Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pergerakan Populasi, Kondisi alam diasia Tenggara di Pengaruhi Oleh Gurun Sahara

Dalam makalah yang terbitkan di Nature Communications, para ilmuwan di University of California, Irvine, University of Pennsylvania, William Paterson University of New Jersey dan lembaga internasional lainnya menjelaskan bagaimana transformasi iklim besar menyebabkan pergeseran pola pemukiman manusia di Asia Tenggara, yang sekarang dihuni oleh lebih dari 600 juta orang.

"Dalam studi ini, kami memberikan bukti pertama untuk hubungan yang kuat antara akhir Sahara Hijau dan kegagalan monsun Asia Tenggara selama pertengahan hingga akhir periode Holosen," kata rekan penulis Kathleen Johnson, profesor UCI ilmu sistem Bumi. "Rekor kami yang beresolusi tinggi dan tertanggal baik menunjukkan hubungan yang kuat antara Afrika Utara dan Asia Tenggara daratan selama ini."

Untuk membuat catatan paleoklimat penelitian tersebut, Johnson dan peneliti lain mengumpulkan sampel stalagmit dari gua-gua di Laos Utara. Di laboratorium UCI-nya, mereka mengukur sifat geokimia dari oksigen dan isotop karbon, karbon-14, dan jejak logam yang ditemukan dalam spesimen. Ini membantu mereka memverifikasi terjadinya kekeringan dan memperkirakan dampaknya terhadap wilayah tersebut.

Johnson mengatakan mereka menggabungkan data dari analisis proksi yang diturunkan dari stalagmit ini dengan serangkaian simulasi model iklim ideal - yang dilakukan oleh rekan penulis Francesco Pausata dari Universitas Quebec di Montreal - di mana konsentrasi vegetasi dan debu Sahara diubah yang memungkinkan mereka untuk menyelidiki umpan balik atmosfer laut dan sambungan telekoneksi yang terkait dengan pergeseran curah hujan yang begitu tiba-tiba.

Eksperimen pemodelan menunjukkan bahwa berkurangnya pertumbuhan tanaman di Sahara menyebabkan peningkatan debu di udara yang bertindak untuk mendinginkan Samudra Hindia dan menggeser pola sirkulasi Walker ke arah timur, menyebabkannya berperilaku mirip dengan peristiwa El Niño modern. Hal ini, pada akhirnya, menyebabkan penurunan besar kelembapan monsun di seluruh Asia Tenggara yang berlangsung lebih dari 1.000 tahun, menurut Johnson.
Istilah
  • Munson atau dikenal dengan angin munson adalah angin yang berubah arah setiah setengah tahun karena adanya perbedaan panas antara bumi diutara dan bumi selatan.
  • El nino adalah memanasnya permukaan laut di samudra pasifik bagian tengah hingga timur

Antropolog dan arkeolog sebelumnya telah mempelajari efek dari matinya Sahara Hijau, juga dikenal sebagai periode lembab Afrika, di pusat populasi yang lebih dekat ke Asia Barat dan Afrika Utara, mencatat runtuhnya Kekaisaran Akkadian Mesopotamia, de-urbanisasi Peradaban Indus (dekat sekarang Pakistan dan India) dan penyebaran pastoralisme di sepanjang Sungai Nil.

Tetapi kaitan dengan asal mula kekeringan Asia Tenggara dan perubahan pola gaya hidup di kawasan itu belum pernah diteliti sebelumnya, menurut penulis utama Michael Griffiths, profesor ilmu lingkungan di William Paterson University of New Jersey.

"Para arkeolog dan antropolog telah mempelajari peristiwa ini selama beberapa dekade sekarang, dalam kaitannya dengan adaptasi dan pergolakan masyarakat, tetapi penyebab pastinya tidak diketahui oleh komunitas ilmiah," kata Griffiths, yang merupakan sarjana postdoctoral yang didukung oleh National Oceanic and Atmospheric Administration di laboratorium Johnson. dan telah berkolaborasi dengannya dalam topik penelitian ini selama lebih dari 10 tahun.

"Hasil dari pekerjaan ini memberikan penjelasan baru dan meyakinkan untuk asal mula kekeringan Asia Tenggara dan dapat membantu kita lebih memahami, pada tingkat yang berbeda, pergeseran sosial yang diamati di banyak bagian tropis dan ekstra-tropis," katanya.

Para peneliti berpendapat bahwa kekeringan selama berabad-abad sesuai dengan "ribuan tahun yang hilang" di Asia Tenggara antara 4.000 dan 6.000 tahun yang lalu, waktu yang ditandai dengan kurangnya bukti arkeologi di pedalaman Asia Tenggara dibandingkan dengan bagian-bagian Holosen sebelumnya dan kemudian.

Mereka mengusulkan bahwa kekeringan pada pertengahan Holosen mungkin telah menjadi pendorong bagi pergerakan populasi massal dan penerapan strategi subsisten baru yang lebih tangguh - dan bahwa hal itu sekarang harus dianggap sebagai pendorong yang mungkin untuk dimulainya pertanian Neolitik di daratan Asia Tenggara.

"Ini adalah bukti luar biasa untuk jenis perubahan iklim yang pasti memengaruhi masyarakat, tanaman apa yang tersedia, hewan apa yang tersedia," kata rekan penulis Joyce White, asisten profesor antropologi di University of Pennsylvania. "Semua kehidupan harus menyesuaikan diri dengan iklim yang sangat berbeda ini. Dari sudut pandang arkeologis, ini benar-benar merupakan pengubah permainan dalam cara kami mencoba memahami atau merekonstruksi periode Holosen tengah."

Jurnal Referensi:
  • Michael L. Griffiths, Francesco S. R. Pausata, Kathleen R. Johnson, Joyce C. White, Christopher T. Wood, Gideon M. Henderson, Hongying Yang, Vasile Ersek, Natasha Sekhon.l, Cyler Conrad. 2020. End of Green Sahara amplified mid- to late Holocene megadroughts in mainland Southeast Asia. Nature Communications, 2020; 11 (1) DOI: 10.1038/s41467-020-17927-6

Post a Comment for "Pergerakan Populasi, Kondisi alam diasia Tenggara di Pengaruhi Oleh Gurun Sahara"