Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Akibat Kurangnya Kesejahtraan Guru Menurut Penelitian Terbaru

Jajak pendapat baru-baru ini menemukan bahwa Stres guru dapat memiliki efek menetes ke bawah pada siswa mereka, yang mengarah pada perilaku mengganggu yang mengakibatkan siswa diskors.



Untuk memeriksa dampak kelelahan guru pada hasil perilaku siswa, Colleen Eddy seorang mahasiswa doktoral di MU College of Education dan rekannya di Missouri Prevention Science Institute, melakukan survei guru dan observasi kelas di sembilan sekolah dasar Missouri. Mereka menemukan ketika guru sangat tertekan dan kelelahan secara emosional, siswa di kelas mereka berisiko lebih tinggi untuk diskors atau didisiplinkan oleh administrator sekolah.

"Jika saya datang ke kelas dari pertemuan yang berat atau pagi yang menegangkan dan saya membawa perasaan itu ke lingkungan kelas, anak-anak memperhatikan," kata Lloyd seorang guru bahasa Inggris sekolah menengah di Maryland dan seorang mahasiswa pascasarjana di Universitas Missouri dan merupakan saudara dari Colleen Eddy penulis utama studi ini.

“Menghapus siswa dari lingkungan kelas sebagai bentuk hukuman bisa sangat berbahaya, karena penelitian menunjukkan hal itu tidak hanya mengurangi prestasi siswa tetapi juga meningkatkan risiko putus sekolah,” kata Eddy. "Jika kita ingin menjadikan sekolah tempat yang positif bagi pembelajaran siswa, pertama-tama kita perlu memastikan ini adalah tempat kerja yang positif bagi para guru. Dengan memberikan strategi kepada guru untuk mengelola perilaku siswa yang mengganggu dengan lebih baik, mereka akan memiliki lebih banyak waktu untuk pengajaran dan membangun hubungan positif tersebut. dengan siswa. "

Strategi untuk mengelola stres guru mencakup mekanisme kontrol pribadi, seperti merefleksikan hal-hal yang patut disyukuri, serta berkolaborasi dengan pengelola sekolah untuk mengidentifikasi cara-cara untuk mengurangi beberapa tuntutan yang ditempatkan pada guru yang terlalu terbebani dan mendapat dukungan.

"Guru memiliki potensi untuk mempengaruhi kehidupan banyak siswa di kelas mereka," kata Eddy. “Oleh karena itu, mendukung mereka dengan keterampilan yang mereka butuhkan dalam manajemen kelas dan manajemen stres sangat penting karena akan berdampak positif pada siswa mereka dalam jangka panjang.”

Sebagai saudara perempuan seorang guru, Eddy telah melihat secara langsung pengaruh Lloyd terhadap murid-muridnya dan lintasan hidup jangka panjang mereka.

"Para siswa sangat membutuhkan seseorang yang berada di sudut mereka dan mendukung mereka, dan ketika siswa tidak memilikinya, tingkat ketidakhadiran menjadi lebih tinggi dan penyelesaian tugas yang lebih rendah," kata Lloyd. "Siswa menjadi tidak aktif jika mereka merasa tidak ada orang di gedung yang peduli tentang mereka, jadi jika mereka merasa diperhatikan dan didukung di lingkungan sekolah, mereka kemungkinan besar akan tetap bersekolah dan menjadi bagian dari pengalaman belajar. "

"Penelitian kami difokuskan pada mengidentifikasi apa yang dapat kami ubah di lingkungan siswa untuk meningkatkan hasil belajar dan perilaku mereka," kata Eddy. "Guru sangat penting dan pengaruhnya terhadap siswa sangat besar. Mereka adalah superstar dan berhak mendapatkan semua dukungan yang dapat diberikan kepada mereka."

Journal Reference:
  • Colleen Eddy et al. 2020. Does Teacher Emotional Exhaustion and Efficacy Predict Student Discipline Sanctions? School Psychology Review, 2020 DOI: 10.1080/2372966X.2020.1733340



Post a Comment for "Akibat Kurangnya Kesejahtraan Guru Menurut Penelitian Terbaru"