Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bukti Virus Corona Buatan China, Oleh Li Meng Yan

Corona virus belum usai dan telah menyebabkan hampir 1 juta kematian diseluruh dunia, vaksin yang diharapkan belum menemukan titik terang bahkan WHO mengatakan tidakada vaksin hingga pertengahan 2021. Namun ada yang lebig menarik saat ini, isu lama sebagai awal Sars-COvid muncul apakah murni alami atau merupakan hasil rekayasa. Penelitian sebelumnya mengatakan bahwa itu adalah murni alami, namun beberapa waktu lalu ilmuan china yang kabur ke amerika membuat pengakuan mengejutkan bahwa itu adalah hasil rekayasa laboraturium cina, tidak hanya sekedar klaim pembuktiannyapun terbit 14 september di jurnal Zenodo. 




Terlepas dari dampaknya yang luar biasa, asal usul SARS-CoV-2 tetap misterius dan kontroversial. Teori asal-usul alam, meskipun diterima secara luas, tidak memiliki dukungan yang substansial kata Li meng yan

Ia juga menambahkan Teori alternatif bahwa virus mungkin berasal dari laboratorium penelitian, bagaimanapun, disensor dengan ketat pada jurnal ilmiah yang ditinjau oleh para peneliti di china bahwa SARS-CoV-2 menunjukkan karakteristik biologis yang tidak murni seperti virus zoonosis di alam. 

Baca juga: Penelitian sebelumnya klaim virus SARS-CoV-2 murni alami

Dalam laporannya, ia menjelaskan bukti genomik, struktural, medis, dan literatur, yang bila dipertimbangkan bersama-sama, sangat bertentangan dengan teori asal-usul alam. Bukti bahwa SARS-CoV-2 seharusnya merupakan produk laboratorium yang dibuat dengan menggunakan tulang punggung kelelawar coronavirus ZC45 dan / atau ZXC21.

Tiga point penting hasil penelitian Li meng yan bahwa virus SARS-Cov2 adalah manipulasi laboraturium yaitu:
  1. Urutan genom SARS-CoV-2 secara mencurigakan mirip dengan virus korona kelelawar ditemukan oleh laboratorium militer di Universitas Kedokteran Militer Ketiga (Chongqing, Cina) dan Institut Penelitian untuk Pengobatan Komando Nanjing (Nanjing, Cina).
  2. Receptor-binding motif (RBM) atau Motif pengikat reseptor dalam protein Spike SARS-CoV-2, yang menentukan spesifisitas inang virus, mirip dengan epidemi SArs-CoV tahun 2003 di acara yang mencurigakan ini membuktikan genom - RBM telah dimanipulasi secara genetik.
  3. Pembelahan furin dalam protein Spike SARS-CoV2 sangat unik yang meningkatkan infektivitas virus dan tropisme sel yang faktanya pembelahan seperti ini tidak ditemukan sama sekali dari virus korona di alam. Sehingga urutan kodon langka dalam hal ini menunjukkan kemungkinan kuat bukan produk dari evolusi alami tetapi artifisial teknik selain bagian serial sederhana atau kejadian rekombinasi multi-strain di dalam koinfeksi kultur jaringan atau hewan.

Apakah pendapat SAR-COV-2 Benar bener buatan?
Meskipun penelitian ini atas dasar penelitian ilmiah, kita tidak bisa menyimpulkan secepat itu, ini masih tahap review kita menunggu banyak pertanyaan dan jawaban untuk memutuskan kebenarannya


Dari perspektif kesehatan masyarakat, tindakan ini mengetahui asal usul virua dan tentang bagaimana virus memasuki populasi manusia sangat penting dalam pengendalian fundamental pandemi COVID-19 serta dalam mencegah hal serupa, pandemi masa depan. 

Jurnal Refrensi
  • Yan, Li-Meng, Kang, Shu, Guan, Jie, & Hu, Shanchang.2020 . Unusual Features of the SARS-CoV-2 Genome Suggesting Sophisticated Laboratory Modification Rather Than Natural Evolution and Delineation of Its Probable Synthetic Route. http://doi.org/10.5281/zenodo.4028830
  • Profil limengyan: https://publons.com/researcher/3223948/liming-yan/





Post a Comment for "Bukti Virus Corona Buatan China, Oleh Li Meng Yan"