikai intrinstik yang bernilai mahal di dunia kesehatan, beberapa- penelitian-penelitian yang berhasil menemukan bahan antibody mahal dari Ilama, yaitu:

Peneliti dari Columbia University Irving Medical Center, menciptakan teknologi baru menggunakan antibodi llama sintetis untuk melindungi protein yang terancam punah di dalam sel. Teknologi itu bisa mengobati puluhan penyakit.

Penelitian dari University of Pittsburgh yang melaporkan cara baru untuk mengekstrak fragmen antibodi SARS-CoV-2, kecil namun sangat kuat dari llama, yang dapat dibuat menjadi terapi yang dapat dihirup dengan potensi untuk mencegah dan mengobati COVID-19.

Peneliti dari The Rosalind Franklin Institute, meyakinkan Antibodi yang berasal dari llama telah terbukti dapat menetralkan virus SARS-CoV-2 dalam tes laboratorium

Penelitian dari University of Texas di Austin, menghubungkan dua salinan dari jenis antibodi khusus yang diproduksi oleh llama untuk membuat antibodi baru yang mengikat erat protein kunci pada virus corona yang menyebabkan COVID-19. Protein ini, yang disebut protein spike, memungkinkan virus masuk ke sel inang. Tes awal menunjukkan bahwa antibodi memblokir virus yang menampilkan protein lonjakan ini agar tidak menginfeksi sel dalam kultur.

Penelitian gabungan internasional yang terbit di jurnal plos juga melaporkan bahwa kombinasi antibodi dari llama dapat menetralkan berbagai virus HIV yang beredar.

Peneliti dari Case Western Reserve menemukan sebuah nanobody yang menjanjikan untuk memajukan terapi yang ditargetkan untuk sejumlah penyakit neurologis dan kanker dai Ilama.

Isolasi antibody Ilama untuk Covid-19


Dan penelitian terbaru, Ahli saraf dari NIH / National Institute of Neurological Disorders and Stroke berhasil mengisolasi satu set antibodi kecil yang menjanjikan, atau 'nanobodi,' melawan SARS-CoV-2 yang diproduksi oleh llama bernama Cormac. Hasil awal menunjukkan bahwa setidaknya satu dari nanobodies ini, yang disebut NIH-CoVnb-112, dapat mencegah infeksi dan mendeteksi partikel virus dengan menangkap protein lonjakan SARS-CoV-2. Selain itu, nanobody tampaknya bekerja sama baiknya dalam bentuk cair atau aerosol, menunjukkan bahwa itu bisa tetap efektif setelah terhirup.

Penelitian ini dipimpin oleh sepasang ahli saraf, Thomas J. "T.J." Esparza, B.S., dan David L. Brody, M.D., Ph.D., yang bekerja di laboratorium pencitraan otak di National Institute of Neurological Disorders and Stroke (NINDS) NIH.

Nanobody adalah jenis antibodi khusus yang secara alami diproduksi oleh sistem kekebalan unta, sekelompok hewan yang mencakup unta, llama, dan alpaka. Rata-rata, protein ini kira-kira sepersepuluh berat antibodi manusia. Ini karena nanobodi yang diisolasi di laboratorium pada dasarnya adalah versi mengambang bebas dari ujung lengan protein rantai berat, yang membentuk tulang punggung antibodi IgG manusia berbentuk Y yang khas. Tip ini memainkan peran penting dalam pertahanan sistem kekebalan dengan mengenali protein pada virus, bakteri, dan penyerang lain, yang juga dikenal sebagai antigen.

Karena nanobodi lebih stabil, lebih murah untuk diproduksi, dan lebih mudah untuk direkayasa daripada antibodi biasa, banyak peneliti, termasuk Mr. Esparza dan Dr. Brody, telah menggunakannya untuk penelitian medis. Misalnya, beberapa tahun yang lalu para ilmuwan menunjukkan bahwa nanobodi manusia mungkin lebih efektif dalam mengobati bentuk autoimun dari trombotik trombositopenik purpura, kelainan darah langka, daripada terapi saat ini.

Sejak pandemi pecah, beberapa peneliti telah menghasilkan nanobodi llama melawan protein lonjakan SARS-CoV-2 yang mungkin efektif dalam mencegah infeksi. Dalam studi saat ini, para peneliti menggunakan strategi yang sedikit berbeda dari yang lain untuk menemukan nanobodies yang mungkin bekerja dengan sangat baik.

"Protein lonjakan SARS-CoV-2 bertindak seperti kunci. Ini dilakukan dengan membuka pintu infeksi saat ia mengikat protein yang disebut reseptor angiotensin converting enzyme 2 (ACE2), yang ditemukan di permukaan beberapa sel," kata Mr. Esparza, penulis utama studi ini. "Kami mengembangkan metode yang akan mengisolasi nanobodies yang memblokir infeksi dengan menutupi gigi dari protein lonjakan yang mengikat dan membuka reseptor ACE2."

Untuk melakukan ini, para peneliti mengimunisasi Cormac lima kali selama 28 hari dengan versi protein lonjakan SARS-CoV-2 yang dimurnikan. Setelah menguji ratusan nanobodi, mereka menemukan bahwa Cormac menghasilkan 13 nanobodi yang mungkin menjadi kandidat kuat.

