Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Mengapa Planet Vinus Tidak dapat di Huni?

Menurut sebuah studi oleh ilmuan University of California Riverside (UCR) Venus mungkin bukan pemandangan dengan suhu permukaan 800⁰ Fahrenheit hari ini, jika Jupiter tidak mengubah orbitnya di sekitar matahari dimasa lalu.


Meskipun Venus mungkin telah kehilangan air lebih awal karena alasan lain, ahli astrobiologi UCR Stephen Kane mengatakan bahwa pergerakan Jupiter kemungkinan telah memicu Venus ke jalur menuju keadaan saat ini yang tidak ramah untuk dinhuni.

Apa hubungan Venus dengan Jupiter? Jupiter memiliki massa dua setengah kali lipat dari semua planet lain di tata surya kita jika digabungkan. Karena ukurannya yang relatif besar, ia memiliki kemampuan untuk mengganggu orbit planet lain.

Pada awal pembentukan Jupiter sebagai planet, ia bergerak mendekati dan kemudian menjauh dari matahari karena interaksi dengan piringan tempat planet terbentuk serta planet raksasa lainnya. Gerakan ini pada gilirannya mempengaruhi Venus. Pengamatan sistem planet ini telah menunjukkan bahwa migrasi planet raksasa serupa setelah pembentukan mungkin merupakan kejadian yang relatif umum. Ini adalah di antara temuan studi baru yang diterbitkan dalam Planetary Science Journal.

"Salah satu hal menarik tentang Venus saat ini adalah orbitnya hampir melingkar sempurna," kata Kane, yang memimpin penelitian tersebut. "Dengan proyek ini, saya ingin menyelidiki apakah orbitnya selalu melingkar dan jika tidak, apa implikasinya?"

Untuk menjawab pertanyaan ini, Kane membuat model yang mensimulasikan tata surya, menghitung lokasi semua planet pada satu waktu dan bagaimana mereka menarik satu sama lain ke arah yang berbeda.

Ilmuwan mengukur seberapa noncircular orbit planet berada di antara 0, yang benar-benar melingkar, dan 1, yang tidak melingkar sama sekali. Angka antara 0 dan 1 disebut eksentrisitas orbit. Orbit dengan eksentrisitas 1 bahkan tidak akan menyelesaikan orbit di sekitar bintang; itu hanya akan diluncurkan ke luar angkasa, kata Kane.

Eksentrisitas orbit adalah jumlah ketika orbitnya melenceng dari lingkaran sempurna dimana 0 berarti lingkaran sempurna, dan 1,0 adalah parabola


Analogi pada gambar diatas jika lingkaran putih menggambarkan eksentrisitas orbit yang sempurna. 

Saat ini, orbit Venus diukur pada 0,006, yang merupakan planet paling melingkar di tata surya kita. Namun, model Kane menunjukkan bahwa ketika Jupiter lebih dekat ke matahari sekitar satu miliar tahun yang lalu, Venus kemungkinan memiliki eksentrisitas 0,3, dan ada kemungkinan yang jauh lebih tinggi bahwa ia dapat dihuni saat itu.

"Saat Jupiter bermigrasi, Venus mengalami perubahan iklim yang dramatis, memanas lalu mendingin dan semakin kehilangan airnya ke atmosfer," kata Kane.

Dengan kata lain Penelitian ini menjelaskan bahwa orbit suatu pelanet mempengaruhi sumber daya pelanet tersebut.

Baru-baru ini, para ilmuwan menemukan bukti kehidupan menggembirakan dengan menemukan gas di awan Venus yang mungkin menunjukkan adanya kehidupan. Gas, fosfin, biasanya diproduksi oleh mikroba, dan Kane menduga kemungkinan bahwa gas tersebut mewakili "spesies terakhir yang bertahan di planet yang mengalami perubahan dramatis di lingkungannya."

Baca: Tanda Kehidupan di Venus

Untuk itu, bagaimanapun, Kane mencatat bahwa mikroba harus mempertahankan keberadaan mereka di awan asam sulfat di atas Venus selama kira-kira satu miliar tahun sejak Venus terakhir kali memiliki permukaan air cair.

Dan akhirnya, Kane mengatakan penting untuk memahami apa yang terjadi pada Venus, sebuah planet yang dulunya kemungkinan dapat dihuni dan sekarang seperti neraka.

Jurnal Referensi:
  • Stephen R. Kane, Jonathan Horner, Pam Vervoort, Francisco J. Pozuelos. 2020. Could the Migration of Jupiter Have Accelerated the Atmospheric Evolution of Venus? The Planetary Science Journal, 2020; 1 (2): 42 DOI: 10.3847/PSJ/abae63



Post a Comment for "Mengapa Planet Vinus Tidak dapat di Huni?"