Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Tingkat Upaya yang Diperlukan untuk Mengurangi Emisi Plastik di Masa Depan

Para peneliti dari Toronto University, Memperkirakan skala respons manusia yang diperlukan untuk mengurangi emisi di masa depan dengan menguraikan laju percepatan emisi plastik yang memasuki saluran air Bumi setiap tahun. Studi ini terbit dijurnal science didukung oleh didukung oleh National Science Foundation melalui National Socio-Environmental Synthesis Center (SESYNC).


Salah satu upaya yang harus dilakukan adalah Transformasi mendasar ekonomi plastik ke kerangka kerja yang didasarkan pada daur ulang, di mana produk plastik yang sudah habis masa pakainya menjadi lebih dihargai daripada menjadi limbah, "kata Chelsea Rochman, penulis senior studi ini, asisten profesor di Departemen Ekologi & Biologi Evolusi di Universitas Toronto (U of T) .

"Bahkan jika pemerintah di seluruh dunia mencapai komitmen global mereka yang ambisius, dan negara lain bergabung dalam upaya mengekang polusi plastik, emisi tahunan di seluruh dunia ke sungai, danau, dan lautan bisa mencapai 53 juta metrik ton pada tahun 2030," kata Stephanie Borrelle, Smith Postdoctoral Fellow di U of T dan penulis utama studi ini. "Itu jauh melebihi jumlah 8 juta metrik ton yang tidak dapat diterima pada perkiraan tahun 2015."

Penelitian yang dipimpin oleh Rochman dan Borrelle, terdiri dari evaluasi tingkat upaya yang diperlukan untuk mencapai target pengurangan global pencemaran plastik kurang dari 8 juta metrik ton (MT).

Kelompok tersebut pertama kali memperkirakan bahwa 24-34 juta MT emisi plastik saat ini memasuki ekosistem perairan setiap tahun. Mereka kemudian membuat model skenario masa depan menggunakan strategi mitigasi yang ada yaitu mengurangi produksi sampah plastik (termasuk pelarangan), meningkatkan pengelolaan sampah plastik yang dihasilkan, dan pemulihan berkelanjutan (yaitu pembersihan) dari lingkungan.

Para peneliti menemukan bahwa bahkan dengan upaya paralel dalam ketiga solusi, tingkat upaya yang diperlukan dalam masing-masing solusi sangat besar:
  1. Pengurangan 25 - 40% produksi plastik di semua negara;
  2. Meningkatkan tingkat pengumpulan dan pengelolaan sampah hingga setidaknya 60% di semua negara - dengan perubahan dari 6 - 60% di negara berpenghasilan rendah;
  3. Pemulihan 40% emisi plastik tahunan melalui upaya pembersihan.

"Untuk memasukkan angka terakhir itu ke dalam tenaga manusia, pembersihan saja akan membutuhkan setidaknya 1 miliar orang yang berpartisipasi dalam Pembersihan Pesisir Internasional tahunan Ocean Conservancy," kata Borrelle. "Ini akan menjadi tugas yang sangat besar mengingat ini adalah 660 kali upaya pembersihan di tahun 2019."

Para peneliti mencatat, bahkan jika upaya yang ditentukan direalisasikan, dunia tetap terkunci dalam masa depan plastik yang tidak dapat diterima.

"Komunitas global harus mengoordinasikan transformasi fundamental ekonomi plastik, yang mengurangi jumlah produksi plastik murni, dan menata kembali cara kita menggunakan dan membuang bahan plastik," kata Rochman.

Jurnal Referensi:
  • Stephanie B. Borrelle, Jeremy Ringma, Cole C. Monnahan, Laurent Lebreton, Kara Lavender Law, Alexis Mcgivern, Erin Murphy, George H. Leonard, Michelle A. Hilleary, Marcus Eriksen, Jenna Jambeck, Hugh P. Possingham, Hannah De Frond, Leah R. Gerber, Akbar Tahir, Miranda Bernard, Beth Polidoro,Nicholas Mallos, Megan Barnes, Chelsea M. Rochman. 2020. Predicted growth in plastic waste exceeds efforts to mitigate plastic pollution. Science, 2020 DOI: 10.1126/science.aba3656




Post a Comment for "Tingkat Upaya yang Diperlukan untuk Mengurangi Emisi Plastik di Masa Depan"