Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Penelitian: Masker Terbaik Untuk Mencegah Penularan

Mengenakan masker adalah cara sederhana dan mudah untuk mengurangi penyebaran COVID-19," kata Westman. “Sekitar setengah dari infeksi berasal dari orang yang tidak menunjukkan gejala, dan seringkali tidak tahu bahwa mereka terinfeksi. Mereka tanpa sadar dapat menyebarkan virus ketika batuk, bersin dan hanya berbicara.

"Jika semua orang memakai masker, kita bisa menghentikan hingga 99% tetesan ini sebelum mencapai orang lain," kata Westman. "Dengan tidak adanya vaksin atau obat antivirus, ini adalah satu-satunya cara yang terbukti untuk melindungi orang lain serta diri Anda sendiri."

Kami memastikan bahwa ketika orang berbicara, tetesan kecil keluar, sehingga penyakit dapat menyebar dengan berbicara, tanpa batuk atau bersin,” kata Fischer. "Kami juga dapat melihat bahwa beberapa penutup wajah bekerja jauh lebih baik daripada yang lain dalam memblokir partikel yang keluar."

Westman dan Fischer mengatakan penting bahwa bisnis yang memasok masker kepada publik dan karyawan memiliki informasi yang baik tentang produk yang mereka sediakan untuk memastikan perlindungan terbaik.

Tetapi kita perlu tahu apakah klaim pencegah virus yang dibuat oleh pemasok masker itu benar, untuk memastikan bahwa dia tidak memberikan masker yang tidak efektif yang menyebarkan virus bersama dengan keamanan palsu.

Martin Fischer, Ph.D., seorang ahli kimia dan fisikawan, membuat studi baru. Sebagai direktur fasilitas Advanced Light Imaging and Spectroscopy, dia biasanya berfokus pada eksplorasi mekanisme kontras optik baru untuk pencitraan molekuler, tetapi untuk tugas ini, dia menggunakan peralatan MacGyver yang relatif murah dari bahan laboratorium umum yang dapat dengan mudah dibeli secara online. Penyiapannya terdiri dari kotak, laser, lensa, dan kamera ponsel.

Dalam studi bukti konsep yang muncul 7 Agustus di jurnal Science Advances, Fischer, Westman dan rekannya melaporkan bahwa teknik sederhana dan murah memberikan bukti visual bahwa masker wajah efektif dalam mengurangi emisi tetesan selama pemakaian normal.

Mereka menemukan bahwa penutup wajah terbaik adalah masker N95 tanpa katup - penutup tingkat rumah sakit yang digunakan oleh petugas kesehatan lini depan. Masker bedah atau polipropilen juga bekerja dengan baik. Penutup wajah dari kapas buatan tangan memberikan cakupan yang baik, menghilangkan banyak semprotan dari ucapan normal. Tapi bandana dan bulu leher seperti balaclavas tidak menghalangi tetesan sama sekali.

Khususnya, para peneliti melaporkan, penutup wajah terbaik adalah masker N95 tanpa katup - penutup tingkat rumah sakit yang digunakan oleh petugas perawatan kesehatan kini. Masker bedah atau polipropilen juga bekerja dengan baik.

Tapi penutup wajah dari kapas buatan tangan memberikan cakupan yang baik, menghilangkan banyak semprotan dari ucapan normal. Di sisi lain, bandana dan bulu leher seperti balaclavas tidak menghalangi tetesan sama sekali.1

Kami ingin mengembangkan metode sederhana dan berbiaya rendah yang dapat kami bagikan dengan orang lain di komunitas untuk mendorong pengujian bahan, prototipe masker, dan alat kelengkapan, "kata Fischer." Suku cadang untuk alat uji dapat diakses dan mudah dipasang, dan kami telah menunjukkan bahwa mereka dapat memberikan informasi yang berguna tentang keefektifan masking. "

Westman mengatakan dia segera menggunakan informasi itu: "Kami mencoba membuat keputusan tentang jenis penutup wajah apa yang akan dibeli dalam volume, dan sedikit informasi yang tersedia tentang bahan-bahan baru yang digunakan ini."

Journal Reference:
  • Emma P. Fischer, David Grass, Martin C. Fischer,Isaac Henrion, Eric Westman, Warren S. Warren. 2020. Low-cost measurement of facemask efficacy for filtering expelled droplets during speech. Science Advances, August 7, 2020; DOI: 10.1126/sciadv.abd3083

Post a Comment for "Penelitian: Masker Terbaik Untuk Mencegah Penularan"