Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Memberi Makan Kucing Satu Kali Lebih Baik daripada Beberapa Kali

Sebuah penelitian oleh pakar nutrisi dari University of Guelph Ontario Veterinary College (OVC) dan Ontario Agricultural College (OAC) telah menemukan bahwa memberi makan kucing satu kali sehari dengan porsi yang lebih besar lebih baik daripada memberi mereka makan beberapa kali sehari. Penelitian ini didanai oleh Winn Feline Foundation dan Simmons Pet Food dan terbit dalam jurnal PLOS ONE.

Penelitian ini juga terkait masalah obesitas, bahwa mengurangi frekuensi makan dapat membantu mengurangi risiko obesitas dengan mengendalikan nafsu makan kucing yang merupakan masalah nutrisi paling umum, juga serta berpotensi membiasakan mereka makan lebih sedikit.

"Temuan ini mungkin mengejutkan komunitas dokter hewan dan banyak pemilik kucing yang diberi tahu bahwa hewan mereka perlu makan dalam porsi kecil setiap hari," kata rekan penulis studi tersebut, Prof. Adronie Verbrugghe, seorang dokter hewan di Departemen Studi Klinik OVC, yang berspesialisasi dalam hewan pendamping. nutrisi. "Tetapi hasil ini menunjukkan ada manfaat dari pendekatan ini."

Penelitian sebelumnya telah meneliti efek frekuensi makan pada perilaku kucing, tetapi penelitian ini adalah yang pertama menggunakan pendekatan komprehensif yang menganalisis efek pada hormon penekan nafsu makan, aktivitas fisik, pengeluaran energi dan penggunaan sumber energi, kata rekan penulis Prof. Kate. Shoveller, seorang ahli nutrisi hewan dengan U of G's Department of Animal Biosciences.

"Tidak ada penelitian sebelumnya yang baik untuk mendukung pendekatan beberapa kali makan sehari yang didengar banyak pemilik, jadi kami ingin meletakkan beberapa data nyata di balik rekomendasi pemberian makan saat ini untuk memastikan mereka tepat untuk kucing," katanya.

Penelitian ini melibatkan delapan kucing dalam ruangan dengan berat badan sehat di bawah usia lima tahun. Setiap kucing terpapar pada kedua rejimen makan dan masing-masing selama total tiga minggu, dengan diet dan jumlah yang sama ditawarkan dalam satu kali makan atau empat kali makan. Beberapa kucing diberi makan hanya di pagi hari, sementara yang lain diberi makan dengan jumlah yang sama dalam empat kali makan lebih kecil.

Kucing-kucing tersebut dilengkapi dengan monitor aktivitas pada tali kekang untuk mengukur aktivitas fisik sukarela mereka. Asupan makanan dicatat setiap hari, dan berat badan diukur setiap minggu. Peneliti juga mengukur metabolisme kucing melalui nafas dan darah.

Aktivitas fisik lebih tinggi pada kucing yang diberi makan empat kali sehari, tetapi pengeluaran energi secara keseluruhan serupa di antara kelompok. Bobot kucing di kedua kelompok tidak berubah selama masa penelitian, terlepas dari jadwal pemberian makan mereka.

Kucing yang makan hanya sekali sehari memiliki tingkat tiga hormon pengatur nafsu makan yang lebih tinggi setelah makan, menunjukkan bahwa mereka lebih kenyang. Kucing-kucing ini juga menunjukkan kecerdasan pernapasan puasa yang lebih rendah, menunjukkan bahwa mereka membakar simpanan lemak mereka, yang merupakan kunci untuk mempertahankan massa tubuh tanpa lemak.

Kucing yang hanya makan satu kali sehari juga mengalami peningkatan asam amino darah yang lebih besar, yang berarti lebih banyak protein tersedia bagi mereka untuk membangun otot dan protein penting lainnya. Ini penting mengingat banyak kucing kehilangan massa otot seiring bertambahnya usia, suatu kondisi yang dikenal sebagai sarcopenia.

"Secara fisiologis, masuk akal bahwa memberi makan hanya sekali sehari akan memberikan manfaat," kata Shoveller. "Ketika Anda melihat penelitian pada manusia, ada bukti yang cukup konsisten bahwa ada hasil kesehatan yang positif dengan puasa intermiten dan peningkatan rasa kenyang."

Bahkan kucing besar di alam liar terlibat dalam bentuk puasa berselang, catat penulis, berpesta ketika mereka membunuh dan berpuasa sebelum yang berikutnya.

Sementara data mereka menunjukkan memberi makan sekali sehari mungkin cara yang baik untuk meningkatkan rasa kenyang dan massa tubuh tanpa lemak, para peneliti ingin melakukan penelitian yang lebih lama.

"Pendekatan ini benar-benar merupakan alat lain di dokter hewan atau kotak peralatan pemilik kucing untuk mengelola berat badan kucing dan menjaga hewan mereka tetap sehat dan bahagia," kata Verbrugghe, yang merupakan Ketua Royal Canin Veterinary Diets Endowed di Canine and Feline Clinical Nutrition. "Tapi kami selalu harus melihat setiap individu hewan dan memperhitungkan gaya hidup kucing dan pemiliknya. Jadi, meskipun pendekatan ini mungkin membantu untuk meningkatkan rasa kenyang pada beberapa kucing, itu mungkin tidak membantu yang lain."

Jurnal Referensi:
  • Alexandra Camara, Adronie Verbrugghe, Cara Cargo-Froom, Trevor J. DeVries, Andrea Sanchez, Kylie Hogan, Lindsay E. Robinson, Anna K. Shoveller. 2020. The daytime feeding frequency affects appetite-regulating hormones, amino acids, physical activity, and respiratory quotient, but not energy expenditure, in adult cats fed regimens for 21 days. PLOS ONE, 2020; 15 (9): e0238522 DOI: 10.1371/journal.pone.0238522



Post a Comment for "Memberi Makan Kucing Satu Kali Lebih Baik daripada Beberapa Kali"