Eksperimen awal menunjukkan bahwa satu kandidat, yang disebut NIH-CoVnb-112, dapat bekerja dengan sangat baik. Studi tabung reaksi menunjukkan bahwa nanobodi ini terikat pada reseptor ACE2 2 hingga 10 kali lebih kuat daripada nanobodi yang diproduksi oleh laboratorium lain. Eksperimen lain menunjukkan bahwa nanobodi NIH menempel langsung ke bagian pengikat reseptor ACE2 dari protein lonjakan.

Kemudian tim menunjukkan bahwa nanobody NIH-CoVnB-112 bisa efektif mencegah infeksi virus corona. Untuk meniru virus SARS-CoV-2, para peneliti secara genetik bermutasi menjadi "pseudovirus" yang tidak berbahaya sehingga dapat menggunakan protein lonjakan untuk menginfeksi sel yang memiliki reseptor ACE2 manusia. Para peneliti melihat bahwa tingkat nanobodi NIH-CoVnb-112 yang relatif rendah mencegah pseudovirus menginfeksi sel-sel ini di cawan petri.

"Salah satu hal menarik tentang nanobodi adalah, tidak seperti kebanyakan antibodi biasa, mereka dapat dierosol dan dihirup untuk melapisi paru-paru dan saluran udara," kata Dr. Brody.

Tim telah mengajukan paten pada nanobody NIH-CoVnB-112.

Jurnal Referensi:
  • Thomas J. Esparza, George P. Anderson, Negin P. Martin, Ellen R. Goldman, David L. Brody. 2020. High affinity nanobodies block SARS-CoV-2 spike receptor binding domain interaction with human angiotensin converting enzyme. Scientific Reports, 2020; 10 (1) DOI: 10.1038/s41598-020-79036-0
  • Yufei Xiang, Sham Nambulli, Heng Liu, Zhe Sang, W. Paul Duprex, Zhengyun Xiao, Dina Schneidman-Duhovny, Cheng Zhang, Yi Shi. 2020. Versatile and multivalent nanobodies efficiently neutralize SARS-CoV-2. Science, 2020; eabe4747 DOI: 10.1126/science.abe4747
  • Jiangdong Huo, Audrey Le Bas, Helen M. E. Duyvesteyn, Reinis R. Ruza, Halina Mikolajek, Tiong Kit Tan, Pramila Rijal, Maud Dumoux, Philip N. Ward, Tomas Malinauskas, Jingshan Ren, Daming Zhou, Peter J. Harrison, Miriam Weckener, Vinod K. Vogirala, Julika Radecke, Lucile Moynié, Daniel K. Clare, Yuguang Zhao, Javier Gilbert-Jaramillo, Michael L. Knight, Karen R. Buttigieg, Naomi Coombes, Julia A. Tree, Michael J. Elmore, Miles W. Carroll, Loic Carrique, William James, Alain R. Townsend, David I. Stuart, Pranav N. M. Shah, Raymond J. Owens, James H. Naismith. 2020. Neutralizing nanobodies bind SARS-CoV-2 spike RBD and block interaction with ACE2. Nature Structural & Molecular Biology, 2020; DOI: 10.1038/s41594-020-0469-6
  • Scott A. Kanner, Zunaira Shuja, Papiya Choudhury, Ananya Jain, Henry M. Colecraft. Targeted deubiquitination rescues distinct trafficking-deficient ion channelopathies. Nature Methods, 2020; 17 (12): 1245 DOI: 10.1038/s41592-020-00992-6
  • Daniel Wrapp, Dorien De Vlieger, Kizzmekia S. Corbett, Gretel M. Torres, Nianshuang Wang, Wandervan Breedam, Kenny Roose, Loes Van Schie, VIB-CMB COVID-19 Response Team Response Team, Markus Hoffmann, Stefan Pöhlmann, Barney S. Graham, Nico Callewaert, Bert Schepens, Xavier Saelens, Jason S. McLellan. Structural Basis for Potent Neutralization of Betacoronaviruses by Single-domain Camelid Antibodies. Cell, 2020; DOI: 10.1016/j.cell.2020.04.031
  • Laura E. Mccoy, Lucy Rutten, Dan Frampton, Ian Anderson, Luke Granger, Rachael Bashford-Rogers, Gillian Dekkers, Nika M. Strokappe, Michael S. Seaman, Willie Koh, Vanina Grippo, Alexander Kliche, Theo Verrips, [ .. ], Robin A. Weiss. Molecular Evolution of Broadly Neutralizing Llama Antibodies to the CD4-Binding Site of HIV-1. PLoS Pathogens, December 18, 2014 DOI: 10.1371/journal.ppat.1004552
  • Sahil Gulati, Hui Jin, Ikuo Masuho, Tivadar Orban, Yuan Cai, Els Pardon, Kirill A. Martemyanov, Philip D. Kiser, Phoebe L. Stewart, Christopher P. Ford, Jan Steyaert, Krzysztof Palczewski. Targeting G protein-coupled receptor signaling at the G protein level with a selective nanobody inhibitor. Nature Communications, 2018; 9 (1) DOI: 10.1038/s41467-018-04432-0



Post a Comment for "Mikro Antibody SARS-CoVid19 dari Unta, Ilama."