Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Tetesan Cairan Tanaman Berfungsi sebagai Makanan Kaya Nutrisi bagi Serangga

Sebuah penelitian oleh Universitas Rutgers tentang Tetesan air kecil di tepi daun semak  memiliki nutrisi yang sarat untuk banyak serangga, termasuk lebah, tawon dan lalat. Studi yang diterbitkan dalam jurnal Proceedings of the Royal Society B: Biological Sciences, menunjukkan bahwa tetesan-tetesan ini adalah fitur yang penting tetapi belum dijelajahi pada tumbuhan, dengan implikasi mendalam bagi serangga dalam ekosistem pertanian dan alam.



"Studi kami menunjukkan untuk pertama kalinya bahwa 'gutasi' tanaman - cairan dari getah yang disekresikan di tepi dan ujung daun - merupakan sumber makanan yang kaya nutrisi untuk serangga," kata penulis senior Cesar Rodriguez-Saona, seorang profesor. dan spesialis penyuluhan di Departemen Entomologi di Sekolah Ilmu Lingkungan dan Biologi di Universitas Rutgers-New Brunswick.

Banyak serangga seperti lebah, tawon, dan lalat meminum tetesan kecil, yang muncul pada malam hari dengan tingkat kelembaban yang tinggi di tanah, dan ahli biologi menganggapnya hanya sebagai sumber air bagi serangga. Tetapi tetesannya kaya akan karbohidrat dan mengandung protein yang penting bagi banyak spesies serangga, menurut Rodriguez-Saona.

Dalam sebuah percobaan di ladang blueberry Rutgers, serangga dengan tiga gaya hidup makan yang berbeda (herbivora, tawon parasit, dan predator) meningkatkan kemampuan mereka untuk bertahan hidup dan bereproduksi ketika mereka memakan tetesan saluran pencernaan tanaman selama masa dewasanya.

Tetesan juga hadir di ladang blueberry sepanjang musim dan kehadiran mereka menggandakan kelimpahan serangga menguntungkan - tawon parasit dan predator - yang melindungi tanaman dari hama. Hasilnya, tetesan dapat mengurangi berbagai masalah yang disebabkan oleh hama pada tanaman, termasuk hama invasif. Dan para peneliti menyarankan hal itu mungkin terjadi di banyak tanaman di mana fenomena tetesan biasa terjadi, seperti beras, gandum, barley, gandum hitam, gandum, sorgum, jagung, tembakau, tomat, stroberi dan mentimun, antara lain.

“Penemuan ini penting untuk konservasi serangga yang menguntungkan karena mereka dapat menemukan dan memakan tetesan ketika serbuk sari, nektar, inang atau mangsa langka,” kata Rodriguez-Saona.

Secara keseluruhan, hasil menunjukkan bahwa fenomena tetesan sangat dapat diandalkan, dibandingkan dengan sumber makanan yang berasal dari tumbuhan lain seperti nektar, dan itu meningkatkan komunitas dan kebugaran serangga, kata studi tersebut.

Langkah selanjutnya termasuk menyelidiki kualitas nutrisi tetesan dari spesies tanaman lain dan manfaat kebugarannya bagi serangga, serta menguji apakah insektisida tetap berada dalam tetesan setelah diterapkan dan memengaruhi serangga yang menguntungkan.


Jurnal Referensi:
  • Pablo Urbaneja-Bernat, Alejandro Tena, Joel González-Cabrera, Cesar Rodriguez-Saona. 2020. Plant guttation provides nutrient-rich food for insects. Proceedings of the Royal Society B: Biological Sciences, 2020; 287 (1935): 20201080 DOI: 10.1098/rspb.2020.1080



Post a Comment for "Tetesan Cairan Tanaman Berfungsi sebagai Makanan Kaya Nutrisi bagi Serangga"