Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bagaimana Kromium Beracun/ Cr (IV) Terbentuk dalam Air Minum

Sebuah penelitian dari American Chemical Society  terkait masalah logam yang berpotensi beracun yang dilepaskan dari pipa distribusi air minum dari reaksi kimia air yang berubah. Peneliti menyelidiki bagaimana kromium heksavalen, yang dikenal sebagai Cr (VI) terbentuk dalam air minum yaitu ketika pipa besi cor yang terkorosi berinteraksi dengan sisa disinfektan. 


Kromium logam, yang dikenal sebagai Cr (0), ditemukan dalam paduan besi cor, yang merupakan bahan pipa yang paling banyak digunakan dalam sistem distribusi air. Saat pipa terkorosi, penumpukan endapan, yang dikenal sebagai kerak, terbentuk di dinding bagian dalam pipa. Kemudian Jejak bahan kimia dalam air dapat bereaksi dengan membentuk senyawa baru yang akhirnya dapat dilepaskan dalam air.

Efek dan Bahaya Kromium/ Cr IV
Senyawa yang mengandung Cr (VI), yang pada dosis tinggi dapat menyebabkan kanker paru-paru, kerusakan hati, masalah reproduksi, dan masalah perkembangan.

Pada tahun 2014, California menetapkan standar air minum 10 mg /L Cr (VI), tetapi pedoman tersebut kemudian ditarik karena tidak ada pengolahan yang layak secara ekonomi untuk menghilangkan Cr (VI) dari air keran. Haizhou Liu dan rekannya ingin mengetahui bagaimana tepatnya Cr (VI) masuk ke dalam air minum, yang mungkin mengungkap cara baru untuk mencegah pembentukannya.

Para peneliti mengumpulkan dua bagian pipa besi cor dari dua sistem distribusi air minum di AS: satu dari sistem yang menggunakan air tanah dengan kadar Cr (VI) yang tinggi secara alami (11-24 mg/L), dan yang lainnya dari sistem yang menggunakan permukaan air dengan Cr (VI) tidak terdeteksi. Tim mengambil timbangan dari pipa dan menganalisis komposisinya. Kadar Cr total sekitar 18 kali lebih tinggi di pipa pertama dibandingkan di pipa kedua.



Di kedua pipa tersebut, terdapat kromium dengan dua bilangan oksidasi, Cr (0) dan Cr (III). Ketika para peneliti menambahkan desinfektan yang mengandung klorin atau bromin ke dalam timbangan, ia dengan cepat bereaksi dengan Cr (0), bukan Cr (III) seperti yang diduga sebelumnya, untuk membentuk Cr (VI).

Desinfektan adalah bahan kimia yang banyak digunakan untuk keperluan rumah tangga seperti sabun, pembersih lantai dll.

Untuk membantu mengurangi tingkat Cr (VI), menambahkan disinfektan yang kurang reaktif untuk mengolah air minum dapat dieksplorasi, dan pipa besi cor dengan paduan kromium harus digunakan dengan hati-hati, kata para peneliti.

Jurnal Referensi:
  • Cheng Tan, Sumant Avasarala, Haizhou Liu. 2020. Hexavalent Chromium Release in Drinking Water Distribution Systems: New Insights into Zerovalent Chromium in Iron Corrosion Scales. Environmental Science & Technology, 2020; DOI: 10.1021/acs.est.0c03922
  • Hasil penelitian PDF

Post a Comment for "Bagaimana Kromium Beracun/ Cr (IV) Terbentuk dalam Air Minum"