Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Sirkuit otak yang mendasari pengalaman disosiatif

Gangguan disosiatif mungkin lebih dilenal sebagai keperibadian ganda. Antara 2% dan 10% populasi didunia mengalami fenomena misterius yang dikenal sebagai disosiasi selama hidup mereka, kata Karl Deisseroth, MD, PhD, profesor bioteknologi dan psikiatri dan ilmu perilaku, serta peneliti Howard Hughes Medical Institute.


"Keadaan ini sering bermanifestasi sebagai persepsi berada di luar melihat ke dalam tubuh atau pikiran Anda dan apa yang Anda lihat tidak Anda anggap sebagai diri Anda sendiri," kata Deisseroth.

Hampir tiga dari setiap empat individu yang pernah mengalami peristiwa traumatis akan memasuki keadaan disosiatif selama peristiwa atau pada jam-jam, hari-hari dan minggu-minggu berikutnya, kata Deisseroth. Bagi kebanyakan orang, pengalaman disosiatif ini mereda dengan sendirinya dalam beberapa minggu setelah trauma. Tetapi disosiasi bisa menjadi kronis dan sangat mengganggu - misalnya, pada gangguan stres pascatrauma dan kondisi neuropsikiatri lainnya.

Karena tidak ada yang tahu apa yang terjadi di dalam otak untuk memicu atau mempertahankan disosiasi, sulit untuk mengetahui bagaimana menghentikannya. "Untuk mengembangkan pengobatan, dan untuk memahami biologi, kami perlu tahu lebih banyak," kata Deisseroth.

Sekarang, dalam sebuah studi yang dipublikasikan 16 September di Nature, Deisseroth dan rekan-rekannya di Universitas Stanford telah mengungkapkan dasar-dasar molekuler dan dinamika sirkuit otak yang mendasari disosiasi. Deisseroth, Profesor D. H. Chen dan seorang psikiater penulis senior studi tersebut. Juga Mahasiswa pascasarjana Sam Vesuna dan sarjana pascadoktoral Isaac Kauvar, PhD.

"Studi ini telah mengidentifikasi sirkuit otak yang berperan dalam pengalaman subjektif yang terdefinisi dengan baik," kata Deisseroth. "Di luar implikasi medis potensial, ia mendapat pertanyaan, 'Apa itu diri?' Itu masalah besar dalam hukum dan sastra, dan penting bahkan untuk introspeksi kita sendiri. "

Penemuan ini, yang mengimplikasikan protein tertentu dalam kumpulan sel tertentu sebagai hal yang penting untuk perasaan disosiasi, dapat mengarah pada terapi yang lebih tepat sasaran untuk kondisi seperti PTSD dan gangguan lain di mana disosiasi dapat terjadi, seperti gangguan kepribadian ambang dan epilepsi. .

Para peneliti memetakan hubungan otak-pikiran ini tidak hanya dengan mengamati otak dan perilaku tikus, jugaa proses merawat pasien dengan kejang kronis di Program Epilepsi Komprehensif Stanford. Pasien telah melaporkan mengalami perasaan disosiasi segera sebelum setiap kejang. (Sensasi sebelum kejang disebut aura.) Pasien menggambarkan aura ini seperti berada "di luar kursi pilot, melihat, tetapi tidak mengendalikan, pengukur," kata Deisseroth.

Para peneliti merekam sinyal listrik dari korteks serebral pasien dan menstimulasinya secara elektrik untuk mencoba menentukan titik asal kejang. Dalam prosesnya, pasien menjawab pertanyaan tentang bagaimana rasanya.

Setiap kali pasien akan mengalami kejang, penulis penelitian menemukan, hal itu tidak hanya didahului oleh aura disosiatif tetapi juga oleh pola aktivitas listrik tertentu yang terlokalisasi di dalam korteks posteromedial pasien. Aktivitas ini ditandai dengan sinyal berosilasi yang dihasilkan oleh sel saraf yang bekerja dalam koordinasi pada 3 hertz, atau tiga siklus per detik. Dan ketika daerah ini distimulasi secara elektrik, pasien mengalami aura disosiatif tanpa kejang.

Para ilmuwan menyelidiki efek ketamin pada tikus. Obat tersebut diketahui menyebabkan keadaan disosiatif pada manusia. Tikus tidak bisa menggambarkan perasaan mereka. Tetapi pada dosis ketamin yang tepat, mereka berperilaku dengan cara yang menunjukkan bahwa mereka mengalami semacam disosiasi - keterputusan antara persepsi sensasi yang masuk dan respons emosional yang lebih kompleks terhadap sensasi tersebut. Saat ditempatkan di permukaan yang hangat dan tidak nyaman, tikus menunjukkan bahwa mereka bisa merasakan panas; mereka menanggapi secara refleks, menjentikkan kaki mereka. Tetapi mereka bertindak seolah-olah mereka tidak cukup peduli untuk melakukan apa yang biasanya mereka lakukan secara sukarela dalam situasi seperti itu: menjilat kaki mereka untuk mendinginkannya.

Para peneliti menggunakan optogenetika, sebuah teknologi yang memungkinkan para ilmuwan untuk merangsang atau menghambat aktivitas neuron menggunakan cahaya, untuk merangsang neuron pada tikus yang setara dengan korteks posteromedial. Melakukannya pada ritme 3 hertz dapat menyebabkan perilaku disosiatif pada hewan bebas narkoba, para peneliti menemukan. Percobaan lebih lanjut menunjukkan bahwa jenis protein tertentu, saluran ion, sangat penting untuk pembentukan sinyal 3 hertz dan perilaku disosiatif pada tikus. Protein ini bisa menjadi target pengobatan potensial.

Journal Reference:
  • Vesuna, S., Kauvar, I.V., Richman, E. et al. 2020. Deep posteromedial cortical rhythm in dissociation. Nature, 2020 DOI: 10.1038/s41586-020-2731-9

Post a Comment for "Sirkuit otak yang mendasari pengalaman disosiatif"