Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Kesalahan Teori Darwin Tentang Atol, Terumbu Karang Cincin

Evolusi Atol Menurut Darwin

Teori Darwin tentang pembentukan atol diterbitkan pada tahun 1842, enam tahun setelah pelayaran legendarisnya di atas kapal survei Inggris HMS Beagle. Sebagai ahli geologi dengan pelatihan, Darwin sangat tertarik pada bebatuan dan bentang alam yang dia temui selama lima tahun di atas Beagle. Misi utama kapal adalah mensurvei garis pantai dan bahaya navigasi, dan perintah kapal termasuk mengumpulkan pengamatan rinci pasang surut dan kedalaman laut di sekitar atol karang.


"Mereka menghabiskan banyak waktu untuk memetakan terumbu karang karena sangat berbahaya bagi pelayaran," kata Droxler tentang Royal Navy. Atol sangat menarik dan berbahaya. Beberapa di antaranya memiliki pulau-pulau dataran rendah tetapi banyak di antaranya berupa cincin bergerigi dari batu karang di atasnya yang berada tepat di bawah permukaan air, siap untuk merobek bagian bawahnya dari kapal-kapal yang lewat tanpa waspada. "Mereka keluar dari dataran jurang samudra hampir tidak dalam," kata Droxler. "Jadi, mereka perlu tahu persis di mana mereka berada."

Beagle, seperti setiap kapal Angkatan Laut Kerajaan, membawa peta dengan lokasi yang ditandai dari setiap terumbu yang diketahui dan Darwin menggunakannya dalam makalahnya tahun 1842.

"Dia menerbitkan peta indah yang mengumpulkan semua terumbu karang yang diketahui di Bumi," kata Droxler. "Sungguh menakjubkan, bila Anda membandingkan citra satelit terumbu karang hari ini dengan petanya. Hampir sama. Akuratnya luar biasa."

Tetapi tidak seperti peta angkatan laut yang hanya menandai terumbu sebagai bahaya navigasi, Darwin secara sistematis mengklasifikasikan masing-masing ke dalam salah satu dari tiga kategori. Yang menempel di darat, ia sebut terumbu karang tepi. Yang terlepas dari daratan dan dipisahkan oleh laguna adalah terumbu karang penghalang. Kategori ketiga adalah atol, terumbu cincin yang menutupi laguna tengah tetapi tidak memiliki daratan.
  • Laguna adalah air laut yang terpisah dari lautan oleh penghalang yang berupa pasir, batu karang atau semacamnya.
  • Atol adalah terumbu cincin yang menutupi leguna tengah namun tidak memiliki daratan
Pada saat itu, ahli geologi percaya bahwa benua terus keluar dari bumi dan lautan terus tenggelam. Darwin memperhatikan bahwa terumbu karang tepi dan penghalang cenderung mengelilingi pulau-pulau vulkanik, dan ia beralasan bahwa terumbu karang awalnya terbentuk di tepian pulau vulkanik. Ketika gunung berapi itu mati dan perlahan-lahan tenggelam kembali ke laut, terumbu itu tetap ada, mula-mula menjadi karang penghalang yang terpisah dan akhirnya, setelah gunung berapi itu tenggelam seluruhnya, menjadi sebuah atol.

Kesalahan Teori Darwin tentang Atol
Teori Charles Darwin tahun 1842 tentang pembentukan terumbu berbentuk cincin, disebut atol, tidak benar, tetapi 'sangat indah, sangat sederhana dan menyenangkan' sehingga masih muncul di buku teks dan mata kuliah universitas, kata seorang ahli geologi kelautan.

Itu sangat indah, sangat sederhana dan menyenangkan sehingga semua orang masih mengajarkannya, "kata Droxler, yang baru-baru ini pensiun dari Universitas Rice." Setiap buku pengantar yang dapat Anda temukan dalam ilmu bumi dan ilmu kelautan masih memiliki model Darwin. Jika mereka mengajarkan satu hal tentang terumbu karang atau karbonat dalam ilmu kelautan 101, mereka akan mengajarkan model itu. "

Droxler, seorang profesor ilmu bumi, lingkungan dan planet di Rice selama 33 tahun, berharap untuk meluruskan rekor dengan makalah tur de force setebal 37 halaman tentang asal-usul atol yang baru-baru ini diterbitkan dalam Annual Review of Marine Science, makalah ini ditulis bersama oleh Droxler dan kolaborator lama Stéphan Jorry, seorang ahli geologi kelautan dan ahli kelautan di Institut Riset Prancis untuk Eksploitasi Laut (IFREMER).

