Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

15% dari 1,25 Juta spesies Tungau Telah Punah

1,25 juta spesies tungau di sekitar planet ini menempati beragam ekosistem darat dan air tawar, dari ekuator, hingga daerah kutub dan daerah dataran tinggi. Kepunahan tungau terjadi setidaknya 1.000 kali lipat tingkat 'alami' sebuah temuan sebagai peringatan bahwa keanekaragaman hayati global sedang dalam masalah besar.

Dalam studi global pertama oleh ilmuan dari University of Queensland tentang keanekaragaman hayati tungau, Dr Greg Sullivan dari UQ dan koleganya Dr Sebahat K. Ozman-Sullivan mengumpulkan data yang menunjukkan kepunahan berkelanjutan dari sejumlah spesies yang mengkhawatirkan.

"Tungau sangat penting bagi ekosistem di seluruh planet - beberapa menyediakan jasa ekosistem penting seperti penggabungan bahan organik ke dalam tanah," kata Dr Sullivan.

“Namun, tungau yang sederhana ini berada dalam masalah, karena mayoritas spesies tungau diasumsikan berada di hutan hujan tropis, di mana 50 persennya telah rusak atau terdegradasi parah,” katanya.

"Dan berdasarkan perkiraan hilangnya keanekaragaman hayati secara keseluruhan, sekitar 15 persen spesies tungau kemungkinan besar telah punah pada tahun 2000.

"Kerugian saat ini diperkirakan meningkat antara 0,6 persen dan enam persen pada 2060."

Para peneliti mengatakan manusia bertanggung jawab atas erosi keanekaragaman tungau.

"Perusakan dan degradasi habitat terus berlanjut dalam skala yang sangat besar, dengan peningkatan populasi global dan konsumsi sumber daya yang menjadi pendorong utama kepunahan," kata Dr Sullivan.

“Pemeliharaan keanekaragaman hayati tungau sangat tergantung pada pemeliharaan keanekaragaman tumbuhan, kompleksitas habitat dan keanekaragaman serangga.

"Ini berarti kita sangat perlu meminimalkan laju kerusakan dan degradasi habitat, terutama di daerah subtropis dan tropis, dan melindungi kawasan alami yang representatif, terutama hotspot keanekaragaman hayati global, seperti hotspot keanekaragaman hayati Hutan Australia Timur."

Selain itu, dia mengatakan perubahan iklim kemungkinan akan memperburuk efek dari pendorong lainnya dengan laju yang meningkat.

“Kami membutuhkan penerapan teknologi global yang cepat yang mengurangi emisi gas rumah kaca dan meningkatkan penyerapan karbon, termasuk regenerasi hutan yang terdegradasi secara luas dengan spesies lokal.

"Ini, ditambah dengan perjanjian iklim internasional yang dilaksanakan secara efektif, akan memainkan peran penting dalam menentukan nasib sebagian besar keanekaragaman hayati global yang tersisa - termasuk tungau yang kecil, tetapi perkasa."

Jurnal Referensi:
  • Gregory T. Sullivan, Sebahat K. Ozman‐Sullivan. 2020. Alarming evidence of widespread mite extinctions in the shadows of plant, insect and vertebrate extinctions. Austral Ecology, 2020 DOI: 10.1111/aec.12932

Post a Comment for "15% dari 1,25 Juta spesies Tungau Telah Punah "