Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Sedikit Tugas Membuat Anak Lebih Berprestasi

Sebuah penelitian oleh ilmuan dari University of South Australia, dengan menentukan keseimbangan harian terbaik untuk tidur, aktivitas, dan relaksasi yang merupakan tantangan tersendiri setiap orang. Tetapi jika Anda berharap untuk meningkatkan hasil akademis anak-anak, siswa, maka mengurangi tugas dan memberi waktu santai adalah jalan terbaik.



Peneliti menjelajahi hubungan antara aktivitas harian 24 jam (tidur, waktu santai, aktivitas fisik ringan, dan aktivitas fisik sedang hingga kuat) dan prestasi akademik, studi ini merupakan yang pertama di dunia dan menemukan bahwa semakin sedikit waktu yang dihabiskan anak-anak dalam aktivitas fisik ringan, semakin baik akademis mereka.

Aktivitas fisik ringan yang dimaksud termasuk tugas-tugas seperti melakukan pekerjaan rumah, duduk di depan komputer, bermain video game, menyiapkan atau makan makanan dan bermain-main secara umum.

Rekan Peneliti Karir Awal NHMRC, Dr Dot Dumuid dari UniSA mengatakan temuan ini menyoroti bagaimana aktivitas fisik ringan dapat menghabiskan waktu dari perilaku gerakan lain yang merugikan prestasi akademik.

"Ketika kita berbicara tentang apa yang membuat hari terbaik anak untuk pencapaian akademis, kita harus mempertimbangkan semua elemen yang berbeda pada hari itu tidur, olahraga, aktivitas, istirahat dan bermain tetapi tentu saja, dalam batasan 24 jam. , "Kata Dr Dumuid.

Jika seorang anak menghabiskan lebih banyak waktu dalam aktivitas fisik ringan untuk mengerjakan tugas, bermain komputer, atau hanya bermain-main, maka mereka memiliki lebih sedikit waktu untuk tidur, belajar, dan aktivitas fisik sedang hingga berat lainnya yang semuanya sama-sama baik untuk prestasi akademik.

Seperti hukum Newton untuk setiap tindakan ada reaksi yang sama dan berlawanan, namun dalam hal ini setiap peningkatan dalam satu perilaku memiliki penurunan yang sesuai dan sama dalam satu atau lebih perilaku yang tersisa.

Jadi, sederhananya: ini bukan hanya tentang apa yang Anda lakukan, tetapi apa yang tidak Anda lakukan yang berkontribusi sama pada kesuksesan akademis

Studi ini menilai 528 anak-anak berusia 5 tahun (usia 9-11 tahun) dari studi ISCOLE lintas bagian multinasional, dan 1874 anak-anak (usia 11-12 tahun) dari fase Checkpoint studi Growing Up di Australia, dengan perilaku pergerakan yang dikumpulkan. melalui akselerasi 7 hari, dan prestasi akademik diuji di seluruh keterampilan literasi dan berhitung sebagaimana ditentukan oleh NAPLAN.

Hasilnya konsisten di seluruh sampel Australia, dengan kelompok usia berbeda, standar akademik berbeda dan dicapai dengan akselerometer berbeda, yang menguatkan hasil penelitian.

Rekan peneliti, Profesor Tim Olds mengatakan bahwa prestasi akademis yang lebih buruk tidak bukanlah secara langsublng karena aktivitas fisik ringan itu sendiri, tetapi itu menggantikan perilaku lainnya yang seharusnya juga dilakukan.

"Setiap hari kita memiliki anggaran tetap 24 jam, ini bukan sekedar tentang masalah anak-anak melakukan aktivitas fisik ringan, tetapi dengan melakukan itu, mereka mengurangi jumlah waktu yang bisa mereka habiskan untuk aktivitas lain," kata Prof Olds .

Jika orang tua dapat membidik anak mereka untuk tidur yang cukup, olahraga yang cukup, dan waktu belajar yang cukup, dengan sedikit tugas yang terselesaikan dengan cepat, maka masalah terselesaikan!"


Jurnal Referensi:
  • Amanda Watson, Dorothea Dumuid, Tim Olds. 2020. Associations Between 24-Hour Time Use and Academic Achievement in Australian Primary School–Aged Children. Health Education & Behavior, 2020; 109019812095204 DOI: 10.1177/1090198120952041




Post a Comment for "Sedikit Tugas Membuat Anak Lebih Berprestasi"