Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Hubungan Prilaku dan Karir: Orang Brengsek Sulit Maju

Studi menarik oleh ilmuan dari University of California - Berkeley Haas School of Business tentang bagaimana prilaku mempengaruhi karir dengan melacak orang-orang yang tidak menyenangkan dari perguruan tinggi atau sekolah pascasarjana ke tempat mereka mendarat dalam karir mereka sekitar 14 tahun kemudian, dengan kesimpulan yang jelas bahwa menjadi brengsek tidak memberikan keuntungan dalam kemajuan karir. 


"Tidak peduli individu atau konteksnya, prilaku yang buruk tidak memberi orang keuntungan dalam persaingan untuk mendapatkan kekuasaan - bahkan dalam budaya organisasi 'anjing-makan-anjing' yang lebih kejam," kata Berkeley Haas Prof Cameron Anderson, yang ikut menulis studi dengan Berkeley Psychology Prof Oliver P. John, mahasiswa doktoral Daron L. Sharps, dan Assoc. Prof. Christopher J. Soto dari Colby College. Penelitian ini diterbitkan 31 Agustus di Prosiding National Academy of Sciences.



Apa artinya brengsek? Semua peserta telah menyelesaikan Big Five Inventory (BFI), penilaian berdasarkan konsensus umum di antara para psikolog tentang lima dimensi kepribadian fundamental: keterbukaan terhadap pengalaman, kesadaran, ekstraversi, neurotisme, dan keramahan. Ini dikembangkan oleh rekan penulis Anderson, John, yang mengarahkan Berkeley Personality Lab. Selain itu, beberapa peserta juga menyelesaikan penilaian kepribadian kedua yaitu NEO Personality Inventory-Revised (NEO PI-R).

Para peneliti melakukan dua penelitian terhadap orang-orang yang telah menyelesaikan penilaian kepribadian sebagai mahasiswa sarjana atau MBA di tiga universitas. Mereka mensurvei orang yang sama lebih dari satu dekade kemudian, menanyakan tentang kekuatan dan peringkat mereka di tempat kerja, serta budaya organisasi mereka. Mereka juga meminta rekan kerja mereka untuk menilai peringkat peserta studi dan perilaku tempat kerja. Secara keseluruhan, mereka menemukan orang-orang yang memiliki sifat egois, penipu, dan agresif tidak lebih mungkin memiliki kekuatan dibanding mereka yang murah hati, dapat dipercaya, dan pada umumnya baik.

Kabar buruknya adalah bahwa organisasi sering menempatkan individu yang tidak menyenangkan sebagai penanggung jawab sesering orang yang menyenangkan, dengan kata lain, mereka mengizinkan brengsek untuk mendapatkan kekuasaan dengan kecepatan yang sama dengan orang lain, meskipun dapat menyebabkan kerusakan serius pada organisasi."

Ini bukti bahwa orang brengsek tidak berarti tidak mendapatkan posisi kekuasaan. Hanya saja mereka tidak maju lebih cepat daripada yang lain, dan menjadi brengsek sama sekali tidak membantu dirnya dan organisasi, kata Anderson. Itu karena setiap peningkatan kekuatan yang mereka dapatkan berasal dari mengintimidasi diimbangi oleh hubungan interpersonal mereka yang buruk, kata peneliti. Namun Sebaliknya, para peneliti menemukan bahwa ekstrovert adalah yang paling mungkin maju dalam organisasi mereka, berdasarkan pada keramahan, energi, dan ketegasan mereka dan mendukung penelitian sebelumnya.

Orang dalam posisi kekuasaan yang kasar, memprioritaskan kepentingan pribadi mereka sendiri, menciptakan budaya yang korup, dan akhirnya menyebabkan organisasi mereka gagal. Dan peneliti mengatakan sifat demikian sering jadi panutan masyarakat yang buruk. Misalnya, orang yang membaca biografi mantan CEO Apple Steve Jobs mungkin berpikir, "Mungkin jika saya menjadi bajingan yang lebih besar, saya akan sukses seperti Steve," tulis penulis dalam makalah mereka.

Dua studi penelitian:
Dalam studi pertama, melibatkan 457 partisipan, para peneliti tidak menemukan hubungan antara kekuatan dan ketidaksenangan, tidak peduli apakah orang tersebut memiliki nilai tinggi atau rendah pada sifat-sifat itu. Itu benar terlepas dari jenis kelamin, ras atau etnis, industri, atau norma budaya dalam organisasi.

Studi kedua membahas lebih dalam, melihat empat cara utama orang memperoleh kekuasaan: melalui perilaku dominan-agresif, atau menggunakan ketakutan dan intimidasi; perilaku politik, atau membangun aliansi dengan orang-orang berpengaruh; perilaku komunal, atau membantu orang lain; dan perilaku yang kompeten, atau menjadi baik dalam pekerjaan seseorang. Mereka juga meminta rekan kerja subjek untuk menilai tempat mereka dalam hierarki, serta perilaku tempat kerja mereka (yang menarik, peringkat rekan kerja sebagian besar cocok dengan penilaian diri subjek).

Ini memungkinkan para peneliti untuk lebih memahami mengapa orang yang tidak menyenangkan tidak maju lebih cepat dari yang lain. Meskipun brengsek cenderung terlibat dalam perilaku dominan, ternyata kurangnya perilaku komunal membatalkan keuntungan apa pun yang diberikan agresivitas mereka.

Saran peneliti kepada para manajer adalah memperhatikan keramahan sebagai kualifikasi penting untuk posisi kekuasaan dan kepemimpinan," kata Anderson. "Penelitian sebelumnya sudah jelas: orang yang menyenangkan yang berkuasa menghasilkan hasil yang lebih baik."

Jurnal Referensi:
  • Cameron Anderson el al. 2020. People with disagreeable personalities (selfish, combative, and manipulative) do not have an advantage in pursuing power at work. PNAS, 2020 DOI: 10.1073/pnas.2005088117




Post a Comment for "Hubungan Prilaku dan Karir: Orang Brengsek Sulit Maju"