Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Ulat Kuning Sumber Makanan Alternatif Baru yang Lezat dan Kaya Protein.

Dengan meningkatnya permintaan pangan global pada tingkat yang mengkhawatirkan, sebuah studi yang dipimpin oleh para ilmuwan IUPUI telah menemukan bukti baru bahwa serangga, "ulat kuning" yang sebelumnya diabaikan menunjukkan janji sebagai sumber protein alternatif. Terbit di Journal of Insects as Food and Feed pada 31 Agustus 2020.


Penelitian ini didasarkan pada analisis baru genom spesies ulat bambu Tenebrio molitor yang dipimpin oleh Christine Picard, profesor biologi dan direktur program Ilmu Forensik dan Investigasi di Sekolah Sains di Indianan University Purdue University Indianapolis (IUPUI).

"Populasi manusia terus meningkat dan tekanan pada produksi protein meningkat pada tingkat yang tidak berkelanjutan, bahkan tidak mempertimbangkan perubahan iklim," kata Picard, yang labnya berfokus pada penggunaan serangga untuk memenuhi permintaan pangan global.

Penelitian, yang dilakukan dalam kemitraan dengan Beta Hatch Inc., telah menemukan ulat kuning secara historis merupakan hama dapat memberikan manfaat dalam berbagai aplikasi pertanian. Tidak hanya dapat digunakan sebagai sumber protein alternatif bagi hewan seperti ikan, limbahnya juga ideal sebagai pupuk organik.

Tim peneliti mengurutkan genom ulat bambu kuning tersebut menggunakan teknologi baca terkait Chromium 10X. Hasilnya dapat membantu mereka yang sekarang ingin memanfaatkan DNA dan mengoptimalkan mealworm kuning untuk produksi dan konsumsi massal. Teknologi baru ini mengintegrasikan hasil terbaik dari dua metode pengurutan untuk menghasilkan urutan genom yang andal. Peneliti menambahkan bahwa mealworm memiliki berbagai kegunaan.

"Mealworms, sebagai serangga, adalah bagian dari makanan alami banyak organisme," kata Picard. " misalnya Ikan menyukai ulat bambu. Mereka juga bisa sangat berguna dalam industri makanan hewan sebagai sumber protein alternatif, ayam menyukai serangga - dan mungkin suatu saat manusia juga, karena ini adalah sumber protein alternatif."

Jurnal Referensi:
  • T. Eriksson, A.A. Andere, H. Kelstrup, V.J. Emery, C.J. Picard. The yellow mealworm (Tenebrio molitor) genome: a resource for the emerging insects as food and feed industry. 2020. Journal of Insects as Food and Feed, 2020; 1 DOI: 10.3920/jiff2019.0057



Post a Comment for "Ulat Kuning Sumber Makanan Alternatif Baru yang Lezat dan Kaya Protein."