Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bagaimana Darah dapat Memprediksi Kecacatan di Masa Depan

Sebuah penelitian oleh University of East Anglia tentang kemajuan biomarker, menunjukkan bahwa tes darah untuk biomarker seperti kolesterol dan peradangan dapat memprediksi kecacatan dalam lima tahun. Para peneliti mempelajari biomarker darah dari 5.286 peserta yang terlibat dalam Studi Longitudinal Rumah Tangga Inggris - dan menemukan bahwa kesehatan biologis dapat memprediksi kecacatan dan permintaan perawatan kesehatan dalam waktu lima tahun. Mereka juga menemukan bahwa orang yang berpenghasilan lebih tinggi lebih cenderung mencari janji dengan dokter umum dan perawatan rawat jalan untuk masalah medis mereka.


Dr Apostolos Davillas dari UEA's Norwich Medical School, mengatakan:
"Kami ingin mengetahui lebih lanjut tentang hubungan antara status sosial masyarakat dan kesehatan masa depan mereka - dan melihat apakah tes darah dapat memprediksi kecacatan di masa depan dan penggunaan layanan perawatan kesehatan."

Para peneliti melihat peningkatan 'biomarker' aliran darah - ini adalah penanda yang terkait dengan berbagai penyakit, dan mereka adalah ukuran kesehatan yang obyektif.

Biomarker dapat memberi tahu banyak peneliti tentang apa yang terjadi di tubuh manusia - bahkan sebelum gejala penyakit dimulai. Pengujian kolesterol 'jahat' dalam aliran darah misalnya dapat menunjukkan risiko penyakit jantung dikemudian hari.

Penelitian Dr Davillas sebelumnya telah menunjukkan bagaimana biomarker untuk stres dikaitkan dengan posisi sosial ekonomi dan mengungkapkan beberapa mekanisme tersembunyi yang menghubungkan ketidaksetaraan sosial dengan kesehatan.

Para peneliti mempelajari biomarker darah dari 5.286 peserta yang terlibat dalam Understanding Society, Studi Longitudinal Rumah Tangga Inggris. Mereka mengamati hal-hal seperti kolesterol, fungsi hati dan ginjal serta peradangan - respons tubuh terhadap infeksi atau stres kronis. Mereka juga melihat ukuran obesitas, kekuatan cengkeraman, detak jantung istirahat, tekanan darah, dan fungsi paru-paru di antara para peserta.

Dr Davillas berkata: "Apa yang kami temukan adalah bahwa perbedaan biomarker yang mendasari terkait dengan kecacatan di masa depan - dan bahwa kami sebenarnya dapat memprediksi tingkat kecacatan seseorang dalam waktu lima tahun, berdasarkan biomarker dalam darah mereka.

Dr Davillas berkata: "Kami menemukan bahwa penanda yang paling penting untuk perkembangan kecacatan dikaitkan dengan fungsi paru-paru, kekuatan pegangan, obesitas, anemia, hormon yang berhubungan dengan stres dan fungsi hati.

“Indikator seperti tekanan darah dan kolesterol, yang menjadi fokus program skrining kesehatan masyarakat saat ini, kurang bermanfaat sebagai prediktor kecacatan.

Penelitian ini disusun bersama oleh Dr Apostolos Davillas di UEA dengan Prof Stephen Pudney dari Universitas Sheffield.

Jurnal Referensi:
  • Apostolos Davillas, Stephen Pudney. 2020. Biomarkers, disability and health care demand. Economics & Human Biology, 2020; 39: 100929 DOI: 10.1016/j.ehb.2020.100929




Post a Comment for "Bagaimana Darah dapat Memprediksi Kecacatan di Masa Depan"