Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Peran Mikrobioma dalam Membantu Menyerang Tumor Kanker

Sebuah penelitian yang dilakukan oleh ilmuan dari universitas Calgary tentang peran mikrobioma dalam menyerang sel tumor. Memberikan pemahaman baru tentang mengapa imunoterapi, pengobatan untuk kanker yang membantu memperkuat respons kekebalan, bekerja dalam beberapa kasus, tetapi tidak pada yang lain. Penemuan ini menunjukkan kombinasi imunoterapi dengan terapi mikroba tertentu membantu sistem kekebalan untuk mengenali dan menyerang sel kanker dalam tiga bentuk kanker.

Dr. Kathy McCoy, PhD, seorang pakar terkemuka tentang hubungan tubuh dengan mikrobioma, bersama timnya berfokus pada penelitian dengan memanfaatkan kekuatan mikrobioma untuk meningkatkan kesehatan dan mengobati penyakit. McCoy mengatakan untuk memanfaatkan dan mengarahkan mikrobioma, para ilmuwan perlu lebih memahami peran bakteri dalam mengatur sistem kekebalan.

"Studi terbaru telah memberikan bukti kuat bahwa mikrobiota usus dapat secara positif mempengaruhi kekebalan anti tumor dan meningkatkan efektivitas imunoterapi dalam mengobati kanker tertentu, namun, bagaimana bakteri mampu melakukan ini masih sulit dipahami," kata McCoy, direktur Microbiome Internasional. di Universitas Calgary dan peneliti utama dalam penelitian ini.

"Kami mampu membangun pekerjaan itu dengan menunjukkan bagaimana bakteri tertentu meningkatkan kemampuan sel-T, tentara kekebalan tubuh yang menyerang dan menghancurkan sel kanker." Katanya.

Metode Penelitian:
Pertama, para peneliti mengidentifikasi spesies bakteri yang terkait dengan tumor kanker kolorektal saat dirawat dengan imunoterapi. Bekerja dengan tikus bebas kuman, mereka kemudian memperkenalkan bakteri spesifik ini bersama dengan blokade pos pemeriksaan kekebalan, sejenis imunoterapi kanker. Penelitian mengungkapkan bahwa bakteri tertentu sangat penting untuk kerja imunoterapi. Tumornya menyusut drastis. Untuk subjek yang tidak menerima bakteri menguntungkan dan imunoterapi tidak berpengaruh.

"Kami menemukan bahwa bakteri ini menghasilkan molekul kecil, yang disebut inosine," kata Dr. Lukas Mager, MD, PhD, peneliti senior postdoctoral di lab McCoy dan penulis pertama studi tersebut. "Inosine berinteraksi langsung dengan sel-T dan bersama dengan imunoterapi, itu meningkatkan efektivitas pengobatan itu, dalam beberapa kasus menghancurkan semua sel kanker kolorektal."

Para peneliti kemudian memvalidasi temuan pada kanker kandung kemih dan melanoma. Langkah selanjutnya dalam pekerjaan ini adalah mempelajari temuan pada manusia. Tiga bakteri menguntungkan yang terkait dengan tumor pada tikus juga ditemukan pada kanker pada manusia.

“Mengidentifikasi bagaimana mikroba meningkatkan imunoterapi sangat penting untuk merancang terapi dengan sifat anti-kanker, yang mungkin termasuk mikroba,” kata McCoy.

"Mikrobioma adalah kumpulan menakjubkan dari miliaran bakteri yang hidup di dalam dan di sekitar kita setiap hari. Kami berada pada tahap awal untuk memahami sepenuhnya bagaimana kita dapat menggunakan pengetahuan baru ini untuk meningkatkan kemanjuran dan keamanan terapi anti-kanker dan meningkatkan kelangsungan hidup pasien kanker dan kesejahteraan. "

Jurnal Referensi:
  • Lukas F. Mager, Nicola Pett, Regula Burkhard, Noah C. A. Cooke, Kirsty Brown, Seungil Paik, John Stagg, Hena Ramay, Ryan A. Groves, Marco Gallo, Markus B. Geuking, Ian A. Lewis, Kathy D. McCoy. 2020. Microbiome-derived inosine modulates response to checkpoint inhibitor immunotherapy. Science, 2020; eabc3421 DOI: 10.1126/science.abc3421

Post a Comment for "Peran Mikrobioma dalam Membantu Menyerang Tumor Kanker"