Droxler mengatakan dia terpesona oleh kemampuan Darwin untuk mensintesis semua yang diketahui tentang terumbu karang pada zamannya dan menghasilkan model teoritis yang sederhana, komprehensif dan menarik. Tapi selain keindahannya, Darwin tidak dapat secara akurat memprediksi bagaimana atol terbentuk karena dia tidak memiliki informasi penting, kata Droxler.

"Perubahan siklik di permukaan laut mendorong pembentukan atol," kata Droxler. "Darwin tidak memiliki konsep bahwa permukaan laut dapat naik dan turun, karena glasiasi tidak menjadi pengetahuan umum sampai tahun 1860-an."

Droxler mengatakan kesederhanaan sistem klasifikasi dan teori Darwin dapat memainkan peran dalam daya tariknya yang berkelanjutan. Deskripsi yang lebih akurat tentang pembentukan atol telah ada sejak tahun 1930-an, tetapi jauh lebih rumit dan banyak bukti yang mendukungnya lebih baru dalam 40 tahun terakhir dari lusinan ekspedisi pengeboran ilmiah, industri minyak, dari catatan kompilasi iklim bumi serta sejarah permukaan laut.

Proses Terbentuknya Atol
Atol saat ini terbentuk dalam 500.000 tahun terakhir, kata Droxler, didorong oleh lima ayunan liar di permukaan laut yang terjadi setiap 100.000 tahun. Dalam setiap siklus, permukaan laut naik turun 120 meter atau lebih.

"Iklim bumi telah berubah cukup dramatis dalam 5 juta tahun terakhir," katanya. "Dari sekitar 5 juta tahun yang lalu hingga 2,5 juta tahun yang lalu, kami memiliki iklim yang agak hangat yang tidak banyak berubah, dan permukaan laut relatif konstan. Pada saat itu, Bumi menghasilkan tepian datar di mana saat ini kita memiliki atol. "

Permukaan laut naik dengan mantap tetapi perlahan, dan tepian dengan puncak datar yang akan melahirkan atol diciptakan oleh generasi terumbu karang dan makhluk laut lain yang tak terhitung jumlahnya yang hidup dan mati, menambahkan kerangka mereka ke dasar mineral dari laut dangkal dan permukaan datar, ekosistem. Tepian datar tumbuh dengan mantap, mengikuti kecepatan permukaan laut sampai periode hangat berakhir sekitar 2,5 juta tahun yang lalu.

"Iklim mulai berfluktuasi menjadi beberapa siklus," kata Droxler. "Ada periode alternatif dari hangat dan dingin, tetapi secara keseluruhan, kecenderungannya adalah bahwa iklim bumi semakin dingin dan semakin dingin, terganggu oleh ayunan hangat yang singkat."

Selama periode dingin, lapisan es menebal. Saat es menumpuk, permukaan laut turun, memperlihatkan puncak-puncak tepian karbonat datar, yang muncul dari lautan seperti mesa batu yang memutih. Saat hujan turun di atas tepian yang terbuka, karbonat perlahan-lahan larut, dan genangan air mempercepat prosesnya. Genangan dan kolam berangsur-angsur mengukir cekungan seperti mangkuk. Dan lebih dari 2 juta tahun, proses ini mengubah mesa putih menjadi menara seperti cincin dengan cekungan pusat berlubang.

"Volume es di Bumi mencapai maksimum awalnya sekitar 500.000-600.000 tahun yang lalu, ketika satu mil es menutupi Chicago, dan New York berada di tepi selatan lapisan es besar di Amerika Utara, sebanding dengan Antartika modern," kata Droxler " Ada begitu banyak es di Amerika Utara, Skotlandia, Skandinavia, dan Siberia sehingga permukaan laut mencapai 120 meter hingga 130 meter di bawah permukaan laut saat ini. "

Lima perubahan dramatis di permukaan laut yang terjadi dalam setengah juta tahun terakhir didorong oleh kemampuan Bumi untuk membentuk lapisan es utara yang besar, dan oleh kepekaan lapisan es tersebut terhadap sedikit perubahan iklim, seperti fluktuasi jumlah pendaratan sinar matahari di belahan bumi utara yang jauh karena sedikit perubahan pada orbit dan kemiringan planet.

