Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Penelitian: Agar Pelajar Tidak Mencontek

Sekelompok peneliti dari School of Psychology di University of Plymouth, dan penelitian tersebut diterbitkan dalam Journal of Behavioral Decision Making. Menemukan alasan "janji" yang dapat mengurangi kecurangan dalam akedmik.


Kecurangan dan ketidakjujuran, bahkan dalam skala kecil, dapat merusak kepercayaan dan menimbulkan kerugian bagi orang lain, dan masyarakat luas. Kecurangan dalam lingkungan akademis adalah masalah di seluruh dunia. Pada 2018, 20% remaja dunia sekitar 250 juta individu tinggal di India dengan sistem pendidikan negara yang sangat kompetitif membuat kecurangan akademik menjadi perhatian.

Sepengetahuan tim peneliti, tidak ada studi eksperimental sebelumnya tentang pengaruh janji pada tingkat kecurangan pada remaja India.

Penelitian ini menggunakan serangkaian eksperimen untuk menguji keefektifan mengundang peserta berjanji untuk jujur, dengan poin yang nantinya akan diubah menjadi hadiah sebagai insentif. Misalnya, peserta memainkan permainan di mana mereka secara mental memilih lokasi di dalam kotak dengan 16 dadu, mengguncang kotak dan mencatat jumlah dadu yang jatuh di posisi yang mereka pilih. Hadiah sebanding dengan total skor mereka yang dilaporkan di lima belas putaran. Karena pilihan awal bersifat pribadi, peralihan oportunistik dan tidak dapat diamati ke dadu dengan skor yang lebih tinggi dimungkinkan.

Sebelum tugas itu, remaja mendapat pilihan berjanji jujur ​​atau tidak. Untuk membuat janji menarik bagi peserta, mereka yang melakukannya menerima poin ekstra. Hal ini bahkan memberikan insentif kepada peserta yang berpotensi tidak jujur ​​untuk memilih berjanji. Kelompok kontrol peserta dapat memilih antara insentif yang sama tetapi tidak harus berjanji.

Para penulis dapat mengukur tingkat ketidakjujuran dengan membandingkan hasil yang dilaporkan peserta dengan apa yang diharapkan secara statistik. Dibandingkan dengan kelompok kontrol, janji dalam penelitian ini secara sistematis menurunkan tingkat kecurangan, dan penulis menyimpulkan bahwa janji dapat menjadi alat sederhana untuk mengurangi perilaku tidak jujur.

Penulis pertama studi tersebut, Dr Patricia Kanngiesser, yang merupakan Associate Professor dalam Psikologi di Universitas, berkomentar: "Janji adalah apa yang kita sebut 'tindak tutur' dan menciptakan komitmen hanya dengan mengucapkan kata-kata tertentu. Jadi orang akan berpikir bahwa janji itu sangat sedikit. kekuatan mengikat. Sebaliknya, penelitian telah berulang kali menunjukkan bahwa banyak orang memegang janji mereka, bahkan dengan biaya pribadi.

"Studi ini memberikan lebih banyak bukti tentang itu, dan menyarankan janji bisa menjadi cara yang ampuh untuk mendorong dan mempertahankan perilaku jujur ​​dalam konteks akademis.

"Studi ini juga mencontohkan manfaat kerja sama global dan beragam perspektif dalam penelitian: kami melakukan studi online dengan orang dewasa dengan menepati janji ketika kolaborator kami, Dr Jahnavi Sunderarajan, menyarankan penerapan ini dalam konteks akademik di India, di mana terdapat banyak persaingan. dan para pendidik khawatir tentang kecurangan, tetapi hanya sedikit studi empiris yang ada. Sebagai hasilnya, kami dapat memperluas penelitian kami ke area baru dan membuat kemajuan dalam menangani masalah penting. "

Journal Reference:
  • Patricia Kanngiesser, Jan K. Woike, Jahnavi Sunderarajan. 2020. Keeping them honest: Promises reduce cheating in adolescents. Journal of Behavioral Decision Making, 2020; DOI: 10.1002/bdm.2203

Post a Comment for "Penelitian: Agar Pelajar Tidak Mencontek"