Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Hutan yang Hangus oleh Api Tidak Akan Bangkit Kembali

Tidak seperti sebelumnya, Perubahan iklim globalisasi menyebabkan pemulihan pasca kebakaran yang lebih lambat, mengubah beberapa hutan menjadi padang rumput


Sebuah studi baru yang dipimpin oleh Universitas Colorado Boulder menawarkan gambaran sekilas yang belum pernah terjadi sebelumnya, menunjukkan bahwa ketika hutan terbakar di Pegunungan Rocky Selatan, banyak yang tidak akan tumbuh kembali dan malah akan berubah menjadi padang rumput dan semak belukar.

"Kami memproyeksikan bahwa pemulihan pasca-kebakaran akan kecil kemungkinannya di masa depan, dengan persentase besar Pegunungan Rocky Selatan menjadi tidak cocok untuk dua spesies pohon penting - pinus ponderosa dan cemara Douglas," kata penulis utama Kyle Rodman, yang melakukan penelitian. saat menjadi mahasiswa PhD di Departemen Geografi.

Studi CU Boulder sebelumnya telah melihat lokasi kebakaran individu, termasuk lokasi kebakaran tahun 2000 di Peternakan Walker di Boulder County, dan menemukan bahwa hutan pulih perlahan atau tidak sama sekali. Bahkan dalam 15 tahun pasca kebakaran, sebanyak 80% plot yang disurvei masih tidak memiliki pohon baru.

Rodman dan tim rekan penulisnya - termasuk ilmuwan dari U.S. Forest Service, Northern Arizona University, Colorado State University, dan University of North Carolina Wilmington - ingin mengembangkan studi tersebut, memproyeksikan masa depan dengan melihat masa lalu.

Untuk itu, mereka mengamati 22 area yang terbakar meliputi 710 mil persegi dari Wyoming selatan melalui Colorado tengah dan barat hingga New Mexico utara. Tim fokus pada hutan pinus ponderosa dan cemara Douglas, yang membentuk sekitar setengah dari kawasan hutan di wilayah tersebut.

"Bagi kami yang tinggal di sepanjang Pegunungan Colorado, ini adalah pohon yang kami lihat, hidup di dekat, dan diciptakan kembali setiap hari," kata Rodman.

Ketinggian yang lebih tinggi, suhu yang lebih rendah lebih baik

Studi yang diterbitkan dalam jurnal Global Ecology and Biogeography, mencakup daerah yang telah terbakar sejak 1988, dan tanah yang rusak akibat Hayman Fire tahun 2002 di dekat Colorado Springs; Kebakaran Buffalo Creek tahun 1996 di barat daya Denver; kebakaran tahun 2000 Eldorado Springs dan Walker Ranch dekat Boulder; dan kebakaran Missionary Ridge 2002 di luar Durango.

Dengan menggunakan citra satelit dan pengukuran di lapangan, para ilmuwan pertama-tama merekonstruksi seperti apa hutan itu sebelum kebakaran. Kemudian, dengan menghitung pohon muda dan melihat lingkaran pohon, mereka menilai seberapa baik hutan pulih. Tidak mengherankan, mereka yang berada di dataran tinggi dengan suhu lebih rendah, dan curah hujan lebih banyak bernasib lebih baik. Mereka yang memiliki lebih banyak pohon yang bertahan hidup di dekatnya (yang dapat menyebarkan benih melalui angin dan air) juga lebih mungkin untuk rebound. Sementara itu, hutan dengan ketinggian lebih rendah, seperti yang berada di selatan Pueblo atau di sebagian kaki bukit Pegunungan Depan, terbukti kurang tangguh.

Namun dibandingkan dengan daerah yang terbakar pada abad ke-19 dan awal abad ke-20, daerah yang terbakar baru-baru ini gagal pulih kembali.

"Studi ini dan penelitian lainnya dengan jelas menunjukkan bahwa ketahanan hutan kita terhadap kebakaran telah menurun secara signifikan di bawah kondisi yang lebih hangat dan kering," kata rekan penulis Tom Veblen, profesor geografi di CU Boulder.

Kebakaran dimasa depan
Tim kemudian menggunakan pemodelan statistik untuk memproyeksikan apa yang mungkin terjadi dalam 80 tahun ke depan jika hutan pegunungan pinus ponderosa dan cemara Douglas terbakar di bawah skenario yang berbeda. Dalam satu skenario, manusia tidak melakukan apa pun untuk mengurangi emisi gas rumah kaca, dan perubahan iklim meningkat tanpa terkendali. Di sisi lain, dianggap sebagai "skenario emisi sedang," emisi mulai menurun setelah 2040.

'Masa depan tidak tertulis di batu'

Saat ini, tim memperkirakan bahwa sekitar setengah dari wilayah studinya cocok untuk "pemulihan" pasca kebakaran. (Pohon di sana mungkin kembali ke kepadatan paling rendah sejak tahun 1800-an).

Pengaruh Emisi dan pemulihan hutan
Pada tahun 2051, di bawah skenario emisi sedang, kurang dari 18% hutan cemara Douglas dan ponderosa kemungkinan akan pulih jika dibakar. Di bawah skenario emisi yang lebih tinggi, angka itu turun menjadi 6,3% untuk cemara Douglas dan 3,5% untuk hutan pinus.

Sementara itu, Veblen mencatat, jumlah dan intensitas kebakaran hutan akan terus meningkat. Jumlah hektar yang terbakar setiap tahun di seluruh negeri telah berlipat ganda sejak 1990-an.

"Hal besar yang bisa diambil di sini adalah kebakaran di masa mendatang, dan kita akan melihat banyak lahan diubah dari hutan menjadi non-hutan," kata Veblen.

Rodman, sekarang seorang rekan peneliti pascadoktoral di University of Wisconsin-Madison, berharap database pemulihan pasca-kebakaran yang dia dan timnya buat dapat membantu pengelola lahan merencanakan dengan lebih baik di mana akan menginvestasikan sumber daya mereka, atau tidak, setelah kebakaran.

Misalnya, mereka mungkin lebih baik menanam bibit di daerah yang kemungkinan besar akan tumbuh kembali, daripada menanamnya di tempat kering yang tidak lagi cocok untuk kelangsungan hidup mereka. Dia juga berharap proyeksi yang dijabarkan di koran memberi orang satu lagi alasan untuk peduli dengan perubahan iklim.

"Ini adalah studi yang sulit untuk ditulis dan bisa sedikit membuat tertekan untuk dibaca, tetapi ada beberapa hal yang positif," katanya. "Jika kita bisa menangani beberapa tren ini dan mengurangi emisi gas rumah kaca kita, hasilnya mungkin tidak terlalu mengerikan. Masa depan tidak tertulis di batu."

Jurnal Referensi:
  • Kyle C. Rodman, Mike A. Battaglia, Thomas T. Veblen, Marin E. Chambers, Paula J. Fornwalt, Thomas E. Kolb, Zachary A. Holden, Jessica R. Ouzts, Monica T. Rother. 2020. A changing climate is snuffing out post‐fire recovery in montane forests. Global Ecology and Biogeography, 2020; DOI: 10.1111/geb.13174

Post a Comment for "Hutan yang Hangus oleh Api Tidak Akan Bangkit Kembali"