Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Perbandingan Efek Lingkungan Peralatan Bioplastik dan Plastik Biasa

Sebuah studi batu yang terbit di jurnal Environmental Pollution, yang membandingkan efek dari dua jenis piring sekali pakai terhadap lingkungan laut yaitu piring sekali pakai plastik biasa dan piring sekali pakai bioplastik yang lebih mahal disertifikasi oleh berbagai organisasi internasional, dengan hasil bahwa cawan bioplastik memiliki efek yang sama pada hewan laut seperti cawan plastik biasa. Penelitian ini dipimpin oleh mahasiswa penelitian Guillermo Anderson dan Prof Noa Shenkar dari Sekolah Zoologi di Fakultas Ilmu Hayati George S. Wise dan Museum Sejarah Alam Steinhardt, Pusat Studi Keanekaragaman Hayati Nasional Israel, Universitas Tel Aviv. Studi tersebut dipublikasikan secara online pada 20 Agustus 2020 dan akan diterbitkan dalam versi cetak jurnal pada Januari 2021.




"Orang-orang membeli piring dan peralatan sekali pakai yang mahal dengan segel standar bioplastik khusus yang sesuai dengan asumsi bahwa mereka bertanggung jawab terhadap lingkungan, penelitian kami membuktikan bahwa semuanya tetap dapat merusak lingkungan."kata Prof. Shenkar.

Pencemaran lingkungan yang disebabkan oleh plastik pada umumnya dan di laut pada khususnya adalah krisis yang terkenal. Menurut berbagai penilaian, sekitar 350 juta ton barang plastik diproduksi setiap tahun, setengahnya adalah piring dan peralatan sekali pakai yang dibuang setelah sekali pakai. Plastik adalah polimer yang sangat tahan lama yang terbuat dari bahan kimia yang berasal dari bahan bakar fosil. Hewan laut menelan mikropartikel plastik yang mengandung aditif beracun yang merupakan bagian integral dari mikropartikel berbahaya ini.

"Dalam beberapa dekade terakhir, zat yang disebut 'bioplastik' muncul di pasaran," jelas Anderson. "Bioplastik terbuat dari bahan alami yang dapat diperbarui, dan terurai secara relatif cepat dalam kondisi tertentu. Piring dan perkakas sekali pakai yang terbuat dari bioplastik diberi berbagai segel standar internasional dan dipasarkan kepada konsumen sebagai makanan yang ramah lingkungan. Kami ingin menguji hidangan sekali pakai yang seharusnya ramah lingkungan. untuk melihat apakah mereka benar-benar memenuhi ekspektasi. "

Studi tersebut membandingkan gelas sekali pakai yang terbuat dari plastik biasa dan bioplastik serta pengaruhnya terhadap ascidian, sejenis invertebrata laut; meneliti sejauh mana, invertebrata laut ini mampu mencerna partikel plastik dan bioplastik lalu kemudian mengamati dampaknya.

Setidaknya dalam jangka pendek, kedua jenis plastik tersebut memiliki efek merugikan yang serupa, kata Prof Shenkar. "Bioplastik terbuat dari bahan-bahan alami dan, dalam arti, lebih bermanfaat secara lingkungan. Tapi mereka juga mengandung racun seperti piring plastik biasa dan tidak cepat terurai di habitat akuatik. Faktanya, standar yang muncul di label yang diberi tanggal sama sekali tidak mengacu pada berbagai jenis aditif plastik dan tentang biodegradasi dalam 180 hari itu secara khusus hanya dalam kondisi yang tersedia dalam pengaturan pengomposan industri. "

Jurnal Referensi:
  • Guillermo Anderson, Noa Shenkar. 2020. Potential effects of biodegradable single-use items in the sea: Polylactic acid (PLA) and solitary ascidians. Environmental Pollution, 2021; 268: 115364 DOI: 10.1016/j.envpol.2020.115364

Post a Comment for "Perbandingan Efek Lingkungan Peralatan Bioplastik dan Plastik Biasa"