Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Fakta Tentang Kutilang Zebra, dapat Mengingat 50 Lebih Timbre Suara Khas Kawan-Kawannya

Seperti manusia yang dapat langsung mengetahui teman atau kerabat mana yang menelepon dengan warna suara orang tersebut, kutilang zebra memiliki kemampuan yang hampir mirip dengan manusia untuk pemetaan bahasa.



Dalam temuan yang baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal Science Advances, burung penyanyi berparuh merah yang riuh ini, yang dikenal sebagai kutilang zebra, telah terbukti dapat mengetahui temannya satu sama lain dari kerumunan berdasarkan suara khas.

Seperti manusia yang dapat langsung mengetahui teman atau kerabat mana yang menelepon melalui timbre suara orang tersebut, kutilang zebra memiliki kemampuan yang hampir sama dengan manusia untuk pemetaan bahasa. Selain itu, mereka dapat mengingat vokalisasi unik satu sama lain selama berbulan-bulan dan mungkin lebih lama, menurut temuan tersebut.

"Memori pendengaran yang luar biasa dari kutilang zebra menunjukkan bahwa otak burung sangat beradaptasi untuk komunikasi sosial yang canggih," kata penulis utama studi, Frederic Theunissen, seorang profesor psikologi, biologi integratif dan ilmu saraf UC Berkeley.

Theunissen dan rekan peneliti mengukur cakupan dan besarnya kemampuan kutilang zebra untuk mengidentifikasi rekan-rekan mereka hanya berdasarkan suara unik mereka.

"Untuk hewan, kemampuan mengenali sumber dan arti panggilan anggota kelompok memerlukan keterampilan pemetaan yang kompleks, dan ini adalah sesuatu yang jelas dikuasai oleh kutilang zebra," kata Theunissen.

Seorang pelopor dalam studi komunikasi pendengaran burung dan manusia selama setidaknya dua dekade, Theunissen memperoleh daya tarik dan kekaguman akan keterampilan komunikasi kutilang zebra melalui kolaborasinya dengan rekan postdoctoral UC Berkeley Julie Elie, seorang ahli saraf yang telah mempelajari kutilang zebra di hutan asli Australia mereka. Kerja tim mereka menghasilkan temuan inovatif tentang keterampilan komunikasi burung kutilang zebra.

Kutilang zebra biasanya berkelana dalam koloni yang terdiri dari 50 hingga 100 burung, terbang terpisah dan kemudian kembali bersama. Lagu mereka biasanya adalah panggilan kawin, sementara panggilan jarak atau kontak mereka digunakan untuk mengidentifikasi di mana mereka berada, atau untuk menemukan satu sama lain.

"Mereka memiliki apa yang kami sebut masyarakat 'fisi fusi', di mana mereka berpisah dan kemudian kembali bersama," kata Theunissen. "Mereka tidak ingin berpisah dari kawanan, jadi, jika salah satu dari mereka tersesat, mereka mungkin berteriak 'Hei, Ted, kita di sini.' Atau, jika salah satu dari mereka duduk di sarang saat yang lain mencari makan, salah satu dari mereka mungkin memanggil untuk menanyakan apakah aman untuk kembali ke sarang. "

"Saya sangat terkesan dengan kemampuan ingatan spektakuler yang dimiliki kutilang zebra untuk menafsirkan panggilan komunikasi," kata Theunissen. "Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa burung penyanyi mampu menggunakan sintaksis sederhana untuk menghasilkan makna yang kompleks. Sekarang jelas bahwa otak burung penyanyi terhubung dengan komunikasi vokal."

Selain Theunissen, rekan penulis studi ini adalah Kevin Yu dan Willam Wood di UC Berkeley.

Jurnal Referensi:
  • K. Yu, W. E. Wood, F. E. Theunissen. 2020. High-capacity auditory memory for vocal communication in a social songbird. Science Advances, 2020; 6 (46): eabe0440 DOI: 10.1126/sciadv.abe0440

Post a Comment for "Fakta Tentang Kutilang Zebra, dapat Mengingat 50 Lebih Timbre Suara Khas Kawan-Kawannya"