Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Ozon Troposfer Meningkat di belahan bumi utara termasuk Asia Tenggara

Ozon troposfer yaitu ozon antara permukaan bumi dan 12 sampai 15 kilometer di atas bumi adalah gas rumah kaca dan polutan udara, pada tingkat tinggi, dapat membahayakan paru-paru manusia dan merusak tanaman.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan hari ini di jurnal Science Advances, tim tersebut menemukan peningkatan keseluruhan tingkat ozon di atas Belahan Bumi Utara. "Itu masalah besar karena itu berarti bahwa saat kami mencoba membatasi polusi kami secara lokal, itu mungkin tidak bekerja sebaik yang kami kira," kata Audrey Gaudel, seorang ilmuwan CIRES yang bekerja di Laboratorium Ilmu Kimia NOAA dan penulis utama studi tersebut. Dia dan rekan-rekannya mendokumentasikan peningkatan ozon terbesar di daerah tropis, kata Gaudel, mencatat bahwa ozon yang diekspor dari daerah tropis mungkin mendorong peningkatan di atas area lain di Belahan Bumi Utara.

Gaudel dan rekan penulisnya, ilmuwan CIRES di NOAA dan kolega internasional, juga menemukan peningkatan yang paling mencolok di area di mana tingkat ozon pernah paling rendah: Malaysia / Indonesia, Asia Tenggara dan India, misalnya. Kawasan tersebut memiliki nilai ozon yang sangat rendah antara tahun 1994-2004, dan kadar ozon yang sangat tinggi dalam beberapa tahun terakhir, antara tahun 2011-2016.

Studi sebelumnya tidak dapat menarik kesimpulan tegas tentang tren ozon Belahan Bumi Utara, menurut Gaudel, karena terlalu sedikit lokasi pemantauan jangka panjang dan karena satelit baru dengan cakupan global yang dekat telah memberikan hasil yang bertentangan pada tren ozon.

Jadi para peneliti beralih ke data pesawat dari program In-Service Aircraft for the Global Observing System (IAGOS) Eropa. "Sejak 1994, IAGOS telah mengukur ozon di seluruh dunia menggunakan instrumen yang sama di setiap bidang, memberi kami pengukuran yang konsisten dari waktu ke waktu dan ruang dari permukaan bumi ke troposfer atas," kata Gaudel. Antara tahun 1994 dan 2016, pesawat komersial menangkap 34.600 profil ozon, atau sekitar empat profil setiap hari.

Gaudel dan rekan-rekannya menggunakan pengukuran ini untuk menghitung perubahan ozon troposfer dari pertengahan 1990-an hingga 2016 di atas 11 wilayah di Belahan Bumi Utara. Mereka menemukan peningkatan ozon secara keseluruhan di semua wilayah yang mereka lihat, termasuk empat di garis lintang tengah, dua di subtropis, dua di daerah tropis dan tiga daerah ekuator. Rata-rata, nilai median ozon telah meningkat 5% per dekade.

Di daerah yang disebut "troposfer bawah", yang lebih dekat ke permukaan bumi, ozon telah menurun di atas beberapa wilayah lintang tengah, termasuk Eropa dan Amerika Serikat, di mana emisi prekursor ozon telah menurun. Para peneliti menemukan pengurangan tersebut diimbangi dengan peningkatan yang lebih tinggi di troposfer - dengan hasil bersihnya adalah peningkatan ozon secara keseluruhan dari permukaan menjadi 12 km.

Untuk memahami apa yang menyebabkan perubahan ozon yang diamati, para peneliti melihat inventaris emisi dari salah satu prekursor ozon utama - nitrogen oksida (NOx) - yang digunakan sebagai masukan untuk model transportasi kimia global MERRA-2 GMI, yang mereproduksi secara akurat pengukuran IAGOS. Model tersebut menunjukkan bahwa peningkatan emisi antropogenik di daerah tropis kemungkinan besar mendorong peningkatan ozon yang diamati di belahan bumi utara.

Selanjutnya, Gaudel ingin melihat lebih dekat ozon di daerah tropis. Afrika mungkin muncul sebagai hotspot global untuk prekursor polusi udara, misalnya, dan data IAGOS akan memungkinkannya menggali lebih dalam peran benua itu dalam tren terkini. Dia juga akan membandingkan pengukuran ozon tropis dari IAGOS, yang diambil di atas daerah yang tercemar, dengan pengukuran dari kampanye lapangan NASA Atmospheric Tomography (ATom), yang mengukur jejak gas dan partikel aerosol di daerah yang lebih terpencil dan kurang tercemar termasuk daerah tropis. Dan dia akan melihat pengukuran dari TROPOMI, instrumen pada satelit Badan Antariksa Eropa yang mengumpulkan informasi tentang komposisi atmosfer.

"Kami ingin memahami variabilitas ozon dan prekursornya serta dampak dari daerah yang tercemar di daerah terpencil," kata Gaudel. "Jadi kami menggunakan alat terbaik yang kami miliki, termasuk IAGOS, data ATom dan data TROPOMI, untuk mendapatkan profil dan kolom ozon dan prekursornya dari berbagai jenis aktivitas manusia dan sumber alam."

Jurnal Referensi:
  • Audrey Gaudel, Kai-Lan Chang, Ilann Bourgeois, Owen R. Cooper, Jerry R. Ziemke, Luke D. Oman, Pasquale Sellitto, Philippe Nédélec, Sarah A. Strode, Romain Blot, Valérie Thouret and Claire Granier. 2020. Aircraft observations since the 1990s reveal increases of tropospheric ozone at multiple locations across the Northern Hemisphere. Science Advances, 2020 DOI: 10.1126/sciadv.aba8272

Post a Comment for "Ozon Troposfer Meningkat di belahan bumi utara termasuk Asia Tenggara"