Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Menarik! Bagaimana Burung Pipit Bertahan di Kondisi Lingkungan dan Perubahan Iklim

Burung pipit adalah salah satu burung pipit berkelompok pemakan biji-bijian yang hidup berkembang didaerah pertanian, berada pada kelompok suku estrildidae. Diindonesia burung ini sering dianggap sebagai hama pertanian, jumlahnya yang sangat banyak kadang bisa merugikan tanaman padi petani.

Namun ada hal menarik tentang pipit, Burung yang sering diamati dalam kawanan besar ini dalam penelitian baru-baru ini menunjukkan mereka dapat mengamati dan belajar dari satu sama lain. Kemampuan burung pipit rumah untuk menyesuaikan perilaku mereka setelah pengalaman sosial memberikan bukti pembelajaran sosial.

Studi dari Departemen Ilmu Biologi LSU yang diterbitkan dalam Biology Letters ini menunjukkan bahwa burung pipit dapat mengekstrapolasi informasi yang diperoleh dari lingkungan sosial dan menerapkannya pada pengalaman baru, "kata Tosha Kelly.

"Ini sangat penting karena saat manusia merambah dan mengembangkan habitat satwa liar, hewan terpapar ke berbagai lingkungan dan objek yang tidak akan mereka alami secara alami. Sangat penting untuk memahami seberapa cepat informasi baru dapat melewati suatu populasi, yang mana dapat mempengaruhi bagaimana suatu spesies, secara keseluruhan, akan bertahan di era perubahan lingkungan yang disebabkan oleh manusia ini, "kata Kelly.

Metode
Video Kelly dan rekannya merekam, di lingkungan laboratorium, bagaimana burung pipit individu bereaksi terhadap objek baru yang ditempatkan di dekat mangkuk makanan di kandang mereka. Beberapa burung pipit tidak segan-segan memberi makan di mangkuk mereka meskipun ada benda baru, sementara yang lain lebih enggan mendekati mangkuk dengan benda yang tidak biasa di dekatnya. Benda-benda baru itu tidak berbahaya bagi burung dan diperkenalkan satu per satu. Benda-benda itu termasuk lampu yang berkedip, penutup putih di sebagian piring, pembersih pipa kuning, telur plastik ungu, piring bercat merah, tudung kertas timah, tiga lonceng emas, embusan merah muda, dan payung koktail biru terbuka. Setiap burung dihadapkan pada tiga objek ini satu per satu untuk menentukan "tipe kepribadiannya".



Para peneliti memasangkan 10 burung individu dengan tanggapan serupa terhadap objek baru dan 14 burung dengan tanggapan kontras terhadap objek. Kemudian, pasangan dihadapkan pada objek yang tidak biasa di dekat piring makanan yang baru bagi kedua individu di kandang bersama masing-masing pasangan. Kelly dan rekannya mengamati melalui rekaman video bahwa semakin waspada individu memiliki kesempatan untuk mengamati semakin berani individu memberi makan di mangkuk dekat objek baru. Kemudian, semua burung dikembalikan ke kandang masing-masing dan seminggu kemudian, mereka diuji sendiri lagi dengan benda baru di dekat piring makanan.

Hasil dan pembahasan
Anehnya, burung yang sebelumnya lebih berhati-hati tetapi telah mengamati pasangannya yang berani mulai menjadi lebih berani saat memberi makan sendirian di mangkuk makanan mereka, bahkan dengan benda yang sama sekali baru yang belum pernah mereka lihat sebelumnya di dekatnya.

Seminggu setelah ditampung dengan pasangan yang lebih berani, burung pipit yang berhati-hati rata-rata 2,6 kali lebih mungkin makan saat ada benda baru dibandingkan saat pertama kali diuji sendirian. Ini menunjukkan bahwa mereka belajar dari pasangan mereka bahwa benda baru di dekat hidangan makanan bukanlah ancaman, tulis penulis.

"Banyak spesies yang diperkenalkan tidak menjadi mapan, tetapi burung pipit sangat berhasil. Temuan kami dari penelitian ini mungkin menjadi bagian dari apa yang menjelaskan keberhasilan mereka sebagai spesies invasif," kata Asisten Profesor Departemen Ilmu Biologi LSU Christine Lattin. , yang merupakan penulis senior dalam penelitian ini.

"Bagaimana spesies individu menanggapi kebaruan dapat berdampak besar pada apakah mereka dapat hidup berdampingan dengan orang-orang di kota dan lingkungan lain yang diubah oleh manusia. Ini juga dapat menunjukkan apakah mereka akan dapat memperoleh manfaat dari peningkatan ketersediaan makanan dan lainnya. jenis peluang yang dibawa manusia atau jika mereka akan ditutup begitu saja. "

Jurnal Referensi
  • T. R. Kelly, K. R. Stansberry, M. G. Kimball, C. R. 2020. Lattin. No, you go first: phenotype and social context affect house sparrow neophobia. Biology Letters, 2020; 16 (9): 20200286 DOI: 10.1098/rsbl.2020.0286


Post a Comment for "Menarik! Bagaimana Burung Pipit Bertahan di Kondisi Lingkungan dan Perubahan Iklim"