Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Suhu Laut dalam Naik, Penelitian Terbaru

Dalam sebuah studi baru oleh ilmuan dari NOAA Atlantic Oceanographic and Meteorological Laboratory yang terbit di jurnal AGU Geophysical Research Letters, para peneliti menganalisis rekaman suhu selama satu dekade dari tambatan yang berlabuh di empat kedalaman di Cekungan Argentina di Samudra Atlantik lepas pantai Uruguay. Kedalaman berkisar sekitar kedalaman laut rata-rata 3.682 meter (12.080 kaki), yang paling dangkal di 1.360 meter (4.460 kaki) dan terdalam di 4.757 meter (15.600 kaki).

Mereka menemukan kenaikan suhu laut dalam di semua situs (titik tambatan uji) menunjukkan tren pemanasan 0,02 hingga 0,04 derajat Celcius per dekade antara 2009 dan 2019 - tren pemanasan yang signifikan di laut dalam di mana fluktuasi suhu biasanya diukur dalam seperseribu derajat. Menurut penulis penelitian, peningkatan ini konsisten dengan tren pemanasan di laut dangkal yang terkait dengan perubahan iklim antropogenik, tetapi diperlukan lebih banyak penelitian untuk memahami apa yang mendorong peningkatan suhu di laut dalam.

"Dulu, semua orang menganggap laut dalam diam, tidak ada gerakan dan tidak ada perubahan," kata Chris Meinen, ahli kelautan di NOAA Atlantic Oceanographic and Meteorological Laboratory dan penulis utama studi baru tersebut.


Saat ini para ahli memantau di 2.000 meter teratas (6.560 kaki) lautan lebih dekat daripada sebelumnya, sebagian besar karena program internasional yang disebut Sistem Pengamatan Laut Global. Alat yang disebut Argo mengapung yang tenggelam dan naik di bagian atas laut, terombang-ambing dalam arus laut, menyediakan banyak data berkelanjutan tentang suhu dan salinitas.

Laut dalam, bagaimanapun, sangat sulit diakses dan mahal untuk dipelajari. Ilmuwan biasanya mengukur suhunya menggunakan kapal dengan menurunkan instrumen ke dasar laut hanya sekali setiap sepuluh tahun. Ini berarti pemahaman para ilmuwan tentang perubahan sehari-hari di bagian bawah laut jauh tertinggal dari pengetahuan mereka tentang permukaan.

Meinen adalah bagian dari tim di NOAA yang melakukan studi jangka panjang yang langka di dasar lautan, tetapi hingga saat ini, tim mengira empat perangkat yang mereka tambatkan di dasar Cekungan Argentina hanya mengumpulkan informasi tentang arus laut. Kemudian Meinen melihat penelitian oleh University of Rhode Island yang menampilkan fitur perangkat yang sama sekali tidak dia sadari. Sebuah sensor suhu dibangun ke dalam sensor tekanan instrumen yang digunakan untuk mempelajari arus dan secara kebetulan mengumpulkan data suhu untuk keseluruhan penelitian mereka. Yang harus mereka lakukan hanyalah menganalisis data yang sudah mereka miliki.

"Jadi kami kembali dan mengkalibrasi semua data per jam kami dari instrumen ini dan mengumpulkan apa yang pada dasarnya merupakan catatan suhu per jam selama 10 tahun terus menerus satu meter dari dasar laut," kata Meinen.

Para peneliti menemukan di dua kedalaman yang lebih dangkal yaitu 1.360 dan 3.535 meter (4.460 kaki dan 11.600 kaki), suhu berfluktuasi secara kasar setiap bulan hingga satu derajat Celcius. Pada kedalaman di bawah 4.500 meter (14.760 kaki), fluktuasi suhu lebih kecil, tetapi perubahan mengikuti pola tahunan, menunjukkan musim masih memiliki dampak yang terukur jauh di bawah permukaan laut. Suhu rata-rata di keempat lokasi naik selama dekade tersebut, tetapi kenaikan sekitar 0,02 derajat Celcius per dekade hanya signifikan secara statistik pada kedalaman lebih dari 4.500 meter.

Menurut penulis, hasil ini menunjukkan bahwa para ilmuwan perlu mengukur suhu laut dalam setidaknya setahun sekali untuk memperhitungkan fluktuasi ini dan menangkap tren jangka panjang yang berarti. Sementara itu, orang lain di seluruh dunia yang telah menggunakan tambatan yang sama untuk mempelajari arus laut dalam dapat menganalisis data mereka sendiri dan membandingkan tren suhu cekungan laut lainnya.

Pemahaman yang lebih baik tentang suhu di laut dalam dapat memiliki implikasi yang melampaui lautan. Karena lautan di dunia menyerap begitu banyak panas dunia, mempelajari tren suhu lautan dapat membantu para peneliti lebih memahami fluktuasi suhu di atmosfer juga.

Jurnal Referensi:

  • Christopher S. Meinen, Renellys C. Perez, Shenfu Dong, Alberto R. Piola, Edmo Campos. 2020. Observed Ocean Bottom Temperature Variability at Four Sites in the Northwestern Argentine Basin: Evidence of Decadal Deep/Abyssal Warming Amidst Hourly to Interannual Variability During 2009–2019. Geophysical Research Letters, 2020; 47 (18) DOI: 10.1029/2020GL089093


Post a Comment for "Suhu Laut dalam Naik, Penelitian Terbaru"