Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Welas Asih dapat Mengatasi Kesepian, Penelitian Terbaru.

Sebuah penelitian antar budaya oleh ilmuan dari University of California San Diego dan Universitas Roma La Sapienza, memeriksa orang dewasa paruh baya dan lebih tua di San Diego dan Cilento, Italia dan menemukan kesepian dan kebijaksanaan memiliki korelasi yang kuat. Semakin bijak seseorang, semakin tidak kesepian mereka. Penelitian ini diterbitkan dalam Aging and Mental Health edisi online 1 Oktober 2020. Penelitian ini lahir dari studi Cilento Initiative on Aging Outcome (CIAO) yang diluncurkan pada tahun 2016 silam.



Kesepian secara konsisten dikaitkan dengan kesehatan umum yang buruk, kualitas tidur yang lebih buruk dan kurang kebahagiaan, sedangkan kebalikannya secara umum berlaku untuk kebijaksanaan.

Kesepian dan kebijaksanaan adalah ciri-ciri kepribadian. Sebagian besar ciri kepribadian diwariskan sebagiannya ditentukan oleh lingkungan," kata Dilip V. Jeste, MD, peneliti utama studi ini, dekan senior untuk Center of Healthy Aging dan Distinguished Professor of Psychiatry and Neurosciences di UC San Diego School of Medicine.

Kebijaksanaan memiliki beberapa komponen, seperti empati, kasih sayang, refleksi diri, dan pengaturan emosi. Peneliti menemukan bahwa empati dan kasih sayang memiliki korelasi terbalik terkuat dengan kesepian. Orang yang lebih berbelas kasih tidak terlalu kesepian.

Menggunakan Skala Kesepian UCLA dan Skala Kebijaksanaan San Diego, para peneliti memeriksa 482 orang yang dibagi dalam empat kelompok: Orang dewasa usia 50-65 tahun (212 di cilento dan 138 di san diego) dan mereka yang lebih tua dari usia 90 tahun (47 di Cilento dan 85 dari San Diego). Para peneliti menemukan korelasi terbalik antara kesepian dan kebijaksanaan di keempat kelompok.

Luar biasa kata peneliti, temuan yang terkait dengan dua korelasi sifat ini terjadi dalam dua budaya yang sangat berbeda, wilayah pedesaan Cilento di Italia barat daya yang terisolasi dan memiliki konsentrasi individu lebih tua dari usia 90 tahun, dan wilayah perkotaan / pinggiran kota di Amerika Serikat, baik dengan bahasa asli yang berbeda dan latar belakang sejarah, pendidikan dan sosial ekonomi yang unik, "kata Salvatore Di Somma, MD, PhD, pemimpin peneliti Italia dan profesor kedokteran darurat di Universitas Roma La Sapienza.

"Jika kita dapat meningkatkan belas kasih seseorang, kebijaksanaan akan meningkat dan kesepian kemungkinan besar akan menurun," kata David Brenner, MD, wakil rektor UC San Diego Health Sciences. "Di UC San Diego, kami memiliki minat yang besar dalam meningkatkan empati dan belas kasih untuk mengurangi tingkat stres dan meningkatkan kebahagiaan dan kesejahteraan."

Jeste mengatakan studi yang meneliti bagaimana mengurangi kesepian seiring bertambahnya usia akan sangat penting untuk intervensi yang efektif dan masa depan perawatan kesehatan.

"Penilaian tentang kesepian dengan intervensi berbasis bukti dan berfokus pada welas asih untuk pencegahan dan pengelolaan kesepian harus menjadi bagian integral dari praktik klinis. Jadi, bagaimana Anda meningkatkan welas asih? Memanfaatkan pendekatan seperti terapi perilaku kognitif atau menulis di buku harian syukur dapat membantu seseorang menjadi lebih berbelas kasih, "katanya.

Jurnal Referensi:
  • Dilip V. Jeste, Salvatore Di Somma, Ellen E. Lee, Mara Scalcione, Alice Biaggi, Rebecca Daly, Tanya T. Nguyen, Jinyuan Liu, Xin Tu, Douglas Ziedonis, Danielle Glorioso, Paola Antonini, David Brenner. 2020. Study of loneliness and wisdom in 482 middle-aged and oldest-old adults: a comparison between people in Cilento, Italy and San Diego, USA. Aging & Mental Health, 2020; 1 DOI: 10.1080/13607863.2020.1821170


Post a Comment for "Welas Asih dapat Mengatasi Kesepian, Penelitian Terbaru."