Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Transplantasi Feses untuk Awet Muda, Penelitian Terbaru.

Sebuah penelitian oleh University of East Anglia, Universitas Florence dan Institut Quadram, yang diterbitkan di jurnal microbiome menunjukkan bagaimana transplantasi feses dari tikus yang lebih tua ke yang lebih muda mengubah mikrobioma usus mereka, yang pada gilirannya memengaruhi pembelajaran spasial dan memori mereka.


Transplantasi fases adalah donor fases dari sesorang kepada seseorang yang memiliki masalah usus. Prinsif dan tujuan dari transplantasi fases adalah mengembalikan populasi bakteri komensal sehat atau mikrobiota feses sehat yang menghasilkan pencangkokan dan pemulihan struktur dan fungsi komunitas mikroba usus normal. Beberapa teknik Transplantasi fases yaitu kolonoskopi, enema, tabung nasogastrik atau nasojejunal, dan kapsul.

Tim peneliti berharap bahwa dengan membalikkan prosedur kerja suatu hari nanti melihat potensi transplantasi feses dapat digunakan untuk memerangi penurunan kognitif di kalangan lansia.

Dr David Vauzour, dari UEA's Norwich Medical School, mengatakan: "Penuaan adalah proses yang tak terelakkan yang dimulai segera setelah lahir dan pada akhirnya menyebabkan masalah kesehatan fisik serta penurunan kesejahteraan psikologis dan fungsi kognitif.

"Penelitian telah menunjukkan bahwa proses penuaan mungkin terkait dengan perubahan terkait usia pada mikrobiota usus kita.

“Belakangan ini, adanya komunikasi dua arah antara usus dan otak - yang dikenal sebagai 'poros otak-usus' - telah muncul sebagai pemain penting dalam membentuk aspek perilaku dan fungsi kognitif.

"Kami ingin melihat apakah pemindahan mikroba usus dari tikus yang lebih tua ke yang lebih muda dapat memengaruhi bagian sistem saraf pusat yang terkait dengan penuaan."

Tim peneliti melakukan transplantasi feses dari tikus dewasa yang lebih tua ke tikus dewasa yang lebih muda dan kemudian menilai penanda dewasa muda seperti kecemasan, perilaku eksplorasi, dan memori.

Setelah transplantasi, tim menemukan perbedaan yang signifikan pada profil mikroba tikus muda. Tikus muda tidak menunjukkan perubahan signifikan dalam penanda kecemasan, perilaku eksplorasi atau aktivitas lokomotor, namun mereka menunjukkan gangguan pembelajaran spasial dan memori yang diukur dalam tes labirin.

Perubahan ini diparalelkan dengan perubahan ekspresi protein yang terkait dengan plastisitas sinaptik dan transmisi saraf, dan perubahan pada sel di bagian hipokampus otak mereka - yang bertanggung jawab untuk pembelajaran dan memori.

Dr Vauzour berkata: "Penelitian kami menunjukkan bahwa transplantasi feses dari donor tua ke penerima muda menyebabkan perubahan komposisi mikrobiota usus terkait usia.

"Prosedur tersebut berdampak pada ekspresi protein yang terlibat dalam fungsi utama hipokampus - bagian penting dari otak yang memiliki peran penting dalam berbagai fungsi termasuk memori, pembelajaran, tetapi juga dalam navigasi spasial dan perilaku emosional dan suasana hati. .

Singkatnya, tikus muda mulai berperilaku seperti tikus yang lebih tua, dalam hal fungsi kognitifnya.

Prof Claudio Nicoletti, dari University of Florence, Italia, mengatakan: "Meskipun masih harus dilihat apakah transplantasi dari donor yang sangat muda dapat memulihkan fungsi kognitif pada penerima lansia, temuan ini menunjukkan bahwa perubahan terkait usia dalam mikrobioma usus dapat mengubah komponen. dari sistem saraf pusat.

“Pekerjaan ini menyoroti pentingnya poros otak-usus dalam penuaan dan memberikan alasan yang kuat untuk merancang terapi yang bertujuan untuk mengembalikan mikrobiota seperti anak muda untuk meningkatkan fungsi kognitif dan kualitas hidup pada orang tua,” tambahnya.

"Memanipulasi mikrobioma semakin dilihat sebagai cara untuk meningkatkan atau menjaga kesehatan manusia, dan hasil ini merupakan indikasi yang menarik dari potensinya untuk membantu kita menua dengan sehat," kata Prof Arjan Narbad dari Quadram Institute.

"Kami telah mendirikan layanan FMT di Norwich Research Park untuk mengobati infeksi usus yang serius dan sekarang ingin mengeksplorasi keefektifannya pada manusia dalam memerangi sejumlah kondisi terkait usia, termasuk penurunan kognitif."

Penelitian ini dipimpin oleh tim di UEA dan Universitas Florence, bekerja sama dengan rekan-rekan di Universitas Milan, Institut Earlham, Universitas Siena, Institut Quadram, dan Universitas Nottingham Trent.

Jurnal Referensi:
  • Alfonsina D’Amato, Lorenzo Di Cesare Mannelli, Angela L. Man, Gwenaelle Le Gall, Jacopo J. V. Branca, Elena Lucarini, Carla Ghelardini, Amedeo Amedei, Eugenio Bertelli, Alessandra Pacini, Giulia Luciani, Pasquale Gallina, Mari Regoli, Annalisa Altera, Arjan Narbad, Massimo Gulisano, Lesley Hoyles, David Vauzour, Claudio Nicoletti. 2020. Faecal microbiota transplant from aged donor mice affects spatial learning and memory via modulating hippocampal synaptic plasticity- and neurotransmission-related proteins in young recipients. Microbiome, 2020; 8 (1) DOI: 10.1186/s40168-020-00914-w



Post a Comment for "Transplantasi Feses untuk Awet Muda, Penelitian Terbaru."