Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Teori Asal Muasal Air di Bumi.

Menurut studi ilmiah oleh ilmuan dari Universitas Kopenhagen, Fakultas Kesehatan dan Ilmu Kedokteran, para peneliti percaya air mungkin muncul sehubungan dengan pembentukan planet.

Teori asal muasal air

Ada dua hipotesis tentang munculnya air, yaitu:
Pertama, Air tiba di planet secara tidak sengaja, saat asteroid yang mengandung air bertabrakan dengan planet tersebut.

Kedua, Hipptesisi terbaru oleh Profesor Martin Bizzarro dari Pusat Pembentukan Bintang dan Planet di Fakultas Kesehatan. dan Ilmu Kedokteran, Universitas Kopenhagen. Bersama Asisten Profesor Zhengbin Deng, memimpin sebuah studi baru yang kemudian menemukan hipotesis baru, yaitu air muncul sehubungan dengan pembentukan planet.

Eksperimen
Studi ini didasarkan pada analisis meteorit hitam sederhana. Tapi meteorit itu berusia 4,45 miliar tahun dan mengandung pengetahuan yang tak ternilai tentang tata surya muda. Black Beauty, nama meteorit tersebut, berasal dari kerak Mars asli dan menawarkan wawasan unik tentang peristiwa pada saat pembentukan tata surya.

"Ini adalah tambang emas informasi. Dan sangat berharga," kata Martin Bizzarro. Setelah ditemukan di gurun Maroko, meteorit tersebut dijual dengan harga USD 10.000 dolar per gram.

Dengan bantuan dana, Martin Bizzarro berhasil membeli kurang dari 50 gram untuk tujuan penelitian pada tahun 2017. Dengan meteorit di laboratorium, mereka sekarang dapat menunjukkan tanda-tanda keberadaan air cair di Mars pada saat pembentukannya. Namun, pertama-tama, mereka menghancurkan, melarutkan, dan menganalisis 15 gram batu mahal tersebut.

"Kami telah mengembangkan teknik baru yang memberi tahu kami bahwa Mars dalam masa pertumbuhannya mengalami satu atau lebih tumbukan asteroid yang parah. Dampaknya, Black Beauty mengungkapkan, menciptakan energi kinetik yang melepaskan banyak oksigen. Dan satu-satunya mekanisme yang kemungkinan besar dapat menyebabkan pelepasan oksigen dalam jumlah besar adalah adanya air, "kata Zhengbin Deng.

Perselisihan lain di antara para peneliti adalah bagaimana Mars dengan suhu permukaannya yang dingin dapat menampung air cair yang menyebabkan pengendapan sungai dan danau yang terlihat di planet ini saat ini. Air cair adalah prasyarat untuk penyusunan molekul organik, yang terjadi setidaknya 3,5 miliar tahun yang lalu saat munculnya kehidupan di Bumi.

Analisis para peneliti Black Beauty menunjukkan bahwa tabrakan asteroid di Mars melepaskan banyak gas rumah kaca ke atmosfer.

Menurut Zhengbin Deng, 'ini berarti atmosfer kaya CO2 mungkin telah menyebabkan suhu naik dan dengan demikian memungkinkan air cair ada di permukaan Mars'.

Tim tersebut sekarang melakukan studi lanjutan yang memeriksa mineral pembawa air mikroskopis yang ditemukan di Black Beauty. Mineral berair yang berumur tua itu asli dan tidak berubah sejak pembentukannya, yang berarti bahwa meteorit telah menyaksikan munculnya air.

Jika hipotesis pembentukan air bersamaan dengan pembentukan planet adalah benar, itu berarti bahwa keberadaan air adalah bioproduk dari proses pembentukan planet. Dan itu juga berarti bahwa kehidupan dalam sistem planet mungkin memiliki peluang lebih baik untuk berkembang daripada yang diasumsikan sebelumnya.

Fakta lain pendukung yaitu teori keberadaan air di Mars sudah sejak 90 juta tahun pertama keberadaan planet tersebut. Jika dihubungkan dengan hipotesis pertama, dalam waktu astronomi, ini adalah waktu yang lama sebelum asteroid kaya air membombardir planet-planet di Tata Surya bagian dalam seperti Bumi dan Mars. Dan ini sangat sensasional ', kata Martin Bizzarro.

"Ini menunjukkan bahwa air muncul dengan pembentukan pelanet seperti di Mars. Dan ini memberi tahu kita bahwa air mungkin terjadi secara alami di planet dan tidak memerlukan sumber eksternal seperti asteroid yang kaya air," katanya.

Jurnal Referesi:
  • Zhengbin Deng, Frédéric Moynier, Johan Villeneuve, Ninna K. Jensen, Deze Liu, Pierre Cartigny, Takashi Mikouchi, Julien Siebert, Arnaud Agranier, Marc Chaussidon, Martin Bizzarro. 2020. Early oxidation of the martian crust triggered by impacts. Science Advances, 2020; 6 (44): eabc4941 DOI: 10.1126/sciadv.abc4941


Post a Comment for "Teori Asal Muasal Air di Bumi."