“Karena lapisan es besar ini terbentuk di Amerika Utara, bukan di kutub, tetapi berpusat di lintang yang relatif rendah sekitar 65 derajat utara, mereka mengakumulasi volume es yang sangat besar yang menurunkan permukaan laut lebih dari 120 meter,” katanya.

Priode hangat, Es bisa mencair dengan sangat cepat. Kami mengamati, ayunan siklik amplitudo tinggi di permukaan laut. Dan ayunan besar pertama terjadi sekitar 450.000 tahun yang lalu, saat itu bergerak dari minus-135 meter ke plus-10 meter dari yang kita miliki saat ini. "

Selama setiap ayunan, tepian datar yang dilubangi ditenggelamkan kembali selama periode hangat, ketika permukaan laut naik mendekati level tertingginya. Selama periode tersebut, seperti saat ini, karang mengolonisasi kembali bagian tertinggi dari tepian yang terkikis, khususnya di sepanjang tepi luarnya yang terangkat.

"Sekarang Anda menambahkan karbonat ke tepi yang terangkat, dan Anda menciptakan atol modern," kata Droxler. "Tetapi periode permukaan laut tinggi ini tidak berlangsung selama lebih dari 10.000-12.000 tahun, dan turun lagi. Jadi sekarang Anda menambahkan beberapa terumbu di tepi, tetapi kemudian melarutkan laguna lagi ketika permukaan laut surut. Jadi Anda meningkatkan morfologi bahkan lebih dengan setiap siklus sekarang, tumbuh di pinggir dan larut di tengah. "

Studi mendalam Droxler dan Jorry berisi lusinan ilustrasi, termasuk beberapa perbandingan gambar asli Darwin dengan peta dan citra satelit kontemporer. Dan makalah ini mengacu pada puluhan tahun data geologi laut yang dikumpulkan dari lusinan ekspedisi, termasuk kumpulan data terbaru yang diperoleh oleh kedua penulis bersama di Samudra Hindia. Droxler mengatakan dia dan Jorry telah membahas makalah semacam itu selama bertahun-tahun, tetapi itu mungkin tidak akan terjadi tanpa pandemi 2020.

Droxler pindah ke peternakan terpencil di Texas Tengah setelah pensiun, dan ketika pandemi menutup perjalanan pada bulan Maret, dia dihadapkan pada kemungkinan berada di sana untuk beberapa waktu.

"Selama bertahun-tahun, Stéphan telah mendorong saya, mengatakan kita harus menerbitkan ini, tetapi Anda tahu, Anda selalu melakukan sesuatu yang lain dan sesuatu yang lain," kata Droxler. "Pada akhir Maret, Stéphan menelepon saya dan berkata, 'Saya terjebak di Prancis, di rumah, dan Anda terjebak di tengah pedesaan di Mason County. Mari kita tulis makalah ini.' Dan itulah yang kami lakukan. "

Kesimpulan:
  • Atol dibentuk oleh perubahan iklim yang terjadi secara flukuatif, yang didorong oleh perubahan orbit dan kemiringan planet yang menyebabkan es menebal dan permukaan laut turun dan ayunan siklik hangat yang mencairkan es kembali.
  • Ketika permukaan laut turun, tepian datar karbonat yang dihuni terumbu karang terlihat, karbonat larut oleh hujan meninggalkan tumpukan terumbu karang membentuk lingkaran seperti mangkuk yang disebut.
  • Ketika permukaan laut kembali naik dan menutupi terumbu karang, karang mengolonisasinya kembali di sisi luar dan puncak yang terkikis dan muncul kembali saat air laut turun dan melarutkan unsur-unsur rapuh, karbonat. (Ekosistem berulang).

Jurnal Referensi:
  • André W. Droxler, Stéphan J. Jorry. The Origin of Modern Atolls: Challenging Darwin's Deeply Ingrained Theory. 2020. Annual Review of Marine Science, 2015; 13 (1) DOI: 10.1146/annurev-marine-122414-034137

Post a Comment for "Kesalahan Teori Darwin Tentang Atol, Terumbu Karang Cincin"